23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Jerman Larang Terapi Perubahan Perilaku Gay

Jerman Larang Terapi Perubahan Perilaku GayFiqhislam.com - Jerman bergerak selangkah lebih dekat melarang apa yang disebut sebagai terapi konversi gay. Kabinet mendukung undang-undang yang akan menghukum praktisi palsu hingga satu tahun penjara bila terbukti melakukan terapi bagi perilaku gay.

Aktivis memuji langkah itu, mengatakan Jerman akan menjadi kekuatan besar Eropa pertama yang melarang upaya untuk mengubah orientasi seksual seseorang dengan teknik termasuk hipnotisme dan perawatan kejut listrik.

"Homoseksualitas bukanlah penyakit. Jadi, istilah terapi itu sendiri menyesatkan," Menteri Kesehatan Jens Spahn - anggota Demokrat Demokrat kanan-tengah Kanselir Angela Merkel - mengatakan dalam sebuah pernyataan, Rabu (18/12).

Perawatan kadang-kadang dilakukan oleh kerabat atau penasihat agama. Terapi dinilai menyebabkan kerusakan mental dan fisik yang parah.



"Terapi yang diduga ini membuatmu sakit dan tidak sehat," kata Spahn.

Undang-Undang yang diperkirakan akan diloloskan oleh parlemen pada musim panas akan menghukum pelanggaran dengan hukuman penjara hingga satu tahun. Atau hukuman denda hingga 30 ribu euro.

Diperkirakan 1.000 orang menjadi sasaran terapi konversi setiap tahun di Jerman, menurut Magnus Hirschfeld Foundation, sebuah organisasi di Berlin yang memerangi diskriminasi. Seorang juru bicara yayasan mengatakan bahwa Jerman akan menjadi negara besar Eropa pertama yang melarang terapi konversi.

Ia menambahkan keputusan Berlin dapat memotivasi negara-negara industri lain untuk mengikutinya.

Brasil, Ekuador, Malta, dan hanya selusin negara bagian di AS telah melarang terapi konversi, menurut ILGA, jaringan kelompok hak asasi LGBT +. Negara-negara termasuk Inggris, Selandia Baru dan Australia sedang mempertimbangkan larangan.

Sekitar 700 ribu orang Amerika telah dipaksa untuk menjalani bentuk terapi konversi, menurut Williams Institute di University of California. Di Inggris, seperlima orang gay, lesbian dan biseksual yang telah berusaha mengubah seksualitas mereka telah mencoba bunuh diri, menurut sebuah studi oleh Ozanne Foundation yang dirilis pada Februari, dikutip dari Reuters. [yy/republika]

 

Tags: Gay | Lesbian | Transgender | LGBT