fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


1 Ramadhan 1442  |  Selasa 13 April 2021

Ubay bin Ka'ab, Sahabat Nabi yang Paling Mahir Membaca Al-Quran

Ubay bin Ka'ab, Sahabat Nabi yang Paling Mahir Membaca Al-Quran

Fiqhislam.com - Siapakah sahabat yang paling baik bacaannya? Ubay bin Ka'ab adalah sahabat Rasulullah yang terbaik bacaan Alqurannya.

Allah SWT secara langsung mengangkat derajatnya. Sebagaimana Rasulullah SAW pernah berkata kepada Ubay bin Ka'ab.

أخرج البخاري في صحيحه أن رسول الله -صلى الله عليه وسلم- قال لأُبَيّ بن كعب -رضي الله عنه-: (إنَّ اللَّهَ أمَرَنِي أنْ أقْرَأَ عَلَيْكَ: {لَمْ يَكُنِ الَّذِينَ كَفَرُوا} قالَ: وسَمَّانِي؟ قالَ: نَعَمْ، فَبَكَى

"Sungguh Allah memerintahkan kepadaku untuk membacakan Alquram kepadamu. (ayat Lam Yakunilladzina kafaru). Ubay bertanya: Dia (Allah) menyebut namaku? Rasulullah menegaskan: Ya, Dia menyebut namamu.” Maka menangislah Ubay bin Ka'ab.” (HR Bukhari).

Kehormatan yang diterima Ubay bin Ka'ab itu karena usahanya dalam mempelajari ilmu-ilmu Alquran dan tekadnya untuk menyampaikan Alquran pada setiap orang.

Ubay bin Ka'ab adalah sahabat yang mahir dalam membaca Alquran. Ia juga sebagai salah satu sahabat yang pertama menulis wahyu Alquran dan namanya termasyhur di Madinah. Ia memiliki keistimewaan dalam menghafal Alquran, memahami ayat-ayat Alquran, dan membacanya dengan tartil. Ia pun mendapatkan martabat yang tinggi di antara sahabat dan sangat dekat dengan Nabi Muhammad SAW.

Kelebihan inilah yang menempatkan Ubay bin Ka'ab termasuk salah satu sahabat yang banyak melakukan penafsiran Alquran. Riwayat tafsir dari Ubay bin Ka'ab biasanya diperoleh dari dua jalur yaitu:

Pertama, Abu Ja’far Ar Razi dari Ar Rabi bin Anas, dari Abu Al Aliyah, dan Ubay bin Ka'ab.

Kedua, jalur Waki’ dari Sufyan dari Abdullah bin Muhammad bin Aqil, dari Fudhail bin Ubay bin Ka'ab, lalul dari sang ayah langsung. [yy/republika]