29 Dzulqa'dah 1443  |  Rabu 29 Juni 2022

basmalah.png

Benarkah Orang Mati Bermanfaat Bagi Orang yang Masih Hidup?

Benarkah Orang Mati Bermanfaat Bagi Orang yang Masih Hidup?

Fiqhislam.com - Banyak yang bertanya, benarkah orang yang meninggal bisa bermanfaat bagi orang yang masih hidup di dunia? Mari kita simak penjelasan berikut.

Telah dijelaskan dalam banyak riwayat bahwa mereka, orang-orang yang telah meninggal dunia mendoakan dan memintakan syafa'at bagi orang-orang yang masih hidup. Berikut keterangan yang dikutip dari Share Faedah.

Al-Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad, pengarang Ratib Al-Haddad (1634-1720) berkata: Sesungguhnya orang-orang yang sudah mati banyak bermanfaat bagi orang-orang yang masih hidup. Orang yang masih hidup banyak tersibukkan dengan urusan mencari rezeki, sedangkan orang yang sudah wafat tidak lagi memikirkan hal itu.

Mereka tidak lagi memiliki keinginan kecuali apa yang telah mereka lakukan ketika hidup di dunia dari berbagai amal-amal kebaikan, mereka tidak lagi memiki ketergantungan dengan apapun kecuali pada amal-amal itu.

Dalil yang menunjukkan hal ini banyak sekali. Di antaranya adalah hadis yang diriwayatkan Imam Ahmad dari sahabat Anas radliyallahu'anhu beliau berkata, Rasulullah shalallahu 'alaihi wasallam bersabda:

ان أعمالكم تعرض على أقاربكم وعشائركم من الأموات فان كان خيرا استبشروا به وان كان غير ذلك قالوا اللهم لا تمتهم حتى تهديهم كما هديتنا

"Sesungguhnya amal-amal perbuatan kalian akan diperlihatkan kepada saudara-saudara dan sahabat-sahabat kalian yang sudah meninggal. Apabila mereka melihat kebaikan maka mereka akan merasa senang dan apabila melihat sesuatu yang selain itu, maka mereka akan berdoa; “Ya Allah, jangan Engkau matikan mereka sehingga mereka mendapatkan petunjuk sebagaimana Engkau telah memberi petunjuk kepada kami". (HR Ahmad)

Imam al-Bazzar telah meriwayatkan hadis dengan sanad yang sahih dari sahabat Ibnu Mas'ud dari Nabi shalallahu’alaihi wasallam:

حياتي خيرلكم تحدثون ويحدث لكم, ووفاتي خير لكم تعرض علي أعمالكم فما رأيت من خير حمدت الله, وما رأيت من شر استغفرت لكم.

"Kehidupanku adalah kebaikan bagi kalian ketika aku hidup kalian melakukan banyak hal yang lalu dijelaskan hukumnya bagi kalian melalui aku. Matiku juga kebaikan bagi kalian, diberitahukan kepadaku amal perbuatan kalian. Jika aku melihat amal kalian baik maka aku memuji Allah karenanya dan jika aku melihat ada amal kalian yang buruk maka aku memohonkan ampun untuk kalian kepada Allah."

Para ulama menyatakan: "Kemanfaatan mana yang lebih besar dibandingkan dengan permintaan maaf beliau shalallahu’alaihi wasallam ketika diperlihatkan kepada beliau perbuatan buruk yang dilakukan oleh umat beliau?"

Sebagian ulama menyatakan, Dalil yang lebih bisa menunjukkan bahwasanya orang yang telah meninggal bermanfaat bagi orang yang masih hidup adalah peristiwa yang terjadi pada baginda Nabi shalallahu 'alaihi wasallam ketika beliau di isra'kan menerima kewajiban shalat. Untuk beliau dan umatnya sebanyak lima puluh kali shalat dalam sehari semalam.

Namun Nabiyullah Musa 'alaihissalam memberi isyarat kepada Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam untuk kembali menghadap Tuhannya supaya meminta keringanan sebagaimana telah diriwayatkan dalam hadits sahih.

