16 Dzulhijjah 1442  |  Senin 26 Juli 2021

basmalah.png

Di Belanda, Tulisan 'Yesus Juru Selamat' Wajib Dihapus

http://www.voa-islam.com/timthumb.php?src=/photos2/jezus_redt.jpg&h=235&w=355&zc=1

ROTTERDAM - Seorang pria Belanda, penganut Kristen fanatik, harus menghapus tulisan 'Yesus Juru Selamat' yang ia tulis di atap rumahnya.

Pria tersebut, Joop van Ooijen, dari Giessenburg, di wilayah seputar kota Rotterdam, segera harus menghapus tulisan tersebut. Kelalaian pelaksanaan perintah ini, mendapat ancaman denda sebesar 15.000 euro.

Kali pertama, perintah untuk menghapus datang dari pemerintah lokal setempat. Dan beberapa hari lalu, juga terbit perintah dari Raad van State, atau Dewan Negara, badan penguji tertinggi keputusan lembaga pemerintahan di Belanda.

Tidak Estetik
Kasus ini bermula sejak tahun 2008. Ketika itu, pemerintah setempat menyatakan, tulisan dengan huruf ukuran luar biasa besar tersebut melanggar ketentuan estetik, mengenai penampilan rumah dan berbagai bangunan lainnya.

Kebebasan Beragama
Sejauh ini, pemeluk Kristen fanatik tersebut tidak bersedia mengikuti perintah penguasa. Ia beranggapan, ini menyangkut kebebasan beragama dan kebebasan mengemukakan pendapat, yang dilindungi oleh Undang Undang Dasar.

Mahkamah Eropa
Menurut Raad van State, dalam kasus ini, ketentuan pemerintah daerah mempunyai nilai lebih menentukan ketimbang kebebasan beragama dan kebebasan mengajukan pendapat. Selain itu, Raad van State berpendapat, masih banyak cara lain untuk menyampaikan pesan 'Yesus Juru Selamat'.

Kasus ini masih belum tuntas. Joop van Ooijen tidak akan menghapus tulisan 'Yesus Juru Selamat' dari atap rumahnya. Ia sekarang mengadukan kasus ini pada Mahkamah Eropa. Inilah salah satu Kristen militan. (za/rnw/voa-islam.com)