fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


4 Syawal 1442  |  Minggu 16 Mei 2021

Jejak Nabi Musa AS

Jejak Nabi Musa AS
 
Fiqhislam.com - Berbagai upaya dilakukan untuk menguak sejarah Nabi Musa. Bagaimana pun, Musa AS adalah sosok nabi yang mendapat tempat berharga dalam sejarah tiga agama samawi, yaitu Yahudi, Kristen, dan Islam.

Musa diperintahkan berdakwah dan memimpin Bani Israel bersama saudaranya Harun. Selain itu, Musa AS juga mempunyai misi untuk menegakkan tauhid kepada penguasa Mesir ketika itu, yakni Firaun.

Pergerakan Musa antara lain berada di sekitar Delta Sungai Nil, Perbukitan Sinai, hingga Laut Merah. Selama 40 tahun, Musa dan kaumnya pernah tersesat di Madyan, perbatasan Mesir dan Palestina akibat keteledoran Bani Israel yang melanggar larangan-larangan Allah SWT.
 
Kisah-kisah Musa tersebut diabadikan dalam Alquran sebagai bahan renungan dan pelajaran.

Berikut ini beberapa jejak Nabi Musa yang bisa ditelusuri hingga saat ini.

Puncak Sinai
 
Di perbukitan Sinai inilah, Nabi Musa ber bicara dengan Allah SWT. Kisah tersebut diabadikan dalam Alquran surah Thaha ayat 9-14 atau menerima sepuluh wasiat kebajikan menurut kepercayaan Yahudi. Puncak bukit ini menghitam, konon--berdasarkan sejumlah sumber sejarah--akibat tak mampu menahan nur Ilahi.

Lokasi bukit ini terletak di Sinai Selatan. Bukit yang memiliki ketinggian 2.285 m dari permukaan laut ini memiliki keistimewaan tersendiri. Allah SWT bersumpah demi bukit ini, seperti yang tertuang di surah at-Tiin ayat 2. "Dan demi Bukit Sinai."

12 Mata Air
 
Situs ini terletak di perbatasan Provinsi Suez dan perbukitan Sinai, 165 KM dari ibu kota Mesir, Kairo. Sumber mata air ini adalah peninggalan Musa AS, setelah Allah SWT memerintahkan untuk memukulkan tongkatnya.

Keluarlah 12 mata air dengan volume air melimpah yang menyelamatkan rombongan Bani Israil pimpinan Musa dari bencana kehausan, pascapelarian dari kejaran Fir'aun. (QS al-Baqarah [2]: 60). Dari kedua belas mata air itu, saat ini hanya lima saja yang mampu bertahan dan cuma satu sumur saja yang berair yakni bi'r as-syekh dengan kedalaman 40 kaki.

Lokasi Penyeberangan
 
Meski saat ini belum bisa dipastikan di manakah lokasi tepat titik penyeberangan itu, Nuweiba diyakini oleh sejumlah peneliti sebagai lokasi itu. Nuweiba berada di Teluk Aqaba. Pada 1978, penyelam dari Amerika Serikat mengaku mengambil foto roda kereta mesir kuno.

Selain Nuweiba, ada juga yang berpendapat bahwa titik penyeberangan itu ada di Delta Nil dan Laut Merah atau juga di Danau Timsah, sebelah utara Teluk Suez. Alquran mengabadikan kisah penyeberangan ini dalam surah asy-Syu'ara ayat 60-67. Sehingga dengan demikian, maka di lokasi ini pula bala tentara Firaun tenggalam, tetapi jasad penguasa Mesir itu selamat dan utuh.
 
Oleh Nashih Nashrullah
yy/republika