12 Safar 1443  |  Senin 20 September 2021

basmalah.png

MUI Rilis Buku Prinsip dan Panduan Seni Islami

MUI Rilis Buku Prinsip dan Panduan Seni Islami

Fiqhislam.com - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menggelar peluncuran buku Prinsip dan Panduan Umum Seni Islami di Jakarta pada Jumat (20/11). Buku ini berisi prinsip dan panduan umum dalam seni sastra Islami, seni musik Islami, seni rupa Islami, film dan teater Islami.

Tim Penulis Buku Prinsip dan Panduan Umum Seni Islami, KH Saiful Bahri menyampaikan, buku ini adalah amanah dari Munas 2015 di Surabaya, Jawa Timur. Ada salah satu program yang diamanahkan dalam Munas itu, yakni membuat buku panduan tentang berkesenian yang Islami.

"Kemudian setelah itu dirumuskan, maka dibuatlah empat item itu, yaitu seni sastra, seni musik, seni rupa dan film atau teater," kata Kiai Saiful kepada Republika, usai meluncurkan buku Prinsip dan Panduan Umum Seni Islami, Jumat (20/11).

Wakil Ketua Komisi Pembinaan Seni Budaya Islam MUI ini mengatakan, tujuan membuat buku ini untuk dijadikan panduan agar seniman tetap moderat. MUI tidak mengharamkan seni dan kaku. MUI juga tidak membiarkan adanya liberalisasi di bidang seni.

Ia menjelaskan bahwa agama melekat dengan kesenian, sehingga itu ada seni melagukan Alquran. Rasulullah SAW dalam sabdanya menyampaikan tentang bagaimana melagukan Alquran dengan baik. Faktanya kalau umat Islam membaca Alquran dilagukan.

Menurutnya, tidak ada orang yang tidak suka dengan keindahan, baik keindahan musik, kaligrafi, arsitektur, tata letak dan lain sebagainya. "Kita tidak sekedar bicara apa yang boleh dan tidak boleh, tapi bagaimana sebagai seorang Muslim, seniman Muslim agar tidak galau, seni untuk mengekspresikan nilai-nilai syariat agama," ujarnya.

Faktanya ada orang yang melarang mendengarkan musik dan membuat karya seni tapi terlalu berlebihan sehingga melenceng dari nilai-nilai Islam. KH Saiful menegaskan bahwa buku ini untuk menjawab persoalan itu.

Komisi Pembinaan Seni Budaya Islam MUI menjembatani antara dua titik ekstrem. Yakni ekstrem yang kaku dan mudah mengharamkan sesuatu. Serta ekestrem yang liberal, seperti pristiwa di Prancis menggambar Nabi yang dilarang agama Islam.

Ia juga menjelaskan bahwa sederhananya, isi buku ini memuat prinsip dan panduan seni terutama di empat tema seni di antaranya sastra Islami, seni musik Islami, seni rupa Islami, film dan teater Islami. "Rujukan dari buku ini banyak, di antaranya Alquran, hadis, maqashid syariah, ushul fiqih dan lain sebagainya. Ada juga jurnal-jurnal yang menjadi rujukan," jelasnya.

Di tempat yang sama, Ketua Bidang Pembinaan Seni Budaya Islam MUI, KH Sodikun mengatakan, buku ini menyasar semua komunitas, artinya tidak terbatas. Isi buku ini untuk lintas keumatan dan lintas anak bangsa, karena nilai-nilai yang disusun fokus kepada pemikiran-pemikiran strategis yang berkaitan dengan seni budaya Islam.

Menurutnya, praktisi seni bisa merujuk ke buku ini karena ini memuat nilai-nilai yang universal. Artinya seluruh umat manusia, seniman dan budayawan bisa mengadopsi atau menjadikan buku ini panduan dalam berekspresi membangun sebuah peradaban.

"Kalau peradaban Indonesia dimuati dan dinafasi dengan nilai-nilai universal buku ini, maka Insya Allah akan memberikan keselamatan dan kebahagiaan," kata Kiai Sodikun.

Usai peluncuran buku Prinsip dan Panduan Umum Seni Islami, dilaksanakan penandatanganan nota kesepahaman antara MUI dan Republika Penerbit. Pihak MUI diwakili oleh Kiai Sodikun dan pihak Republika Penerbit diwakili Muhammad Iqbal Santoso sebagai editor senior di Republika Penerbit.

Pada momen itu Iqbal mengatakan, alhamdulillah Republika Penerbit dipercaya oleh MUI untuk menerbitkan dan mendistribusikan buku yang luar biasa bermanfaat ini. Republika Penerbit melihat manfaat yang besar dari buku ini untuk umat.

"Maka kami sangat bergembira untuk menjadi bagian (dari upaya) agar buku ini bisa tersosialisasikan ke masyarakat, karena pentingnya buku ini," kata Iqbal.

Ia mengatakan, seni berkaitan dengan kreativitas, kreativitas bukan tanpa batas. Batanya itu nilai-nilai Islami. Islam tidak menghalangi orang untuk melakukan kreativitas, justru Islam akan menjadikan tujuan yang baik dilakukan dengan cara yang baik.

Ia juga menyampaikan bahwa Republika Penerbit berharap kedepan bisa terus bekerjasama dengan MUI. Dengan senang hati Republika Penerbit terbuka untuk bekerjasama dengan lembaga-lembaga lain seperti MUI. Sehingga umat Islam punya bacaan dan rujukan yang sesuai. [yy/republika]