7 Rajab 1444  |  Minggu 29 Januari 2023

basmalah.png

Hidayah Itu Milik Allah, Nabi Pun Tak Punya Kuasa Atasnya

Hidayah Itu Milik Allah, Nabi Pun Tak Punya Kuasa Atasnya

Fiqhislam.com - Pernahkah engkau merasa gregetan dengan orang-orang yang sudah diberitahu tapi masih juga ngeyel? Apalagi bila orang tersebut adalah murid atau santri, sedang Anda seorang guru atau ustadz.

“Sudah diajari berkali-kali, tetap nggak mau nurut. Akhirnya tangan kita melayang (memukul),” jelas KH Dr Asrorun Ni’am Sholeh, Ketua Bidang Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Tindakan seperti ini, kata Ni’am, keliru. Sebab, dakwah itu butuh proses. “Dakwah itu butuh waktu. Tidak bisa simsalabim,” jelas alumnus Universitas al-Azhar, Kairo, ini lagi.

Bahkan, kita tidak dituntut hasil dari dakwah. Kita dituntut proses. Kita tidak diberi kewenangan untuk membuka hati orang lain. Hatta Nabi Saw sendiri, tidak punya kewenangan membuka hati orang lain. Tugas kita hanya menyampaikan saja. Kalau diikuti ya alhamdulillah. Kalau tidak, kita bersabar.

Kisah tentang Nabi Muhammad Saw dan pamannya Abu Thalib patut kita ambil pelajaran tentang bagaimana manusia tak kuasa membuka hati seseorang. Rasulullah Saw tak berhasil membuka hati paman yang beliau cintai ini agar mau memeluk Islam hingga sang paman menghembuskan nafas terakhirnya.

Padahal, Abu Thalib sangat dekat dengan Nabi Saw. Beliaulah pelindung dakwah Nabi Saw sepeninggal kakeknya, Abdul Muthalib. Nabi Saw amat menyayang pamannya. Begitu pun sang paman, amant mencintai Nabi Saw . Namun, menurut Shahih Bukhari dan Muslim, hingga ajal menjemput, Abu Thalib masih dalam keadaan kafir.

Abu Thalib meninggal dunia pada tahun kesepuluh dari kenabian, tepatnya beberapa waktu setelah pemboikotan berakhir. Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw mendatangi Abu Thalib ketika pamannya itu sedang menghadapi sakaratul maut. Namun, ketika tiba di kediaman Abu Thalib, Nabi Saw mendapati Abu Jahal dan Abdullah ibn Abi Umayyah telah berada di sisi Abu Thalib.

Nabi Saw segera berkata kepada pamannya. “Wahai pamanku, ucapkanlah tidak ada Tuhan selain Allah sebagai kalimat yang akan aku persaksikan untukmu di sisi Allah kelak.”

Abu Jahal dan Abdullah ibn Abi Umayyah, ketika mendengar seruan Nabi Saw , tak mau kalah membujuk Abu Thalib. Mereka berkata, “Wahai Abu Thalib, apakah engkau telah membenci agama Abdul Muthalib (ayahnya Abu Thalib)?

Nabi Saw terus mengulang-ulang permintaannya dan berusaha menuntun Abu Thalib agar menyebutkan kalimat syahadat. Namun, seberapa kuat usaha Nabi Saw, pada akhirnya Allah Ta’ala jua yang berkehendak. Sang paman tetap tak menuruti permintaan keponakan yang sangat ia sayangi. Saat ajal menjemput, Abu Thalib berkata kepada keluarganya bahwa ia memilih agama Abdul Muthalib.

Tentang kejadian ini, Allah Ta’ala menjelaskan dalam al-Qur’an surat al-Qashash [28] ayat 56, “Sungguh, engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.” Wallahu a’lam. [yy/mahladi/hidayatullah]