pustaka.png.orig
basmalah.png.orig


5 Dzulqa'dah 1442  |  Selasa 15 Juni 2021

MUI: Borong Vaksin dari China Perlu Pertimbangan Matang

MUI: Borong Vaksin dari China Perlu Pertimbangan Matang

Fiqhislam.com - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menilai kebijakan pemerintah dalam memborong vaksin Covid-19 dari China perlu dipertimbangkan secara matang, dan cermat. "WHO sampai saat ini menegaskan bahwa belum ditemukan vaksin untuk mengobati Covid-19 yang sudah mendapatkan pengakuan dunia internasional dan dijamin kesalamatan penggunanya," kata Wakil ketua umum MUI, Muhyiddin Junaidi pada Jumat (24/7) malam.

Muhyiddin mengungkapkan, jika vaksin tersebut belum mendapatkan endorsment dan sertifikasi WHO, maka akan berdampak negatif terhadap upaya penanganan pandemi Covid-19. Pertimbangan lainnya yakni vaksin dari perspektif Islam.

"Belum lagi jika ditinjau dari perspektif Islam, di mana obat yang dikonsumsi harus terbebas dari unsur najis. Aspek kehalalan harus diprioritaskan," ucap Muhyiddin.

Hal ini sesuai dengan ajaran Islam yang menegaskan secara jelas, bahwa orang beriman dilarang menggunakan obat atau vaksin yang mengandung unsur terlarang. Dikhawatirkan bahwa vaksin tersebut dapat memperkeruh suasana, dan rakyat Indonesia dijadikan sebagai kelinci percobaan.

Saat pandemi Covid-19 melanda dunia pada awal tahun terutama di Eropa, Italia menolak semua produk obat atau medis China untuk menangani virus tersebut. Hal ini karena dianggap kontra produktif dan memperparah kindisi pasien.

Bahkan beberapa negara eropa dan negara lain di dunia akan menuntut China atas kecerobohan dan kelicikan dalam menangani Covid-19. Dia mengatakan, perlu disadari bahwa dunia vaksin dan obat merupakan bisnis dengan skala besar, di mana para pemain bermodal kuat yang bisa bertahan.

"MUI minta agar pemerintah mendorong dan memfasilitasi Perusahaan domestik mengembangkan herbal dan produk dalam negeri guna menumbuh kembangkan kemampuan mereka. Semua negara di dunia punya kebijkan nasional dan tak tergantung kepada impor," ucap Muhyiddin.

Sementara itu, India telah berhasil mendorong perusahaan swasta nasional untuk menemukan vaksin Covid-19 bekerja sama dengan perusahaan asing dari Inggris. Adapun saat ini pemerintah bersiap melakukan uji klinis fase tiga kandidat vaksin Covid-19 dari China. Persiapan uji vaksin yang dikembangkan Sinovac Biotech itu dilakukan pula negara-negara di Afrika, Amerika Latin, India dan lainnya. [yy/republika]