21 Dzulhijjah 1442  |  Sabtu 31 Juli 2021

basmalah.png

Dongeng Dua Donald Trump

Dongeng Dua Donald Trump

Fiqhislam.com - Mengapa Presiden AS Donald Trump menyukai perannya, membenci pekerjaannya, dan apa artinya ini bagi pemilihan November.

Anda harus mengagumi kegigihan Presiden AS Donald Trump. Hampir 100.000 orang Amerika telah mati di bawah pemerintahannya dalam 100 hari terakhir, dan dia masih membual tentang kesuksesan dan kebesarannya.

Tentu saja, Trump yakin dia tidak bertanggung jawab atas kematian ini dan bahwa, pada kenyataannya, dia mengaku telah melakukan "pekerjaan besar" dan menyelamatkan "jutaan nyawa".

Trump menganggap "Trump memang benar" soal ekonomi Amerika dan dia pikir belum pernah ada presiden AS sesukses Presiden Trump dalam memperbaiki ekonomi. Surealis? Mungkin. Tapi dia percaya itu.

Trump, yang begitu sering berbicara tentang dirinya sebagai orang ketiga, telah menjalani dua kehidupan, atau bisa dibilang dua kebohongan --orang luar yang populis dan orang dalam Gedung Putih yang malang.

Sejak raja real estat, pembawa sensasi TV, dan pakar merek itu mengikuti audisi menjadi presiden negara adikuasa terkemuka di dunia dan memenangkannya secara spektakuler pada November 2016, ia telah begitu menikmati memainkan peran utamanya dalam pertunjukan teater terbesar di dunia.

Seolah-olah dia merasa masih berada di Trump Tower. Ia terus menghibur dirinya, menonton TV dan tweeting, bullying, badgering dan mencaci maki para pengkritiknya. Ia memuji dan menyanjung para anteknya sambil membingungkan sekutu Amerika Serikat dan membingungkan musuh-musuhnya.

Trump telah menghabiskan banyak hal dalam hidupnya. Mimpinya menjadi showman terwujud. Dia dapat mengatakan apa pun dan tentang apa pun. Dan bagi yang menontonnya hal itu menyebabkan kehebohan nasional "seperti yang belum pernah Anda lihat sebelumnya".

Moto-nya: Semua publisitas adalah publisitas baik; jika Anda tidak bisa terkenal menjadilah terkenal, selama Anda mendominasi agenda berita.

Jadi ketika para penentangnya menyebutnya "sangat tidak stabil", Trump bersikeras bahwa dia adalah "jenius stabil".

Dan ketika pemerintahan Washington menentang kebijakan Timur Tengahnya yang berbahaya, ia menyebarkan klaim bahwa ia adalah "Raja Israel".

Dalam prosesnya, ia menjadi sensasi internasional dan bintang politik dunia yang tak terbantahkan. Baik Hollywood, maupun Obama yang apik, tidak bisa menandingi drama politik yang begitu hebat dibuat Trump.

Tapi kemudian, di saat dia bersiap untuk memenangkan pilpres AS untuk berkuasa empat tahun lagi, tiba-tiba semuanya runtuh. Bukan drama, bukan tontonan, tapi aktingnya.

Pandemi virus corona menyerang AS. Pandemi merusak pesta dan mengganggu realitas yang dibuat Trump.

"CEO Amerika", yang mengelola Gedung Putih seperti mengelola Trump Tower itu, sejauh ini hanya mengandalkan loyalis dan anggota keluarga yang tidak memenuhi syarat. Ia pun gagap dan tergagap.

Dia berusaha keras untuk menutupi pandemi dengan menggunakan polemik. Dia pertama kali bersikeras itu tidak ada, bahwa itu hanya tipuan. Kemudian dia mengklaim itu tidak penting dan hilang begitu saja.

Tapi ternyata tidak. Itu menyebar seperti api. Ketika ia berjuang memahami aspek ilmiah dan medis dari darurat kesehatan masyarakat, tontonan berubah menjadi tragedi kehidupan nyata ketika orang-orang meninggal secara masif.

