19 Safar 1443  |  Senin 27 September 2021

basmalah.png

Perbedaan Pendapat Puasa Sunnah Rajab, Bagaimana Sikap Kita?

Perbedaan Pendapat Puasa Sunnah Rajab, Bagaimana Sikap Kita?

Fiqhislam.com - Bulan Rajab termasuk bulan yang dihormati, dalam Alquran, Allah SWT bahkan menyebutnya sebagai Ashurul Hurum (bulan suci), sama halnya dengan Muharram, Dzulqaidah dan Dzulhijjah. Saking mulianya bulan-bulan itu, Allah SWT melarang terjadinya peperangan.

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ ۚ وَقَاتِلُوا الْمُشْرِكِينَ كَافَّةً كَمَا يُقَاتِلُونَكُمْ كَافَّةً ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِينَ

“Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” (QS At-Taubah: 36).

Bulan Haram biasanya selalu diisi dengan berbagai jenis peribadatan dan ritual, salah satunya puasa. Direktur Rumah Fiqih Indonesia, Ahmad Sarwat Lc MA mengatakan, terdapat beberapa jenis puasa Rajab, mulai dari puasa khusus pada 1 Rajab, Nisfu Rajab, 27 Rajab, awal, pertengahan dan akhir Rajab, atau sekurang-kurangnya sehari pada bulan Rajab.

“Tidak ada satupun ulama yang berpendapat untuk mewajibkan semua amalan itu. Diskusinya hanya sebatas apakah mengamalkan amalan ini punya landasan dari Rasulullah atau para sahabat atau tidak,” ujar Ustadz Ahmad Sarwat saat dihubungi Republika,co.id.

Dia menjelaskan bahwa hingga kini tidak pernah ada ulama yang menyepakati masalah ini. Adapula yang menganggapnya bidah bahkan memakruhkannya. Namun ada sebagian ulama yang justru menyebutnya sebagai ibadah sunnah.

Dalam bukunya berjudul ‘Masuk Neraka Gara-gara Puasa Rajab?’, ahli fiqih ini mengutip penjelasan Imam An-Nawawi tentang puasa sunnah pada Rajab.

“Tidak ada keterangan yang tsabit tentang puasa sunnah Rajab, baik bentuk larangan maupun kesunnahan. Namun pada dasarnya melakukan puasa hukumnya sunnah (di luar Ramadhan). Diriwayatkan Abu Daud, Rasulullah menyunnahkan puasa di bulan-bulan haram, dimana Rajab termasuk di dalamnya.”

Ada beberapa fatwa dari ulama kontemporer yang mengatakan bahwa puasa Rajab hukumnya bid’ah, salah satunya datang dari Syekh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz, Syekh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin dan Syikh Shalif Fauzan.

Adapula yang mengategorikannya sebagai ibadah makruh, kebanyakan datang dari sebagian ulama salaf. Ibnu Qadamah dan Al-Mardawi adalah ulama yang dengan tegas menyebutnya makruh. Mereka kebanyakan berkiblat pada Mazhab Al-Hanabilah.

Sedangkan pendapat yang menyebutnya sebagai sunnah, kebanyakan berasal dari ulama di luar Mazhab Al-Hanabilah. Sebagian besar ulama ini setidaknya memiliki dua hujjah. Pertama, adanya hadits yang menganjurkan untuk berpuasa sunnah.

Kedua, adanya hadits yang menganjurkan untuk berpuasa di bulan-bulan haram. Ulama yang dengan jelas membolehkan bahkan menyunnahkan puasa Rajab antara lain Ibnu Shalah, As-Suyuthi, Ibnu Hajar Al-Haitsami, Ash-Shawi, Asy-Syaukani, dan beberapa lainnya.

Rasulullah SAW menjawab pertanyaan Abdullah bin Harits yang bertanya tentang puasa sunnah. Beliau bersabda:

صم شهر الصبر وثلاثة أيام بعده، وصم أشهر الحُرُم

“Berpuasalah kemu di bulan kesabaran (Ramadhan), kemudian berpuasalah tiga hari setelahnya, dan kemudian berpuasalah pada bulan-bulan haram.” (HR. Ahmad, Abu Daud, An-Nasa’i dan Ibnu Majah)

“Kesimpulannya, puasa sunnah Rajab ini memang termasuk masalah khilafiyah di tengah ulama yang terpecah menjadi tiga pendapat. Ketiganya berasal dari pendapat ulama, maka meski kita tidak sependapat, kita tidak boleh mencaci atau menghina. Sebaliknya, harus dihormati,” tutur Ustad Sarwat.

“Tidak perlu ada yang merasa paling benar atau paling pintar karena pendapat yang berbeda tidak berarti salah dan tidak perlu dijelek-jelekkan,” sambung Ketua Umum Daarul Uluum Al-Islamiyah (DU Center) itu. [yy/republika]