21 Safar 1443  |  Rabu 29 September 2021

basmalah.png

Langkah Yang Tepat Dalam Pengumpulan Al-Quran

Langkah Yang Tepat Dalam Pengumpulan Al-QuranPermasalahan yang mungkin sekali dihadapi dan diapungkan oleh kita. Ada beberapa pertanyaan yang perlu dijawab secara terperinci. Secara ringkas kami simpulkan sebagai berikut:

Pertama: Mengapa Abu Bakar ragu-ragu dalam masalah pengumpulan Al-Qur'an padahal masalahnya sangat baik lagi pula diwajibkan oleh Islam?

Jawabnya adalah: Abu Bakar khawatir kalau-kalau orang mempermudah dalam usaha menghayati dan menghafal Al-Qur'an, cukup dengan hafalan yang tidak mantap dan khawatir kalau-kalau mereka hanya berpegang dengan apa yang ada pada mushhaf yang akhirnya jiwa mereka lemah untuk menghafal Al-Qur'an. Minat untuk menghafal dan menghayati Al-Qur'an akan berkurang karena telah ada tulisan dan terdapat dalam mushhaf-mushhaf yang dicetak untuk standar membacanya, sedangkan sebelum ada mushhaf-mushhaf mereka begitu mencurahkan kesungguhannya untuk menghafal Al-Qur'an.

Dari segi yang lain bahwasanya Abu Bakar Siddiq adalah benar-benar orang yang bertitik-tolak dari batasan-batasan syari'at, selalu berpegang menurut jejak-jejak Rasulullah SW, dimana ia khawatir kalau-kalau idenya itu termasuk bid'ah yang tidak dikehendaki oleh Rasul Karena itulah maka Abu Bakar mengatakan kepada Umar: "Mengapa saya harus mengerjakan sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW? Barangkali ia takut terseret oleh ide-ide dan gagasan yang membawanya untuk menyalahi sunnah Rasulullah SAW serta membawa kepada bid'ah.

Tetapi tatkala ia menganggap bahwa hal tersebut adalah sangat penting dan pendapat tersebut pada hakikatnya adalah merupakan suatu sarana yang amat penting demi kelestarian kitab Al-Qur'an dan demi terpeliharanya dari kemusnahan dan perubahan, lagi pula ia meyakini bahwa hal tersebut tidaklah termasuk masalah yang menyalahi ketentuan dan bid'ah yang sengaja dibikin-bikin, maka ia bertekad baik untuk mengumpulkan Al-Qur'an. Akhirnya ia bisa memuaskan Zaid mengenai masalah ini sehingga Allah melapangkan dadanya dan Zaid tampil untuk melaksanakan usaha yang amat penting ini. wallahu alam.

Kedua: Kenapa Abu Bakar dalam hal ini memilih Zaid bin Tsabit dari shahabat lainnya?.

Jawabnya adalah: Zaid adalah orang yang betul-betul memiliki pembawaan/kemampuan yang tidak dimiliki oleh shahabat lainnya dalam hal mengumpulkan Al-Qur'an, ia adalah orang yang hafal Al-Qur'an, ia seorang sekretaris wahyu bagi Rasulullah SAW, ia menyamakan sajian yang terakhir dari Al-Qur'an yaitu dikala penutupan masa hayat Rasulullah SAW.

Disamping itu ia dikenal sebagai orang yang wara' (bersih dari noda), sangat besar tanggungjawabnya terhadap amanat, baik akhlaknya dan taat dalam agamanya. Lagi pula ia dikenal sebagai orang yang tangkas (IQ-nya tinggi). Demikianlah kesimpulan kata-kata Abu Bakar yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari tatkala ia memanggilnya dengan mengatakan: "Anda adalah seorang pemuda yang tangkas yang tidak kami ragukan. Anda adalah penulis wahyu Rasul".

Dengan beberapa sifat dan keistimewaan di atas, Abu Bakar Shiddiq memilih dan menunjuknya sebagai pengumpul Al-Qur'an. Adapun alasan yang menyatakan bahwa Zaid bin Tsabit adalah seorang yang sangat teliti, dapat dilihat dari kata-katanya: "Demi Allah, andaikata saya ditugaskan untuk memindahkan sebuah bukit tidaklah lebih berat jika dibandingkan degan tugas yang dibebankan kepadaku ini". (Al-Hadits).

Ketiga: "Apakah yang dimaksud dengan kata-kata dalam riwayat Al-Bukhari "Sampai aku menemukan akhir surat Taubah pada Abu Khuzaemah, sedangkan pada orang lain tidak ada?.

Jawabnya adalah: Zaid r.a. tidak menemukan ayat tersebut tertulis pada mushhaf sahabat-sahabat selain dari Abi Khuzaemah al-Anshary. Bukanlah yang dimaksudkan dalam kata-kata di atas tidak ada dalam hafalan, karena Zaid sendiri hafal ayat tersebut.

Dan kebanyakan shahabatpun hafal. Hanya saja ia bermaksud hendak mengompromikan antara hafalan dan tulisan sebagaimana akan kami jelaskan (insya Allah) sekedar untuk menambah argumentasi dan data disamping sebagai rasa kehati-hatian. Dan karena langkah yang lurus tersebut maka sempurnalah pengumpulan Al-Qur'an.

CyberMQ.com