22 Rabiul-Awal 1443  |  Kamis 28 Oktober 2021

basmalah.png

Ibnu Sirin, Penakwil Mimpi Andal

Ibnu Sirin, Penakwil Mimpi Andal


Fiqhislam.com - Dalam sejarah Islam, Ibnu Sirin adalah salah satu penakwil mimpi andal. Kepakaran Sirin dalam bidang ini juga diakui dan mendapat apresiasi dari para cendekiawan atau intelektual Muslim di era klasik. Sebut saja, Ibnu Qutaibah Ad Dainuri dan Ibnu Khaldun. Tokoh yang terakhir ini bahkan mengomentari secara khusus kitab Ibnu Sirin dalam karya monumentalnya, Muqaddimah.

Dalam pendangan Ibnu Qutaibah, tak semua orang dianugerahi talenta dan kemampuan membaca pesan di balik mimpi. Ibnu Sirin terbukti mampu menunjukkan kompetensinya di bidang ini. Karena itu, kata Ibnu Nadim dalam kitab Al Fihrist, kitab Ta’bir Ar Ru’yadicetak berulang-ulang di belahan dunia Arab dan kawasan lainnya. Terutama setelah dicetak pertama kalinya di Bulaq, Mesir, pada 1284 H dan di Bombay pada 1296 H.

Pengakuan atas kepakaran Ibnu Sirin pun datang dari rivalnya, Hasan al-Bashri. Konon, di antara kedua tokoh tersebut terdapat benih sentimen dan rasa ketidaksukaan. Bahkan, dikisahkan mereka sampai tak bertegur sapa. Kesaksian atas kemahiran Ibnu Sirin menafsirkan mimpi muncul, tatkala suatu saat, Hasan al-Bashri yang dikenal sebagai tokoh sufi itu bermimpi. Dalam mimpinya itu, seolaholah ia sedang bertelanjang di kandang binatang sambil membuat sebatang tongkat. Pagi hari ketika bangun, ia merasa bingung dengan mimpinya itu.

Malu bertanya secara langsung, ia pun lantas meminta sahabatnya menceritakan mimpi itu kepada Ibnu Sirin, sekaligus diminta menafsirkannya. Permintaan tersebut ditolak. Ibnu Sirin meminta agar Hasan menemuinya secara langsung. Singkat kata, mimpi sang tokoh pun ditafsirkan oleh Ibnu Sirin. Telanjang dalam mimpinya diartikan ketelanjangan dunia berkat sifat zuhud Hasan, kandang ditakwilkan lambang dunia yang fana, dan sebatang tongkat berarti simbol hikmah yang kerap disampaikan oleh Hasan serta berdampak positif bagi banyak kalangan. Sesaat Hasan al-Bashri terkesima. Ia pun kagum pada kehebatan Ibnu Sirin sebagai ahli tafsir mimpi, dan percaya sekali pada penjelasannya. [yy/republika]

 

Tags: Ibnu Sirin | Takwil | Mimpi