15 Dzulhijjah 1442  |  Minggu 25 Juli 2021

basmalah.png

Penyebab Orang Berghibah Menurut Imam Al Ghazali

Penyebab Orang Berghibah Menurut Imam Al Ghazali

Fiqhislam.com - Ghibah atau menggunjing, salah satu aktivitas manusia yang sulit dihindari, terutama di kalangan kaum perempuan . Bila mereka bertemu, biasanya tak pernah henti membicarakan orang lain. Ghibah sendiri merupakan perbuatan tercela yang dibenci Allah Ta'ala.

Allah Ta'ala melarang ghibah dalam firman-Nya :

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اجْتَنِبُوْا كَثِيْرًا مِّنَ الظَّنِّۖ اِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ اِثْمٌ وَّلَا تَجَسَّسُوْا وَلَا يَغْتَبْ بَّعْضُكُمْ بَعْضًاۗ اَيُحِبُّ اَحَدُكُمْ اَنْ يَّأْكُلَ لَحْمَ اَخِيْهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوْهُۗ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ تَوَّابٌ رَّحِيْمٌ

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang." (QS A- hujurat: 12).

Mengghibahi orang lain diseumpamakan dengan memakai bangkainya . Betapa Allah hendak menunjukkan bahwa ghibah merupakan perbuatan yang begitu keji.

Kenapa orang senang berghibah? Apa penyebabnya? Dalam kitab 'Ihya Ulumuddin', Imam Ghazali merangkum tujuh penyebab seseorang melakukan ghibah berdasarkan hasil pengamatannya, dan inilah penyebab manusia senang berghibah tersebut:

1. Rasa marah

Marah terhadap orang lain membuat seseorang ingin membeberkan aibnya kepada saudaranya yang lain. Jika kemarahan yang luar biasa, atau sebab kemarahan yang lama dipendam di dalam benaknya lalu ditumpahkan, biasanya seseorang mengeskpresikannya dengan membongkar aib orang yang ia jadikan objek kemarahan.

Di zaman media sosial (medsos) sekarang ini, melakukan ghibah semakin terbuka lebar. Lewat medsos, ghibah dengan enteng dilakukan, membeberkan aib orang lain sehingga menjadi viral dan cepat menyebar. Komentar nitizen akan bermunculan, kata-kata kasar, menghujat, menghina, mencaci maki, menjadi hal biasa di era medsos ini. Sangat mengerikan, naudzubillah mindzalik!..

2. Agar diterima dalam pergaulan

Salah satu cara agar bisa diterima dalam suatu kelompok adalah mengikuti kebiasaan mereka. Secara tak sadar, sering kita masuk di suatu percakapan yang ternyata di dalamnya sedang membicarakan orang lain. Tentu tidak mudah untuk menghentikan obrolan itu karena kitia pasti dianggap berlebihan, kita justru turut larut dalam percakapan membahas aib orang lain.

3. Merasa terhakimi

Bila seseorang hendak menyerang atau membicarakan keburukan, langkah antisipasi biasanya balik menyerang duluan. Hal ini dilakukan agar seseorang yang hendak menyerangnya sudah jatuh terlebih dahulu derajat dan posisinya di mata publik. Agar publik tak mempercayai ucapan dan informasi yang disampaikannya tentang keburukan tersebut.

4. Mencari-cari alasan

Saat kita merasa terjebak oleh situasi, secepat mungkin kita mencari cara atau celah untuk keluar. Begitu juga saat kita merasa tertuduh atau melakukan bantahan atas tudingan orang lain, kita malah melemparkan kesalahan tersebut kepada objek atau suadara lain.

5. Keinginan untuk meninggikan dirinya

Kecenderungan tersebut apabila melekat pada diri kita akan membuat kita beranggapan bahwa seseorang yang di luar kita tak memiliki apa-apa. Maka selama keinginan tersebut masih melekat pada dirinya, kecenderungan untuk membicarakan keburukan orang lain akan terus ada. Meski secara tidak langsung sebenarnya ia ingin mengangkat dirinya.

6. Ada sifat hasad atau iri

Biasanya rasa dengki atau iri ini yang tersimpan tertuju pada orang yang populer, dicintai oleh banyak orang. Nah, rasa iri tersebut akan berdampak pada keinginan untuk menjatuhkan objek atau orang yang populer tersebut. Salah satu cara menurunkan reputasinya adalah dengan membuka aib-aibnya. Apapun itu, ia akan melakukan cara untuk membuat publik tidak menaruh rasa cinta, hormat dan kekaguman.

7. Bercanda

Seringkali bercanda itu dengan hal-hal yang dilarang oleh agama kita, salah satunya adalah ghibah. Padahal, seharusnya bercanda tanpa membuat orang lain tersinggung, membuat orang marah. Salah satu cara membuat orang di depannya tertawa adalah dengan membicarakan keburukan orang lain.

8. Meremehkan dan menghina

Kadang-kadang seseorang meremehkan orang lain atau merendahkannya bisa dilakukan di depan orang tersebut atau juga di belakangnya. Jika melakukannya di belakang, maka caranya adalah dengan menyebutkan keburukan-keburukannya. Wallahu A'lam. [yy/Widaningsih/sindonews]