22 Rabiul-Akhir 1443  |  Sabtu 27 Nopember 2021

basmalah.png

Akankah Larangan Jilbab Berlaku di Australia?

muslim indonesia australia

Fiqhislam.com - Komunitas Muslim di Prancis menghadapi serangkaian pembatasan dari Pemerintah, termasuk perihal penggunaan jilbab. Hal ini juga yang dikhawatirkan oleh muslim Australia.

"Prancis hampir tidak sendirian dalam pendekatan anomalinya terhadap pakaian Muslim. Pandangan yang sama ini, dan kontradiksi yang menyertainya, juga ada di Australia," kata Research Associate di Australian Muslim Advocacy Network (AMAN), Maryam Hashimi, dilansir dari laman ABC pada Kamis (4/11).

Dalam sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa sepertiga (33,7 persen) dari mereka yang disurvei setuju bahwa perempuan tidak boleh memakai jilbab di Australia. Angka tersebut naik menjadi hampir setengahnya (48,9 persen) ketika ditanya tentang mengenakan niqab atau burqa.

Hashimi mengatakan, AMAN telah berhasil dalam tindakan hukumnya terhadap mantan Senator Fraser Anning. Namun itu tidak berarti bahwa umat Islam dapat diyakinkan akan perlindungan hukum penuh terhadap aktor politik yang buruk di masa depan.

Adapun Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan Rancangan Undang-Undang (RUU) kontroversial Oktober lalu. Hal ini dilakukan dalam upaya untuk melawan bahaya dari sesuatu yang dia sebut 'separatisme Islam'.

Dalam pidatonya, Macron menstigmatisasi penganut agama Islam, saat dia mengungkapkan ketakutannya bahwa minoritas dari sekitar enam juta Muslim Prancis mengancam akan membentuk masyarakat tandingan. RUU itu diperdebatkan bolak-balik antara majelis rendah Prancis, Majelis Nasional, dan Senat, dan akhirnya disahkan dengan selisih 49 suara berbanding 19. Otoritas konstitusional tertinggi Prancis juga menyetujui RUU tersebut, menjatuhkan hanya dua pasalnya.

Undang-undang anti-separatisme memiliki banyak implikasi bagi kebebasan beragama umat Islam yang tinggal di Prancis. Ini termasuk penjagaan polisi yang ketat terhadap tempat-tempat ibadah dan organisasi keagamaan, serta pemberlakuan pembatasan terhadap 'homeschooling' bagi siswa Muslim.

"Meskipun di luar cakupan artikel ini untuk mencakup semua implikasi ini, salah satu elemen paling kontroversial dari undang-undang tersebut adalah perluasan dari apa yang disebut 'prinsip netralitas' yang melarang pegawai negeri sipil mengenakan simbol agama, seperti hijab muslim dan mengekspresikan pandangan politik, di luar pegawai sektor publik hingga semua kontraktor swasta layanan publik, seperti mereka yang bekerja untuk perusahaan transportasi," papar Hashimi.

Amandemen lainnya juga dimasukkan dalam rancangan awal RUU tersebut, yang mencakup larangan pakaian renang ukuran penuh (burkini), serta larangan anak perempuan di bawah 18 tahun mengenakan jilbab di depan umum, dan ibu-ibu dari mengenakan jilbab pada perjalanan sekolah anak-anak mereka. Amandemen ini kemudian dibatalkan.

"Terlepas dari desakan berulang kali pemerintah Prancis bahwa undang-undang ini tidak serta merta memilih komunitas Muslim, namun jelas bahwa undang-undang anti-separatisme memang menargetkan Muslim mengingat efeknya yang tidak proporsional terhadap kebebasan perempuan Muslim," kata Hashimi.

Dia mengungkapkan, memang sulit memahami mengapa negara Barat, mencoba mengganggu cara wanita memilih untuk berpakaian. Negara, yang mengklaim memperjuangkan nilai-nilai liberal dan hak asasi manusia, terlebih lagi yang memproklamirkan diri sebagai benteng nilai-nilai liberal seperti Prancis.

"Bisakah undang-undang serupa disahkan di Australia? Jawaban singkatnya adalah, ya. Jawaban panjangnya adalah, mungkin ada jalan hukum, tetapi terbatas," kata Hashimi yang juga asisten peneliti dan tutor kasual di Western Sydney University.

Di tingkat federal, bagian dua dari Undang-Undang Diskriminasi Rasial 1975 (Cth) melindungi dari diskriminasi berdasarkan ras, etnis, kebangsaan, dan warna kulit. Namun, itu tidak melindungi orang karena kebebasan beragama atau berserikat. Perlindungan terhadap diskriminasi dan fitnah agama hanya ada di separuh negara bagian dan teritori Australia.

Dia mengungkapkan, ada dorongan nyata untuk reformasi oleh negara bagian dan pemerintah federal untuk melarang diskriminasi agama. Pemerintah negara bagian New South Wales (NSW) telah menunjukkan komitmennya untuk melarang diskriminasi agama tetapi akan menunggu sampai undang-undang kebebasan beragama Persemakmuran disahkan parlemen federal.

Sementara Jaksa Agung NSW Mark Speakman mengatakan bahwa Koalisi memastikan undang-undangnya mencerminkan nilai-nilai komunitas modern dengan memperkenalkan undang-undang untuk menambahkan agama ke undang-undang anti-diskriminasi negara bagian.

"Jika RUU ini disahkan, itu akan menjadi tonggak sejarah bagi komunitas berbasis agama, termasuk Muslim, di seluruh Australia. Namun, penting untuk dicatat bahwa bahkan jika undang-undang federal atau negara bagian melindungi hak kebebasan menjalankan agama, termasuk hak perempuan untuk mengenakan jilbab, perlindungan ini dapat dengan mudah ditangguhkan oleh undang-undang federal, seperti yang dilakukan pemerintah Howard dengan Undang-Undang Diskriminasi Rasial saat menerapkan Tanggap Darurat Northern Territory," paparnya.

Dia mengungkapkan, perlindungan terbesar yang bisa dimiliki orang Australia yakni dalam bentuk undang-undang hak konstitusional. Saat ini satu-satunya ketentuan yang melindungi kebebasan beragama terdapat dalam pasal 116 Konstitusi. Pasal 116 bukan merupakan sumber hak pribadi dan tidak memberikan kesempatan kepada individu untuk mendapatkan ganti rugi hukum.

Pengadilan umumnya mengadopsi pandangan yang lebih sempit. Keputusan Pengadilan Tinggi di masa lalu memperjelas bahwa pasal tersebut tidak merupakan jaminan konstitusional atas hak kebebasan beragama dan berkeyakinan.

Pasal 116 tidak dapat digunakan untuk membela pelanggaran hukum umum yang terjadi untuk mendiskriminasi agama. Tidak jelas apakah bagian ini dapat digunakan untuk menantang, contoh di mana seorang perdana menteri Australia memutuskan, misalnya, untuk melarang jilbab untuk tujuan keamanan, meskipun itu jelas merupakan serangan terhadap kebebasan perempuan Muslim.

"Apa solusinya? Terlepas dari tantangan politik seputar upaya untuk mengamankan undang-undang hak, terutama yang diabadikan dalam konstitusi, itu mungkin satu-satunya jalan bagi wanita Muslim untuk menikmati perlindungan dan kebebasan beragama yang nyata di Australia. Bukan hanya wanita seperti saya yang berhijab saja yang merasa yakin dengan perlindungan ini. Semua warga Australia akan mendapat manfaat dari perlindungan hak asasi manusia," kata Hashimi. [yy/ihram]