27 Rabiul-Akhir 1443  |  Kamis 02 Desember 2021

basmalah.png

Warga Rusia di Perbatasan Korut Diperintahkan Pindah

Warga Rusia di Perbatasan Korut Diperintahkan Pindah


Fiqhislam.com - Beberapa jam setelah Korea Utara meluncurkan rudal Hwasong-12 yang melewati Jepang dan mendarat di Samudra Pasifik, Rusia secara dramatis merelokasi 1.500 warganya yang tinggal di dekat perbatasan dengan Korut.

Aksi mendadak ini memerintahkan pejabat pertahanan sipil untuk memindahkan penduduk ke daerah aman di timur negara itu. Hal itu diungkapan oleh media pemerintah Rusia.

"Perintah verbal dikeluarkan untuk merelokasi 1.500 orang ke area yang aman," kata media sosial Mash yang masih terkait dengan kantor berita Life.ru yang memiliki hubungan dekat dengan layanan keamanan Rusia.

"Perintah ini datang dari departemen regional Kementrian Darurat Rusia," tulis media itu seperti dikutip dari Daily Mail, Rabu (30/8/2017).

Rusia berbagi 24 mil atau sekitar 38 kilometer perbatasan dengan Korea Utara.

Tak jelas, ke manakah penduduk Rusia di perbatasan yang berjumlah 1.500 itu dipindahkan.

Sementara menurut media FedPress.ru, Departemen Perlindungan Sipil di Vladivostok telah diperintahkan untuk memindahkan para penduduk di perbatasan itu.

Belakangan, relokasi dideskripsikan sebagai "latihan".

Namun, diduga 'latihan' itu dipicu oleh peluncuran misil Korut yang melintasi Jepang. Akibatnya wilayah semenanjung pun memanas.

"Skema relokasi yang dilakukan sebagai bagian dari pelatihan," kata seorang sumber.

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia Maria Zakharova telah memperingatkan bahwa krisis Korea Utara bisa berubah menjadi sebuah konfrontasi bersenjata dan 'membawa dunia ke ambang bencana'.

Namun, sejauh ini, Rusia masih mempertahankan hubungan politik dan bisnis dengan Pyongyang.

Pejabat di Vladivostok juga mengumumkan bahwa tidak ditemukan radiasi di wilayah perbatasan setelah peluncuran rudal Korut.

Rudal Korea Utara Ancam Jepang

Korea Selatan (Korsel) menerapkan siaga penuh setelah Korea Utara (Korut) meluncurkan rudal balistik, Selasa 29 Agustus. Rudal tersebut melewati langit Hokkaido, Jepang sebelum jatuh di Samudra Pasifik.

Tak hanya bersiap, Presiden Korsel Moon Jae-in memerintahkan armada militernya untuk menunjukkan kemampuan yang dinilai bisa membumihanguskan Korut. Mereka turut menguji coba misil yang punya daya jelajah ratusan kilometer. Bukan cuma itu, 8 bom jenis MK84 juga diledakkan di perbatasan kedua negara.

Sementara Jepang merespons ancaman militer Korut itu dengan mengadakan latihan militer dadakan. Jepang juga mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk mengambil tindakan tegas atas ulah Korut tersebut. [yy/liputan6]

 

Tags: Korut | Rudal