fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


30 Sya'ban 1442  |  Senin 12 April 2021

Tanda-Tanda Kebahagiaan di Dunia

Tanda-Tanda Kebahagiaan di Dunia

Fiqhislam.com - Setiap orang pasti menginginkan kebahagiaan di dunia. Bahagia artinya senang, tenteram dan hati yang selalu nyaman. Bahagia tidak selamanya diukur dengan uang atau harta.

Islam menerjemahkan bahagia adalah hati yang merasa cukup. Sebagaimana saba Nabi Muhammad Saw: "Yang namanya kaya (ghina’) bukanlah dengan banyaknya harta (atau banyaknya kemewahan dunia). Namun yang namanya ghina’ adalah hati yang selalu merasa cukup." (HR Al-Bukhari dan Muslim).

Sayyidina Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhu, seorang sahabat Rasulullah yang setia melayani Rasulullah ditanya oleh para Tabi'in (generasi sesudah wafatnya Rasulullah) mengenai apa yang dimaksud dengan kebahagiaan dunia. Beliau menyebutkan ada 7 indikatornya:

1. Qolbun Syakirun (hati yang selalu bersyukur)
Artinya selalu merasa cukup (qona'ah), sehingga tidak ada ambisi yang berlebihan dan menerima apa adanya. Inilah nikmat bagi hati yang selalu bersyukur.

2. Al-Azwaju Shalihah (pasangan hidup yang saleh/salehah)
Yaitu orang yang diberi karunia pasangan hidup yang saleh/salehah sehingga menciptakan suasana rumah dan keluarga yang sakinah.

3. Al-Auladun Abrar (anak yang saleh/salehah)
Memiliki anak yang saleh adalah kebahagiaan setiap orangtua. Doa anak yang soleh solehah kepada orang tuanya dikabulkan Allah dan berbahagialah orang tua yang memiliki anak soleh solehah.

4. Al-Biatu Solehah (lingkungan yang baik dan kondusif)
Rasulullah menganjurkan agar bergaul dengan orang-orang saleh/saleha yang selalu mengajak kepada kebaikan dan mengingatkan kita jika salah. Lingkungan yang baik akan membantu meningkatkan iman kita.

5. Al-Malul Halal (harta yang halal)
Bukan banyaknya harta, tapi halalnya harta yang dimiliki. Harta yang halal akan menjauhkan kita dari setan. Hati menjadi bersih, suci dan kokoh sehingga memberi ketenangan dan kehidupan yang berkah. Berbahagialah orang yang selalu menjaga kehalalan hartanya.

6. Tafakuh Fiddiin (semangat untuk memahami agama)
Dengan belajar ilmu agama, akan semakin cinta kepada agama dan semakin tinggi cintanya kepada Allah dan Rasul-Nya. Orang diberi karunia ini akan mendapatkan cahaya bagi hatinya.

7. Umur yang Barakah
Artinya umur yang semakin tua semakin barokah. Hidupnya semakin bertakwa, setiap detiknya diisi dengan amal ibadah. Semakin tua semakin rindu untuk bertemu Allah. Inilah semangat hidup orang-orang yang umurnya barokah umurnya.

⁣Mudah-mudahan kita mendapat taufik sehingga kita bisa digolongkan orang-orang saleh. Wallahu A'lam. [yy/Rusman H Siregar/sindonews]