Nabi Musa saat itu, adalah orang yang sudah wafat, tetapi seluruh umat Nabi Muhammad shalallahu 'alaihi wasallam telah tercurahi oleh barokah beliau yaitu dengan lantaran beliau kita semua mendapatkan keringanan dalam shalat, dan itu adalah merupakan kemanfaatan yang sangat agung.

Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan dalam Kitabnya Taqrib al-Ushul li Tashil al-Wushul menyampaikan: "Para ulama al-Arifin telah banyak yang menjelaskan, bahwasanya para wali setelah kematian mereka, ruh-ruh mereka selalu bersambung dengan murid-muridnya, dengan sebab itulah, murid-muridnya tersebut banyak yang berhasil mendapatkan cahaya-cahya dari Allah juga anugrah-anugrah dari Allah, disebabkan oleh keberkahan dari para wali tersebut".

Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad radhiyallahu 'anhu berkata:

"Sesungguhnya orang-orang pilihan (wali-wali Allah) jika mereka telah wafat, maka tidak hilang dari mereka kecuali hanya jasad dan bentuknya saja. Adapun hakekatnya, mereka hidup dalam kubur mereka. Dan ketika seorang wali itu hidup dalam kubur mereka, sesungguhnya tidak lepas dari diri mereka sedikit pun ilmu, akal, dan kekuatan ruhani mereka. Bahkan bertambahlah pada arwah-arwah mereka tersebut bashirah (penglihatan hati), ilmu, kehidupan ruhaniyyah, dan tawajjuh mereka kepada Allah setelah kematian mereka. Dan jika arwah-arwah mereka bertawajjuh kepada Allah Ta’ala dalam suatu hal (hajat), maka Allah Ta’ala pasti memenuhinya dan mengabulkannya sebagai kehormatan bagi mereka."

Penduduk Barzakh, dari para wali, mereka sebenarnya sedang berada di hadapan Allah. Barangsiapa di antara orang yang masih hidup, menghadapkan dirinya kepada para wali, bertawassul kepada mereka, maka para wali itu akan menghadapkan diri mereka kepada Allah Ta'ala dalam rangka berhasilnya tujuan orang yang bertawassul kepada mereka. Jadi makna tashorruf yang dilakukan oleh para wali tersebut adalah, tawajjuh mereka kepada Allah Ta’ala dengan ruh-ruh mereka.

Syekh Abi al-Mawahib asy-Syadzili menyampaikan, aku mendengar guruku syaikh Abu Utsman al-Maghribi berkata; Jika seseorang menziarahi makam wali, maka wali yang diziarahinya itu mengetahuinya. Jika orang itu menyampaikan salam, maka wali tersebut akan menjawab salamnya.

Jika orang tersebut lalu berdzikir kepada Allah di makam tersebut, maka wali tersebut akan ikut bersamanya berdzikir. Jika umpanya seseorang berdzikir membaca kalimah Laa ilaha illallah, maka wali yang ia ziarahi makamnya akan duduk bersila untuk berdzikir bersamanya.

Beliau juga menyampaikan, bahwasanya para wali yang telah meninggal itu hakekatnya mereka adalah hidup di dalam kubur mereka, mereka hanya berpindah tempat saja dari satu tempat ke tempat yang lain. Penghormatan kita kepada mereka setelah mereka meninggal, hendaknya sama sebagaimana penghormatan kepada mereka ketika mereka masih hidup di dunia.

Juga hendaknya untuk selalu bertata krama kepada mereka meskipun mereka telah meninggal, sebagaimana kita harus bertata krama kepada mereka ketika mereka masih hidup di dunia. Ketika seorang wali meninggal dunia, maka seluruh arwah para Nabi dan para wali akan menshalatinya.

Syekh Abi Hasan asy-Syadzili juga menyampaikan, sebagian para Wali, ada yang masih bisa bermanfaat bagi muridnya yang jujur, setelah kematian mereka, bahkan lebih banyak kemanfaatannya melebihi ketika para wali tersebut masih hidup. [yy/Rusman H Siregar/sindonews]