21 Muharram 1444  |  Jumat 19 Agustus 2022

basmalah.png

Harta Bagai Makanan Lezat dan Manis

Harta Bagai Makanan Lezat dan Manis

Fiqhislam.com - Dalam sebuah hadits, Nabi Muhammad SAW mengibaratkan harta bagai makanan yang lezat dan manis.

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَعَمْرٌو النَّاقِدُ قَالَا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ وَسَعِيدٍ عَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ قَالَ سَأَلْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَعْطَانِي ثُمَّ سَأَلْتُهُ فَأَعْطَانِي ثُمَّ سَأَلْتُهُ فَأَعْطَانِي ثُمَّ قَالَ إِنَّ هَذَا الْمَالَ خَضِرَةٌ حُلْوَةٌ فَمَنْ أَخَذَهُ بِطِيبِ نَفْسٍ بُورِكَ لَهُ فِيهِ وَمَنْ أَخَذَهُ بِإِشْرَافِ نَفْسٍ لَمْ يُبَارَكْ لَهُ فِيهِ وَكَانَ كَالَّذِي يَأْكُلُ وَلَا يَشْبَعُ وَالْيَدُ الْعُلْيَا خَيْرٌ مِنْ الْيَدِ السُّفْلَى

Hakim bin Hizam berkata, "Saya meminta sedekah kepada Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wasallam, maka beliau pun memberikannya padaku, kemudian aku meminta lagi, maka diberikannya lagi, kemudian aku meminta lagi, maka beliau (Rasulullah) pun memberikannya lagi." (HR Muslim)

Sesudah itu, Nabi Muhammad SAW bersabda, "Sesungguhnya harta ini adalah lezat dan manis. Maka siapa yang menerimanya dengan hati yang baik, niscaya ia akan mendapat berkahnya. Namun, siapa yang menerimanya dengan nafsu serakah, maka dia tidak akan mendapat berkahnya, dia akan seperti orang yang makan, namun tidak pernah merasa kenyang. Tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah."

Maksud hadits ini, harta bagai makanan yang lezat dan manis yang disukai hampir oleh semua manusia. Kalau harta diterima dengan hati yang baik, maka harta itu akan dimanfaatkan di jalan kebaikan dan kebenaran yang diridhoi Allah maka orang yang mendapatkan harta itu tentu mendapatkan berkahnya.

Tapi, jika harta diterima dengan nafsu serakah maka harta itu akan digunakan hanya untuk memuaskan nafsunya di dunia. Mereka yang menerima harta dengan nafsu serakah akan selalu merasa kurang, bagai orang yang makan tapi tidak pernah kenyang.

Dalam hadits ini, Rasulullah SAW juga mengingatkan tangan di atas atau memberi, lebih baik daripada tangan dibawah atau menerima pemberian. [yy/Fuji Eka/ihram]