25 Rabiul-Akhir 1443  |  Selasa 30 Nopember 2021

basmalah.png

Inggris tak Mau Minta Maaf kepada Rakyat Palestina || Deklarasi Balfour, 'Rahimnya' Negara Israel

Inggris tak Mau Minta Maaf kepada Rakyat Palestina


Inggris tak Mau Minta Maaf kepada Rakyat Palestina


Fiqhislam.com - Aktivis Palestina mendesak Pemerintah Inggris minta maaf kepada rakyat Palestina karena membuat Deklarasi Balfour yang menjanjikan tanah Palestina bagi orang-orang Yahudi hampir seabad lalu. Kelompok pendukung Palestina, para aktivis Palestina, dan para pendukungnya menyalahkan Pemerintah Inggris yang menjanjikan tanah Palestina bagi pendirian negara Israel yang menimbulkan penderitaan bagi rakyat Palestina hingga saat ini.

Juru Bicara Kantor Urusan Luar Negeri Inggris mengatakan, Deklarasi Balfour merupakan masalah yang sangat sensitif. "Namun Pemerintah Inggris tak akan meminta maaf mengenai hal itu," katanya, Rabu, (2/11).

Deklarasi Balfour, ujar dia, merupakan pernyataan bersejarah yang dilakukan oleh Pemerintah Inggris. Namun, dengan tegas Pemerintah Inggris tak akan pernah meminta maaf mengenai hal itu.

"Saat ini Pemerintah Inggris daripada minta maaf lebih baik fokus saja pada upaya perdamaian antara Palestina dan Israel. Kami tahu sensitivitas Deklarasi Balfour dan kami akan memperingati hal itu," katanya seperti dilansir Aljazeera.

Posisi Inggris, terang dia, sejak dulu sudah jelas. "Kami mendukung pendudukan Israel untuk membangung negara Israel di samping negara Palestina," ujarnya. Batas-batas negara antara Palestina dan Israel yang diakui Inggris adalah batas-batas negara yang ditetapkan pada 1967. [yy/republika]

Tags: palestina | balfour