27 Dzulqa'dah 1443  |  Senin 27 Juni 2022

basmalah.png

Mus'ab bin Umair, Mubaligh Pertama di Kota Madinah

Mus'ab bin Umair, Mubaligh Pertama di Kota Madinah

Fiqhislam.com - Datangnya Islam di negeri mekah menimbulkan berbagai reaksi. Tidak sedikit kelompok suku yang menolak ajakan Nabi SAW. Namun bagi mereka yang sudah menunggu kedatangan Nabi Muhammad SAW tidak perlu alasan untuk menyatakan keislamannya.

Begitu juga dengan enam orang dari Suku Khazraj yang dipimpin oleh As’ad bin Zurarah dari Bani Najjar menerima ajakan Rasulullah dengan baik. Sampai datanglah pada musim haji berikutnya, dua belas orang mengunjungi Rasul dan berba’iat kepadanya, tujuh orang di antaranya baru masuk Islam.

As’ad bin Zurarah yang juga memimpin rombongan ini meminta Rasullullah SAW mengirim seseorang yang mampu memberikan pengajaran dan memimpin dakwah di Madinah.

Pilihan Nabi SAW jatuh pada Mush’ab bin Umair. Walaupun masih muda, pengalamannya di masa jahiliah dalam majelis-majelis dan kepandaiannya saat berguru pada Rasullullah tentunya menjadi pertimbangan Nabi untuk memilihnya dalam tugas mulia ini. Kemudian dipilihlah Mus’ab untuk menyebarkan Islam di negeri Madinah.

Bersama As’ad, Mush’ab mendatangi berbagai kabilah, rumah-rumah dan mejelis-majelis untuk mengajak mereka memeluk Islam. Saat berdakwah pada kabilah Abdul Asyhal, ia sempat disergap oleh Usaid bin Hudlair, pemuka kabilah tersebut karena dianggap mengacau dan membuat anak buahnya menyeleweng dari agamanya Tetapi dengan kemampuan diplomasinya dan wajahnya yang teduh serta tenang, Mush’ab mampu meredam kemarahan Usaid, dan memaksanya untuk duduk mendengarkan.

Mush’ab pun membacakan ayat-ayat Qur’an dan menjelaskan risalah yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Dengan gaya bahasa yang halus penuh ketulusan, Mush’ab mampu menyentuh hati nurani Usaid yang terdalam, dan membawanya pada hidayah Allah untuk memeluk Islam, yang dalam beberapa jam kemudian disusul dengan keislaman Sa’ad bin Mu’adz, tokoh Bani Abdul Asyhal lainnya. Keislaman dua pemukanya ini dikiuti oleh hampir seluruh anggota kabilah tersebut.

Tersebarnya kabar tentang keislaman Usaid bin Hudlair dan Sa’ad bin Mu’adz membuat tokoh-tokoh Madinah lainnya mencari tahu tentang agama baru ini. Beberapa pemuka kabilah di Madinah akhirnya memeluk Islam, antara lain Sa’ad bin Ubadah dan Amr bin Jamuh, dimana tokoh ini membuat pemusnahan banyak berhala yang selama ini dijadikan sesembahan.

Masyarakat Madinahpun makin banyak yang masuk Islam menyusul tokoh-tokohnya. Mereka berpendapat, “Kalau Usaid bin Hudlair, Sa’ad bin Ubadah dan Sa’ad bin Mu’adz telah masuk Islam, apalagi yang kita tunggu? Marilah kita datang ke Mush’ab untuk menyatakan keislaman.” [yy/islampos]