19 Rabiul-Awal 1443  |  Senin 25 Oktober 2021

basmalah.png

Bagaimana Umur yang Berkah?

Bagaimana Umur yang Berkah?

Fiqhislam.com - Banyak nikmat yang Allah berikan kemana manusia, baik berupa nikmat iman, nikmat islam, kesehatan dan diberi umur panjang.

Berbicara tentang umur, semua manusia tidak tahu berapa umur yang diberikan, karena merupakan rahasia Allah. Namun sesungguhnya yang terpenting seberapa kita diberi umur di dunia ini, namun bagaimana umur itu digunakan untuk beribadah kepada Allah SWT dan memberi manfaat kepada sesama.

Rasulullah bersabda: Dari Abi Barzah al-Islami, ia berkata. Rasulullah SAW bersabda, Tidak akan bergeser dua kaki seorang hamba di hati kiamat sebelum ditanya tentang umurnya untuk apa ia habiskan, dan tentang ilmunya untuk apa ia pakai, dan tentang hartanya, darimana ia dapatkan dan kemana ia belanjakan, dan tentang badannya untuk apa ia pakai. (HR. Tirmidzi)

Dari hadits tersebut kita mesti sadar, betapa pentingnya waktu sampai menjadi hal yang ditanyakan di hari kiamat dan membuat kaki manusia tidak akan bergeser sebelum tuntas dari pertanyaan tentang waktu. Maka setiap muslim harus benar-benar memikirkan tentang umur yang diberikan Allah SWT menjadi sarana untuk menambah amal ibadahnya, menjadi media berbuat baik dan bekal menuju akhirat.

Kita bisa mengambil contoh seperti Imam Syafi'i, Imam Nawawi dan ulama lain yang umurnya tidak terlalu panjang tetapi mampu menghasilkan amal dan karya yang memberi manfaat dan bisa dirasakan generasi setelahnya.

Sekarang pertanyaannya, bagaimana seorang seseorang memiliki keberkahan umur dan memiliki amal yang nilainya melampaui hitungan umurnya?

Kesungguhan akan mengantarkan seorang muslim secara disiplin dan ketat dalam menjaga dan mengatur waktunya. Karena waktu tak mungkin diputar Kembali, sehingga mesti pandai pandai memanfaat, mengisi waktu dengan hal-hal yang bermanfaat bagi diri maupun sesame. Jangan sampai mengisi waktu dengan hal yang tidak berguna, sebab mereka yang bisa menghindarkan diri dari perbuatan tak berguna dijamin masuk Surga Firdaus,

Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surat Al-Mu`minun ayat 3: Dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna.

Kebaikan dan kualitas iman dapat dicirikan dengan kemampuannya meninggalkan hal yang tidak berguna. Orang yang imannya baik akan memenuhi waktunya dengan kegiatan yang baik dan bermanfaat. Sebagaimana bunyi sebuah hadits:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu, dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam, beliau bersabda, Di antara kebaikan islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat (HR. Tirmidzi no. 2317)

Menurut ulama Ibnu Qayyim al-Jauziah menyebutkan:

Menyia-nyiakan waktu itu lebih berbahaya daripada kematian. Sebab menyia-nyiakan waktu akan memisahkanmu dari allah dan negeri akhirat, sedangkan kematian hanya memisahkanmu dari dunia dan penghuninya.

Saking pentingnya waktu Allah SWT berfirman: Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman[2] dan mengerjakan amal saleh[3] serta saling menasihati untuk kebenaran[4] dan saling menasihati untuk kesabaran[5].

Dari Ibnu Abbas ia berkata; Nabi Muhammad SAW bersabda, Ada dua macam nikmat yang orang banyak tertipu dengan kesuanya; nikmat waktu sehat dan nikmat waktu luang.

Berdasar hadits tersebut ada dua hal yang menyebabkan waktu manusia terbuang, yakni nikmat sehat dan waktu luang. Ketika dua nikmat ini berkumupul, akan menjadi masalah bagi manusia. Orang yang badannya sehat tetapi tidak punya kegiatan alias pengangguran cenderung mengarah kepada keburukan. Angka pengangguran yang tinggi berbanding lurus dengan tingginya kriminalitas.

Hal yang harus disadari bahwa waktu tak bisa terulang, hendaknya ini menjadi motivasi seorang muslim menunda-nunda pekerjaan. Seseorang yang menunda pekerjaan sama saja zalim kepada dirinya sendiri, apa yang mestinya diselesaikan hari ini baru selesai esok atau lusa. Akibatnya ketika mestinya ia menyelesaikan sepuluh amal, akhirnya hanya 4 atau 5 yang diseleaikannya. Ini sebenarnya rahasia efektif atau tidaknya hodup yang dalam Islam disebut dengan berkah, jadi jangan menunda-nunda pekerjaan. [yy/republika]

Oleh Sutanto Bantul

 


 

Tags: Berkah | Umur | Usia | Ajal