<
pustaka.png
basmalah.png

Yang Lebih Berhak Memandikan Jenazah

Yang Lebih Berhak Memandikan Jenazah

Fiqhislam.com - Yang paling utama memandikan jenazah adalah kerabat terdekat. Kalau orangtua meninggal, yang paling layak untuk memandikannya adalah anak-anaknya.

Kalau suami meninggal, yang paling layak memandikannya adalah istrinya, atau sebaliknya kalau istri meninggal suaminya paling berhak memandikannya.

Apabila orang-orang yang ada ikatan nasab tidak mampu melakukannya, jenazah bisa dimandikan oleh siapa saja yang mampu dan ahli. Silakan cermati keterangan-keterangan berikut.

Aisyah r.a. berkata bahwa Rasulullah saw. pernah bersabda,
"Barangsiapa yang memandikan mayat sambil menyempurnakan segala amanahnya, tidak membicarakan segala aib yang ada pada dirinya maka orang yang memandikan itu besih dari dosa laksana seorang anak yang baru dilahirkan oleh ibunya" Kemudian Rasulullah bersabda lagi, "Akan lebih utama yang memandikan mayat itu adalah kerabatnya, kalau dia bisa; tetapi kalau dia tidak bisa, siapa saja yang dipandang ahlinya, teliti, dan amanah" (H.R. Ahmad)

Rasulullah saw. bersabda pada istrinya, "Aisyah, jika kamu meninggal terlebih dahulu, aku yang akan memandikan dan mengkafanimu serta akulah yang akan menyalati dan menguburkanmu" (H.R. Ahmad dan Ibnu Majah).

Haditst ini menegaskan bahwa suami bisa memandikan jenazah istrinya dan istri boleh memandikan jenazah suaminya. Kesimpulannya, alangkah beruntung apabila kita bisa memandikan jenazah orang yang kita cintai. Sebaiknya jenazah dimandikan oleh kerabat terdekat, tetapi kalau tidak mampu, bisa dibantu oleh orang yang ahli memandikan dan mengkafani. Wallahu A'lam.

percikaniman.org

 

top