18 Dzulhijjah 1442  |  Rabu 28 Juli 2021

basmalah.png

HR Bukhari No 4209: ".. dan barangsiapa yang miskin, maka bolehlah ia makan harta itu menurut yang patut". Diturunkan berkenaan dengan wali anak yatim ... dikarenakan ia mengurusnya dengan cara yang patut |wahyu.quran|

حَدَّثَنِي إِسْحَاقُ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْرٍ حَدَّثَنَا هِشَامٌ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا فِي قَوْلِهِ تَعَالَى { وَمَنْ كَانَ غَنِيًّا فَلْيَسْتَعْفِفْ وَمَنْ كَانَ فَقِيرًا فَلْيَأْكُلْ بِالْمَعْرُوفِ } أَنَّهَا نَزَلَتْ فِي وَالِي الْيَتِيمِ إِذَا كَانَ فَقِيرًا أَنَّهُ يَأْكُلُ مِنْهُ مَكَانَ قِيَامِهِ عَلَيْهِ بِمَعْرُوفٍ


Telah menceritakan kepadaku Ishaq Telah mengabarkan kepada kami 'Abdullah bin Numair Telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Bapaknya dari 'Aisyah radliallahu 'anha mengenai firman Allah Ta'ala: "Barangsiapa (di antara pemelihara itu) mampu, maka hendaklah ia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan barangsiapa yang miskin, maka bolehlah ia makan harta itu menurut yang patut." (An Nisaa`: 6) Aisyah berkata: Diturunkan berkenaan dengan wali anak yatim, ia boleh menggunakan dari uangnya bila membutuhkan dikarenakan ia mengurusnya dengan cara yang patut.