23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Separatis Rebut Istana Kepresidenan, PM Yaman Mengungsi

Separatis Rebut Istana Kepresidenan, PM Yaman Mengungsi


Fiqhislam.com - Pejabat keamanan Yaman mengatakan, perdana menteri Yaman tengah bersiap melarikan diri dari negara tersebut setelah Istana Kepresidenan di kota Aden direbut oleh kelompok separatis dalam pertempuran sengit semalam.

Seperti dilaporkan Associated Press, Selasa (30/1), pejabat keamanan Yaman mengungkapkan, para anggota separatis yang loyal kepada Dewan Transisi Selatan merangsek ke gerbang Istana Maashiq di Aden.

Istana tersebut merupakan pusat pemerintahan Yaman yang didukung secara internasional. Para pejabat mengatakan Perdana Menteri Obaid Bin Daghar akan segera meninggalkan negara tersebut. Namun mereka tak mengungkapkan ke mana sang perdana menteri akan bertolak.

Pertempuran di Aden pecah pada akhir pekan lalu, tepatnya Ahad (28/1). Pertempuran ini terjadi bertepatan dengan telah habisnya tenggat waktu yang diberikan kelompok separatis agar pemerintah mengundurkan diri.

Presiden Yaman Abed Rabbo Mansour Hadi telah menggambarkan tindakan kelompok separatis itu sebagai kudeta. [yy/republika]