13 Rabiul-Awal 1443  |  Rabu 20 Oktober 2021

basmalah.png

Julie Siddiqi: Kenal Islam dan Berkarier dengan Baik

Julie Siddiqi: Kenal Islam dan Berkarier dengan Baik

Fiqhislam.com - Seorang mualaf di Inggris yang juga merupakan pembela hak-hak wanita, Julie Siddiqi, membagikan kisahnya tentang Islam.

Muslimah yang dianugerahi gelar MBE dalam daftar kehormatan ulang tahun Ratu Elizabeth itu pun menceritakan bagaimana ia bisa mengenal Islam dan tetap bisa berkarir dengan baik.

Dilansir di About Islam, Selasa (28/10), MBE adalah singkatan dari Member of the British Empire yang merupakan gelar dari Kerajaan Inggris. Gelar MBE ini adalah bagian dari lima gelar yang diberikan oleh kerajaan Inggris kepada warganya. 

Kelima gelar itu adalah Knight Grand Cross (GBE), Knight Commander (KBE), Commander (CBE), Officer (OBE) dan Member (MBE).

Namun, hanya dua gelar teratas yaitu GBE dan KBE yang berhak dianggap bangsawan dan menggunakan gelar Sir bagi pria dan Dame bagi perempuan di depan nama mereka.

Julie Siddiqi mengakui penghargaan yang diterimanya itu merupakan pencapaian luar biasa atas kinerjanya sebagai pelayan masyarakat.

Bagaimana perasaan anda saat mengetahui mendapatkan MBE?

Saya mengetahui dari sebuah surat tiba-tiba di pos beberapa bulan yang lalu. Saya ditanya apakah saya bersedia menerima penghargaan dan memberikan beberapa info pribadi dan kemudian saya mengirimkannya kembali dan tidak diizinkan untuk memberi tahu siapa pun. Jadi saya tidak memikirkannya dan tidak tergoda untuk memberi tahu anak-anak atau ibu saya.

Saya telah bekerja di komunitas selama 25 tahun hingga sekarang. Pekerjaan saya selalu bersama orang-orang, jadi saya merasa rendah hati dan tersentuh karena telah dikenali. Tetapi saya juga berterima kasih kepada orang-orang yang melalui perjalanan itu bersama saya. Mereka semua adalah bagian dari penghargaan di mata saya.

Anda telah terlibat dalam sektor amal selama beberapa waktu, apa penyebab utama yang ingin Anda tangani? Dan tantangan apa yang telah Anda hadapi?

Saya melihat diri saya sebagai pengorganisir komunitas, juru kampanye, mentor, pendidik, dan siswa. Kita semua belajar dan hidup adalah sebuah perjalanan. Saya suka bekerja dengan orang-orang dari agama lain dan secara khusus berfokus pada pekerjaan dengan komunitas Yahudi dalam 10 tahun terakhir ini. Termasuk menjadi salah satu pendiri Nisa-Nashim, jaringan wanita Yahudi dan Muslim terbesar di Eropa.

Saya juga mendirikan Hari Shadaqa yang mempromosikan aksi sosial, melihat amal sebagai waktu dan pelayanan, bukan hanya tentang uang. Juga The Big Iftar mendorong umat Islam untuk lebih membuka Ramadhan dan mengundang orang-orang untuk berbagi berkah yang telah menyaksikan ratusan acara berlangsung selama beberapa Ramadan terakhir.

Saya juga ikut mendirikan Open My Mosque untuk menantang status quo di komunitas Muslim seputar gender dan kepemimpinan. Usaha sosial terbaru saya, Together We Thrive, menyatukan semua itu dan juga berfokus pada menciptakan hubungan yang lebih baik dan jaringan dukungan untuk wanita Muslim di Inggris. Saya senang, ini untuk 25 tahun ke depan.

Sebagai orang kulit putih yang masuk Islam, pernahkah Anda merasa bahwa Anda telah menjadi sasaran bias/pelecehan/penganiayaan dari mereka yang dibesarkan sebagai Muslim? Jika ya, bagaimana hal itu menginspirasi Anda untuk terus maju?

Sejujurnya, saya beruntung karena saya dihormati dan diterima di berbagai komunitas Muslim. Keluarga saya yang bukan Muslim juga selalu mendukung. Saya sangat berterima kasih untuk itu. Tapi ya, di antara komunitas Muslim ada rasisme dan prasangka yang perlu dibicarakan dan diekspos lebih banyak untuk ditangani.

Tidaklah cukup dengan terus mengatakan bahwa Islam tidak mengizinkan rasisme dan kemudian membiarkan anti-kulit hitam dan prasangka lainnya meresap melalui keluarga dan komunitas kita. Saya tidak suka jika para mualaf diletakkan di atas tumpuan atau ketika mereka dibuat merasa bahwa mereka bukanlah Muslim yang benar.

Sebagai seorang ibu, bagaimana Anda mengatur waktu antara keluarga, pekerjaan, dan pekerjaan amal Anda?

Saya memiliki empat orang anak yang sekarang remaja, dewasa, dan tentunya masih muda. Saya sering ditanyai hal ini dan jawaban utama saya adalah selalu mengatakan bahwa jika ada yang mendapat kesan bahwa saya telah melakukan semuanya dengan baik dan teratur, mereka salah. Bagi kita semua, ada jumlah jam tertentu dalam sehari. Kita semua memiliki tingkat energi dan cara kerja yang berbeda.

Sesekali, kita harus memastikan bahwa kita melihat hidup kita dan di mana kita menghabiskan waktu dan menyeimbangkan kembali jika perlu. Ini membantu untuk menjadi bergairah dan mencintai apa yang Anda lakukan.

Saya adalah seseorang yang mencoba untuk tidak terlalu khawatir dan fokus pada detail kecil yang dapat membebani kita dan secara umum, saya orang yang optimis. Saya suka berjalan dan perlu memastikan saya keluar dan melakukannya di mana pun saya berada.

Apakah menurut Anda memiliki MBE akan membuka lebih banyak pintu untuk Anda? Jika demikian, bagaimana Anda berencana menggunakan pengakuan atas kerja keras Anda ini untuk melakukan hal-hal yang lebih positif bagi masyarakat?

Hal itu tentunya telah memberi saya dorongan energi untuk melanjutkan, terutama karena saya benar-benar telah kewalahan dan dibanjiri oleh pesan dan kata-kata baik dari begitu banyak orang yang berbeda. Rumah saya benar-benar penuh dengan bunga yang sangat indah.

Beberapa pesan favorit saya berasal dari para Muslimah, menghargai penghargaan dan merasa itu adalah 'kemenangan' bagi mereka juga. Ini adalah pengakuan bahwa sebagai Muslimah kami memiliki ruang yang sulit untuk dinavigasi dan bahwa kami dapat dan harus terus maju. Bersama-sama, kami berkembang. [yy/ihram]