8 Rabiul-Awwal 1444  |  Selasa 04 Oktober 2022

basmalah.png

Ketika Rasulullah Saw Jadikan Shalat Media Pelipur Lara

Ketika Rasulullah Saw Jadikan Shalat Media Pelipur Lara

Fiqhislam.com - Sesekali mungkin tak sedikit dari kita yang masih lalai dalam mendirikan shalat. Padahal jika seorang hamba mendirikan shalat secara sadar dan penuh peresapan, maka indahnya shalat akan amat terasa sebagaimana yang dicontohkan Rasulullah SAW.

Dari berbagai aspek, Rasulullah memang teladan yang tiada dua. Tengoklah bagaimana Rasulullah mencontohkan kepada umat Muslim bahwa ketika seorang hamba mendirikan shalat secara sadar, benar, dan penuh penghayatan, maka secara tidak langsung dirinya tengah mendapatkan asupan ketenangan yang menghibur. Dalam kitab Usyrath An-Nisa, Rasulullah SAW bersabda:

حُبّبَ إِلَيَّ مِنْ دنياكُمُ النّساءُ والطيبُ وجُعِلَتْ قرةُ عينِي في الصّلاةِ

“Hubbiba ilayya min dunyakum,  aththibu wa annisaau, wa ju’ilat qurratu ‘aini fi ash-shalati.”

Yang artinya: “Di antara dunia kalian yang aku jadikan senang kepadanya adalah perempuan dan wewangian, sedangkan kebahagiaan dan kegembiraan hatiku (qurrata ‘ain) dijadikan dalam shalat (shalat dijadikan penyenang dan penggembira hatiku).”


Dijelaskan bahwa kata qurrata ain merupakan suatu rasa dalam tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan rasa mahabbah (cinta). Maka, dalam hal ini perempuan dan wewangian dijadikan sebagai salah satu hal yang disenangi dan dicintai Nabi, namun masih ada kebahagiaan yang jauh lebih menggemberikan hati beliau.

Rasulullah seolah menginformasikan bahwa qurrata ain atau kegembiraan dan kebahagiaan karena shalat dapat menghasilkan suatu kebahagiaan dalam ruang yang lebih besar lainnya. Yaitu bergembira dan berserah diri kepada Allah SWT. [yy/republika]