26 Dzulhijjah 1442  |  Kamis 05 Agustus 2021

basmalah.png

Firaun dalam Al-Quran Nama Orang atau Gelar Raja-Raja Mesir?

Firaun dalam Al-Quran Nama Orang atau Gelar Raja-Raja Mesir?

Fiqhislam.com - Saat ini masih ramai menjadi perdebatan mengenai Firaun apakah satu orang dan sebuah nama atau hanya sebuah gelar raja di Mesir.

Nama Firaun sendiri muncul di Alquran sebanyak 74 kali di 27 surat yang berbeda. Pendapat pertama berasal dari seorang filsuf asal Mesir Mustafa Mahmud. Dia tak hanya membahas soal Firaun tetapi juga soal keyakinan di Mesir.

Dia berpendapat bahwa selama ini Firaun dikenal sebagai penguasa Mesir yang menjadi aib karena meski memiliki peradaban yang maju tetapi menyiksa orang yang beriman. Namun Mahmud menyangkal mengenai penguasa tersebut berasal dari Mesir.

Karena dia meyakini bahwa penguasa Mesir dan rakyatnya menganut monoteis. Dia juga menyangkal Musa dikirim untuk meluruskan Firaun Mesir, melainkan ke penguasa tiran Hyksos.

Mustafa Mahmud menanggapi klaim bahwa Firaun Musa adalah Ramses II. Berdasarkan ilmu Sains dan keyakinan bahwa Firaun di masa Musa adalah salah satu raja Hyksos, bukan raja Mesir.

Mustafa Mahmud menunjukkan bahwa pesan Musa bukanlah untuk mengajak orang Mesir ke tauhid, karena mereka adalah monoteis, melainkan dia mengajak orang-orang kafir Hyksos untuk menyembah Tuhan dan perselisihannya dengan Firaun keenam yang mengusir mereka, adalah penyembah berhala. Sementara temuan bahwa riwayat tentang orang Mesir kuno punya banyak tuhan, tidaklah benar. Karena justru dalam kitab Al-Mauta Al-Mutasharrif fi al-Kaun, tuhan mereka hanya satu.

Pendapat lain dari Zahi Hawass mengatakan dalam artikelnya yang diterbitkan di media Sharq Awsat pada Juni 2016 sebagai tanggapan atas penelitian tentang apakah Firaun adalah sains atau gelar. Tujuan para peneliti ke arah ini adalah untuk memastikan bahwa Firaun bukan orang Mesir, melainkan dari Hyksos.

Penelitian ini membenarkan bahwa ada daftar nama-nama raja Hyksos, tetapi tidak ada satu pun dari mereka bernama Firaun. Zahi Hawass menunjukkan bahwa turunan kata Fir'aun sudah banyak dipelajari dan konon berasal dari kata "baraa" yang artinya rumah atau istana besar, kemudian berubah menjadi "faro" dalam bahasa Ibrani, kemudian ditambahkan kata benda Arab dengan huruf Nun. Menekankan bahwa gelar ini sudah ada sejak kerajaan lama.

Mustafa Waziri membenarkan dalam penelitiannya tentang Firaun di masa Musa bahwa itu bukanlah gelar melainkan nama seseorang dan menegaskan bahwa itu tidak dikaitkan dengan Mesir.

Peneliti arkeologi Ahmed Nururddin, menurut Kantor Berita Sharq Awsat ada bulan Agustus 2016, bahwa terdapat banyak bukti dalam Alquran yang menunjukkan bahwa kata “Firaun” dalam peradaban Mesir kuno adalah nama orang tertentu dan bukan gelar.

Untuk menunjukkan hal ini, Nuruddin menyebutkan bahwa kata "Baraa" atau "Firaun" ditemukan di dalam hieroglif kerajaan di banyak kuil. Ini membenarkan bahwa namanya hanya apa yang tertulis di dalam hieroglif dalam tulisan Mesir kuno.