Trump mencoba melakukan yang terbaik ---branding dirinya. Dia mencap namanya di setiap cek pemerintah yang dikirim ke puluhan juta orang Amerika yang membutuhkan, berharap dihargai.

Dia juga memasang wajahnya di setiap konferensi pers, memberi pengarahan kepada bangsa tentang "pekerjaan luar biasa" yang dia lakukan memerangi virus.

Dia bahkan menyebut dirinya "presiden perang", menyatakan perang terhadap pandemi, dan menugaskan menantunya, "Tuan Kushner yang berbakat", untuk menggunakan kekuatan pemerintah mengalahkan pandemi corona.

Dan dalam beberapa minggu, Trump menyatakan keberhasilan, tidak untuk mengatakan kemenangan.

Trump pun relatif sukses menyalahkan Cina, menyebut Demokrat yang tidak melakukan apa-apa, dan memaki Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atas kegagalannya.

Dia juga menyalahkan birokrasi negara bagian, gubernur dan ilmuwan yang tidak setuju dengan rencana-rencananya, menyebut peringatan mereka,"pekerjaan politik". Tetapi orang Amerika terus mati dan ekonomi terus merosot.

Lebih banyak orang Amerika meninggal karena COVID-19 tahun ini daripada semua perang AS sejak Perang Dunia II, dan negara itu telah menyaksikan penurunan ekonomi terburuk sejak Perang Dunia I.

Singkatnya, virus corona baru telah menginfeksi seluruh kepresidenan Trump, meninggalkannya dalam kondisi kritis.

Tanda-tanda kelelahan, rasa sakit, dan frustrasi hanyalah beberapa dari gejala-gejala yang telah ditunjukkan oleh Gedung Putih, karena ia mencoba menempatkan wajah yang kokoh pada situasi yang tidak berdaya ini.

Namun angka tidak berbohong. Rumah sakit penuh sesak dan jalan-jalan kosong, yang ini selamanya dikaitkan dengan kepresidenan Trump, dan mungkin juga mengurangi peluangnya untuk masa jabatan lain.

Jadi apa yang harus dilakukan? Tidak dapat menyelamatkan nyawa atau pekerjaan rakyat AS, Trump telah memilih untuk menyelamatkan masa kepresidenannya.

Semua harus terus berjalan sebagaimana mestinya. Bosan dengan semua ilmuwan yang mengganggu dan jurnalis yang menyelidik, Trump telah memeriksa, meninggalkan pandemi kepada gubernur negara bagian untuk ditangani.

Presiden yang "sangat gemuk" itu benar-benar mempertaruhkan nyawanya untuk keluar dan bersiap-siap untuk meluncurkan kampanye kepresidenannya. Dan dia sengaja melakukannya tanpa mengenakan topeng untuk memproyeksikan citra kepercayaan diri.

Dia ingin memimpin unjuk rasa dan berbicara di stadion penuh sesak, yang telah ditolak oleh Demokrat, karena mereka memanaskan "tipuan" pandemi dan mendorong langkah-langkah restriktif.

Dia juga menyatakan niatnya untuk mengadakan pertemuan tahunan G7 bulan depan secara pribadi di rumah istirahat kepresidenan Camp David, untuk menunjukkan bagaimana dunia kembali ke "normal" dan AS "beralih kembali ke kehebatan".

Tetapi pada hari ia berbicara panjang lebar, WHO mencatat jumlah infeksi tertinggi dalam satu hari sejak pandemi dimulai - 106.000.

Karena jumlah kematian Amerika terus meningkat, akankah gambaran-gambaran yang akan datang menutupi pembantaian nyata di Amerika saat ini?

Jawabannya dapat menentukan apakah tahun depan Trump berakhir di Gedung Putih atau di ruang sidang New York.[yy/republika]

Oleh Marwan Bishara

  • Marwan Bishara adalah analis politik senior di Al Jazeera. Kolom ini dimuat di Aljazeera.