25 Rabiul-Akhir 1443  |  Selasa 30 Nopember 2021

basmalah.png

Deklarasi Kekhalifahan ISIS di Filipina Hanya Propaganda

Deklarasi Kekhalifahan ISIS di Filipina Hanya Propaganda

Fiqhislam.com - Militer Filipina menegaskan bahwa deklarasi “kekhalifahan” ISIS di Filipina dalam bentuk video hanya propaganda. Militer Filipina meminta orang-orang di Asia Tenggara untuk tidak terpengaruh dengan video tersebut.

Video deklarasi “kekhalifahan” ISIS untuk wilayah Filipina itu dirilis kelompok ISIS atau Islamic State pada Selasa. Militan asal Indonesia, Malaysia dan Filipina ikut terlibat dalam pembuatan video deklarasi yang diduga dibuat di Suriah tersebut.

”Orang tidak boleh terganggu oleh itu, karena itu adalah bagian dari propaganda yang mereka sebarkan,” kata juru bicara militer Filipina, Brigadir Jenderal Restituto Padilla, kepada wartawan, Kamis (23/6/2016).

Video propaganda berdurasi sekira 21 menit itu menampilkan militan asal Indonesia, Filipina, dan Malaysia yang mendesak semua orang untuk bergabung dengan kelompok ISIS di Filipina di bawah kepemimpinan Isnilon Hapilon.

Isnilon Hapilon selama ini dikenal sebagai pemimpin kelompok Abu Sayyaf di Filipina yang sudah bersumpah setia kepada ISIS.

Rita Katz, Direktur SITE Intelligence Group, situs yang melacak kegiatan ISIS dan kelompok teror lain mengatakan bahwa video itu disiarkan dalam lima bahasa. Yakni bahasa Arab, Inggris, Filipina, Indonesia, dan Melayu. Isinya untuk meradikalisasi umat Islam di seluruh wilayah Asia Tenggara.

”Jangan mengasihani mereka. Tikam mereka dengan menggunakan bolo, tuangkan bensin di tempat tinggal mereka. Hati-hati dan jangan disesatkan oleh taktik presiden terpilih Filipina, (Rodrigo) Duterte,” kata salah satu militan ISIS dalam video propaganda itu, seperti dikutip dari The Straits Times.

Sebelumnya, presiden terpilih Filipina, Rodrigo Guterte, bersumpah untuk menumpas kelompok Abu Sayyaf. [yy/okezone]

Tags: filipina | duterte | sayyaf | isis