Nuruddin menegaskan bahwa alasan kepercayaan bahwa gelar Firaun adalah penguasa Mesir kuno adalah karena adanya kebiasaan memberi gelar kepada raja-raja dunia kuno, seperti gelar "kosra" untuk raja-raja Persia. Meskipun pada dasarnya itu adalah nama salah satu raja mereka.

Tanda-tanda dalam Alquran, kata peneliti arkeologi tidak ada yang tahu bahwa Firaun adalah nama dan bukan gelar atau status atau posisi. Nuruddin mengatakan nama Firaun ada dalam Nuruddin seperti nama lainnya yang dikisahkan dalam Alquran diantaranya Qarun dan Haman.

Bagaimana para sarjana Muslim menafsirkan kata "firaun"? Dalam Alquran surah Al Baqarah ayat 49 disebutkan:

وَإِذْ نَجَّيْنَاكُمْ مِنْ آلِ فِرْعَوْنَ يَسُومُونَكُمْ سُوءَ الْعَذَابِ يُذَبِّحُونَ أَبْنَاءَكُمْ وَيَسْتَحْيُونَ نِسَاءَكُمْ ۚ وَفِي ذَٰلِكُمْ بَلَاءٌ مِنْ رَبِّكُمْ عَظِيمٌ

“Dan (ingatlah) ketika Kami menyelamatkan kamu dari (Fir'aun dan) pengikut-pengikut Fir'aun. Mereka menimpakan siksaan yang sangat berat kepadamu. Mereka menyembelih anak-anak laki-lakimu dan membiarkan hidup anak-anak perempuanmu. Dan pada yang demikian itu merupakan cobaan yang besar dari Tuhanmu.”

Imam Al Qurthubi menyebutkan dalam tafsirnya tentang ayat sebelumnya bahwa "Firaun" tidak setuju dengannya, dan dikatakan bahwa itu adalah nama raja tertentu, dan dikatakan bahwa itu adalah nama dari masing-masing raja raksasa seperti Khusra untuk Persia, dan Kaisar untuk Romawi dan Negus untuk Abyssinia, dan bahwa nama Firaun di masa Musa adalah "Qaboos" dalam kata-kata Ahli Kitab Masing-masing penguasa Koptik dan Mesir adalah Firaun.”

Al Mas’udi mengatakan bahwa Firaun tidak memiliki tafsir dalam bahasa Arab, dan Al Jauhari menyebutkan bahwa itu adalah gelar untuk "Al Walid Ibnu Musab", raja Mesir, dan gelar itu berarti Firaun.

Al Qurtubi menyebutkan bukti yang juga menunjukkan bahwa Firaun adalah sifat saja dan bukan nama seseorang. Maksud gelar itu adalah setiap yang melawan dan mendebat disebut dengan firaun. Bentuk jamaknya farainah (utatun). Orang yang bersikap seperti firaun maknanya dia mendebat (ngeyel). Ini juga disebutkan Al Qurthubi bahwa firaun bukan nama tetapi sifat saja. Ini merujuk pada hadits Rasulullah SAW saat Abu Jahal terbunuh: أخذنا فرعون هذه الأمة “Kita telah mengalahkan firaunnya era sekarang.”

Ibnu Adil dalam Tafsir Al-Lubab Fi Ulum Al-Kitab, menjelaskan bahwa dari penjelasan A Jauhari di atas, kata firaun itu bermakna utuw (membangkang, melawan, ngeyel). Nama firaun Musa adalah Qabus seperti diyakini Yahudi Nasrani, ada juga yang mengatakan Al Walid bin Mush’ab bin Ar Rayyan alias Abu Murrah. Menurut Ibnu Juraih, namanya Mush’ab bin Rayyan, berasal dari Bani Amliq bn Wilad bin Iram bn Sam bin Nuh.

Imam As Suyuthi dalam Al-Itqan fi Ulum Al-Quran menyebutkan, bahwa firaun adalah gelar. “Sedangkan di antara gelar itu adalah firaun dan namanya adala Al Walid bin Mush’ab, nama aliasnya Abu Al Abbas, Abu A Walid, dan Abu Murrah. Pendapat lain menyebut firaun adalah gelar untuk setiap raja Mesir.” [yy/republika]