14 Rajab 1444  |  Minggu 05 Februari 2023

basmalah.png

Abu Zayd Al Balkhi, Ilmuwan Muslim yang Perkenalkan Konsep Kesehatan Mental

Abu Zayd Al Balkhi, Ilmuwan Muslim yang Perkenalkan Konsep Kesehatan Mental

Fiqhislam.com - Konsep kesehatan mental pertama kali diperkenalkan di Abad ke-9 oleh Abu Zayd al-Balkhi. Dia merupakan seorang ilmuwan dan polymath Muslim abad ke-9, yang tulisannya menyentuh berbagai disiplin ilmu. Seperti geografi, kedokteran, filsafat, teologi, politik, puisi, etika, sosiologi, tata bahasa, sastra, dan astronomi. 

Dilansir di About Islam, Al Balkhi lahir pada tahun 849 M (235 H) di desa Persia Shamisitiyan, di dalam provinsi Balkh yang sekarang menjadi bagian dari Afghanistan modern. Dia kemudian menulis lebih dari 60 buku dan manuskrip.

Sayangnya, sebagian besar dokumen yang ditulisnya telah hilang selama bertahun-tahun, dengan hanya sebagian kecil karyanya yang sampai ke kita di era modern. Dari beberapa aspek warisannya yang telah sampai kepada umat Muslim generasi sekarang, yaitu perkembangannya tentang "Mazhab Balkhi" pemetaan terestrial, dan karyanya tentang "Sustenance of the Soul". 

Keduanya menunjukkan kehebatan intelektual cendekiawan. Al-Balkhi menerima pendidikan awalnya dari ayahnya, dan seiring bertambahnya usia, dia mulai mempelajari cabang ilmu pengetahuan dan seni pada masa itu. Dari segi temperamennya, dia digambarkan sebagai orang yang pemalu dan kontemplatif. 

Makanan untuk tubuh dan jiwa 

Karya paling terkenal Al-Balkhi bisa dibilang adalah teksnya, Rezeki untuk Tubuh dan Jiwa (Masalih al-Abdan wa al-Anfus). Dalam manuskrip monumental ini, Al-Balkhi pertama-tama membahas kesehatan fisik, setelah itu ia mempelajari area jiwa. 

Perlu dicatat di sini bahwa bagi pikiran sekuler, jiwa dapat disamakan dengan jiwa, membawa serta keadaan psikologis seseorang. Bagian kedua dari karya inilah yang menerima minat besar di dunia kontemporer karena beberapa alasan, terutama karena wawasan karya tersebut di bidang psikologi. Jika Nafs (jiwa) sakit, tubuh mungkin juga tidak menemukan kegembiraan dalam hidup dengan berkembangnya penyakit fisik.

Menormalkan penyakit dan distres psikologis 

Salah satu tujuan awal utama para psikolog yang berpraktik di dunia Barat saat ini sering kali adalah "menormalkan" penyakit tersebut. Bahkan di belahan dunia yang paling berkembang (dalam hal ilmu material), stigma dan rasa malu sering menyertai penyakit psikologis, yang aspek-aspeknya masih dianggap tabu. 

Banyak bagian dunia Muslim mengandung stigma dan tabu yang jauh lebih mengakar di dunia ini; penyakit psikologis juga dapat dilihat sebagai hal yang memalukan, menimpa keluarga sebagai hukuman atas dosa-dosa mereka atau akibat lemahnya iman. Dengan menormalkan penyakitnya, klien dapat mulai berhenti memberikan label seperti ini kepada diri mereka sendiri. 

Lebih dari satu milenium yang lalu, Al-Balkhi mencoba menormalkan penderitaan psikologis para pembacanya. Proses menormalkan penyakit sangat penting dalam terapi karena kebanyakan dari kita yang mengalami penyakit psikologis menganggap diri kita tidak normal, tidak biasa, dan sama sekali tidak wajar. [yy/imas damayanti/republika]