pustaka.png
basmalah.png


5 Dzulqa'dah 1442  |  Selasa 15 Juni 2021

Pintu Langit Terbuka Saat Al-Fatihah Diturunkan

Pintu Langit Terbuka Saat Al-Fatihah Diturunkan

Fiqhislam.com - Keistimewaan Surah Al-Fatihah memang kerap dijabarkan oleh para ulama. Salah satunya adalah sebagai surat yang disebut sebagai tujuh pintu langit, angka tujuh merujuk pada jumlah ayat dalam surat tersebut.

Dalam buku Kafilah Al-Fatihah karya Je Abdullah dijelaskan, ketika Nabi SAW sedang duduk bersama Malaikat Jibril, beliau mendengar suara yang sangat keras dari atasnya. Kemudian Jibril memandang ke atas dan berkata: “Ini adalah suara pintu langit yang terbuka hari ini. Pintu ini tidak pernah terbuka sebelumnya,”.

Kemudian, sesosok malaikat turun melalui pintu itu. Jibril pun menjelaskan bahwa malaikat yang turun itu pun tidak pernah turun ke bumi sebelumnya, kecuali di hari itu. Malaikat yang baru turun itu pun memberi salam kepada Rasulullah dan berkata: “Berbahagialah atas berita baik tentang dua cahaya yang diberikan kepadamu.”

“Cahaya ini tidak diberikan kepada seorang Nabi pun sebelummu, yaitu Surah Al-Fatihah dan beberapa ayat penutup Surah Al-Baqarah. Engkau tidak membaca satu huruf pun darinya kecuali akan dianugerahi seluruh kebaikan yang ada pada keduanya.” Peristiwa ini merupakan cerita yang diriwayatkan melalui hadis riwayat Imam Muslim.

Sedangkan dalam riwayat lainnya, Nabi Muhammad SAW memuji mengenai kedudukan Surah Al-Fatihah. Nabi berkata: “Demi jiwaku yang berada di tangan-Nya, Allah tidak menurunkan pada Taurat, Injil, Zabur, sesuatu yang sebanding dengan Al-Fatihah.”

Imam Tarmizi menjelaskan bahwa Al-Fatihah adalah induk kitab (Ummul-Kitab) sebab ia merupakan intisari Alquran. Surat ini juga bahkan kerap disebutkan sebagai Alquran yang agung itu sendiri. Ibnu Abbas bahkan menyebut, Al-Fatihah memuat nilai-nilai dasar Alquran yang merupakan saripati Alquran. [yy/republika]