pustaka.png.orig
basmalah.png


15 Dzulqa'dah 1442  |  Jumat 25 Juni 2021

Menjauhi Perbuatan Keji

Menjauhi Perbuatan Keji


Fiqhislam.com - Perbuatan keji diistilahkan dengan al-fakhsya’. Perbuatan al-fakhsya’ dalam kamus Alquran diartikan sebagai dosa yang sangat jelek. Dalam kitab Tafsir al-Maraghi (2006:170) disebutkan, bahwa al-fakhsya’ adalah ucapan dan perbuatan yang jelek seperti zina, mabuk, rakus, mencuri, dan perbuatan tercela lainnya. Dengan demikian, perbuatan keji ini sangat berbahaya dan tercela.

Oleh karena itu, Islam tidak mentolerir perbuatan keji ini sehingga melarangnya. Perbuatan keji ini bukan hanya merugikan diri sendiri, tetapi juga orang lain. Sehingga apabila dibiarkan, maka akan merusak tatanan masyarakat yang dapat menyebabkan terjadi kekacauan dan kebinasaan.

Seperti perbuatan zina, akan mengundang perbuatan jahat lainnya hingga pertengkaran, permusuhan sampai pembunuhan. Bahkan dengan perbuatan zina ini, selain mengacaukan keturunan, juga menyisakan penderitaan yang mendalam bagi keluarga korban.

Karena itu, Islam melarangnya dengan memvonis bahwa perbuatan zina itu perbuatan kotor dan sejelek-jelek jalan. Allah SWT berfirman: Artinya: “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”. (QS. Al-Israa’ [17]:32).

Terjadinya perbuatan keji ini, diawali dari diperturutkannya hawa nafsu yang cenderung mengajak pada kejahatan. Karena hawa nafsu ini apabila tidak dikendalikan dan dikontrol dengan keimanan dan ketakwaan cenderung membabi buta dan melanggar norma-morma yang ada – baik norma agama maupun susila.

Oleh karena itu, ketika Nabi Yusuf As diajak berbuat mesum (keji) oleh Zulaikha, dengan tegas ia menolaknya dan lebih baik dijebloskan ke penjara daripada berbuat nista. Mengapa Nabi Yusuf As menolak ajakan berbuat zina itu, karena dia menyadari betul bahwa hal itu adalah perbuatan yang dilarang oleh agama dan susila. Apabila dia melakukannya berarti sudah terperdaya oleh ajakan hawa nafsu yang selalu mengajak pada kejelekan.

Dalam Alquran ditegaskan: Artinya: “Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang”. (QS. Yusuf [12]:53).

Supaya kita dapat mengendalikan dan mengontrol dari dorongan hawa nafsu, maka kita harus mempertebal keimanan dengan senantiasa melaksanakan ibadah dan amal shaleh. Karena dengan melaksanakan ibadah dan amal shaleh, maka diri kita akan senantiasa diingatkan oleh murka dan siksa dari Allah SWT apabila berbuat dosa. Misalnya, dengan melaksanakan shalat fardhu yang lima waktu secara baik dan benar. Ternyata dengan shalat itu dapat mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Allah SWT berfirman: Artinya: “Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al-Kitab (Al-Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (QS. Al-‘Ankabuut [29]:45).

Dalam sebuah hadis dilukiskan, bahwa ketika kita melaksanakan shalat fardhu yang lima waktu itu seperti kita mandi sehari semalam lima kali di sumur yang airnya jernih dan bersih. Maka, tentu tubuh kita akan terbebas dari berbagai kotoran dan najis. Begitu pula apabila kita secara konsisten melaksanakan ibadah shalat fardhu sehari semalam lima kali. Maka, diri kita akan terjaga dan terbebas dari noda dan dosa. Malah dengan shalat itu akan menghapuskan dosa dan kesalahatan kita.

Allah SWT berfirman: Artinya: “Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat”. (QS. Huud [11]:114).

Dengan demikian, selaku manusia kita menyadari bahwa tidak ada manusia di dunia ini yang bebas dari dosa. Semua orang pasti pernah melakukan kesalahan, baik disengaja maupun tidak. Maka, manusia yang paling baik itu bukan yang tidak pernah melakukan dosa. Namun, dia menyadari akan kekurangan dan kealfaannya kemudian berusaha untuk dapat memperbaiki dan menggantinya dengan ibadah dan amal shaleh.

Dalam sebuah hadis disebutkan, bahwa manusia itu tempatnya salah dan lupa, dan sebaik-baik orang yang salah adalah yang segera bertaubat. Juga dalam Alquran diungkapkan, bahwa di antara sifat orang yang betakwa itu adalah ketika dia melakukan perbuatan dosa segera ingat kepada Allah dengan beristighfar (memohan ampunan) dan bertobat.

Allah SWT berfitrman: Artinya: “Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui”. (QS. Ali-‘Imran [3]:135). Wallahu A’lam Bish-Shawaab. [yy/republika]

Oleh Dudung Abdul Rohman
Widyaiswara Balai Diklat Keagamaan Bandung

 

Tags: keji | tamak | zina