14 Rabiul-Awal 1443  |  Kamis 21 Oktober 2021

basmalah.png

Les Hijabeuses, Gerakan Muslimah Atasi Larangan Jilbab

Les Hijabeuses, Gerakan Muslimah Atasi Larangan Jilbab

Fiqhislam.com - Federasi Sepak Bola Prancis (FFF) melarang pemakaian simbol agama yang mencolok seperti hijab bagi setiap atlet. Larangan ini dilanjutkan meski FIFA telah mencabut aturan jilbab pada tahun 2014.

Menanggapi aturan ini, sebuah gerakan kolektif bernama Les Hijabeuses dipimpin oleh pesepakbola wanita Karthoum Dembelé bergerak bersama pesepakbola wanita berhijab muda lainnya di sekitar Paris.

Tahun lalu, sekelompok peneliti dan pengorganisasi komunitas dari Aliansi Warga, yang berkampanye melawan ketidakadilan sosial di Prancis, mendirikan komunitas tersebut. Lebih dari setahun kemudian, Les Hijabeuses memiliki sekitar 150 anggota dan hampir 5.000 pengikut di Instagram. Mereka melakukan protes di markas FFF pada 23 Juli dan telah menulis beberapa surat kepada Presiden FFF Noël Le Graët, menuntut diakhirinya larangan bagi perempuan Muslim, tetapi belum menerima jawaban.

“Kami semua berjuang untuk sepak bola yang lebih inklusif, yang akan mengintegrasikan semua wanita. Kami mencoba membuat orang mengerti bahwa kami adalah atlet wanita. Bukan karena kami berhijab sehingga kami harus dikeluarkan dari lapangan,” kata Dembelé dilansir dari Aljazeera, Selasa (13/9).

"Untuk FFF, sekarang, saatnya untuk bangun. Saya pikir mereka lebih melihat wajah kita daripada bakat kita,” tambahnya.

Salah satu pendiri, Haïfa Tlili, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “posisi FFF mengikuti tren luas di Prancis, yang, sejak 1990-an, telah melihat peningkatan wacana Islamofobia.”

“Masalahnya adalah mereka diobjekkan,” kata Tlili, merujuk pada bagaimana dia percaya aturan FFF berdampak pada pesepakbola wanita Muslim.

“Perempuan tidak lagi ingin dilihat hanya sebagai cadar, tetapi sebagai pesepakbola,’tambahnya,

Larangan tersebut telah dikritik oleh beberapa orang karena sengaja dibuat tidak jelas, sebuah cara untuk melanggengkan pengucilan atlet Muslim. Tanyakan kepada pemain mana pun dari Les Hijabeuses, dan mereka akan menceritakan kisah yang tak terhitung jumlahnya tentang bagaimana mereka menjadi sasaran di lapangan.

Founé Diawara, salah satu talenta sepakbola terbesar dalam komunitas berusia 15 tahun ketika dia diberitahu oleh seorang wasit: “Anda melepas jilbab Anda dan bermain, atau Anda tetap di bangku cadangan,”

“Yang terburuk adalah pelatihnya bahkan tidak mendukungnya. Dia sendirian. Saya merasa sedih karena kami dipaksa untuk memilih setiap waktu, antara jilbab kami dan apa yang kami cintai, antara martabat kami dan hanya ingin bermain olahraga,” kata Dembelé.

Buku aturan FFF menetapkan bahwa memakai tanda atau pakaian apa pun yang secara mencolok mengekspresikan afiliasi politik, filosofis, agama, atau serikat pekerja dilarang dalam permainan resmi. Namun di halaman lain, disebutkan bahwa “pemakaian aksesori (seperti bandana, topi, dll.) yang tidak melibatkan dakwah dan yang mematuhi peraturan kesehatan dan keselamatan dibolehkan. [yy/ihram]