19 Safar 1443  |  Senin 27 September 2021

basmalah.png

Peringatan Keras Nabi Saw untuk yang Tinggalkan Shalat

Peringatan Keras Nabi Saw untuk yang Tinggalkan ShalatFiqhislam.com - Maulana Muhammad Zakarriyya Al Khandahlawi, seorang ulama dari India, menyebutkan dalam kitabnya yang berjudul Fadhilah Amal, sejumlah ancaman bagi orang yang meninggalkan shalat. Maulana Zakarriyya mengutip sejumlah hadits.

Nabi Muhammad SAW bersabda, "Penghubung antara seseorang dengan kekufuran adalah meninggalkan shalat." (HR Ahmad, Muslim)

Sabda Nabi lainnya, "Barangsiapa terlepas satu shalatnya, seolah-olah ia telah kehilangan seluruh keluarga dan hartanya." (HR Ibnu Hibban-At Targhib)

Maulana Zakarriyya mengatakan, masih banyak hadits lainnya mengenai hal ini. Sabda Nabi: "Bersegeralah shalat ketika hari mendung. Barangsiapa meninggalkan shalat dapat menjadi kufur."



Menurut Maulana Zakarriyya, maksudnya adalah, jangan sampai karena cuaca mendung membuat kita tidak mengetahui waktu shalat yang tepat. Sehingga, shalat terlewatkan.

Betapa keras Nabi memberi peringatan untuk orang yang meninggalkan shalat. Sehingga, beliau berfatwa bahwa orang yang meninggalkan shalat jatuh dalam kekufuran.

Meskipun, sebagian ulama berpendapat bahwa hukum kufur dijatuhkan kepada orang yang mengingkari shalat, bagaimanapun juga ancaman ini sangat keras. Oleh sebab itu, barangsiapa di hatinya terdapat keagungan Nabi SAW, maka peringatan ini sudah sangat keras baginya. [yy/republika]

 

 



 

Tags: Shalat | Kufur