15 Safar 1443  |  Kamis 23 September 2021

basmalah.png

Hari Raya Idul Adha yang Suram di Gaza

Hari Raya Idul Adha yang Suram di Gaza

Fiqhislam.com - Warga Palestina di Gaza mengalami krisis ekonomi yang melumpuhkan setelah perang Israel pada Mei lalu. Mereka harus melewati dua perayaan Islam, Idul Fitri dan Idul Adha dalam kondisi yang suram dengan toko-toko yang kosong, penjualan yang buruk, dan harga yang tidak terjangkau.

Dilansir di Al Araby, Rabu (21/7), warga Palestina di daerah kantong pantai yang diblokade mengalami krisis ekonomi akibat pembatasan yang diperketat. Hal ini berimbas pada kekurangan barang menjelang hari raya. Otoritas Israel hanya mengizinkan masuknya pakaian, kain, dan barang-barang industri makanan ke Gaza pekan lalu.

Sedangkan bahan baku yang sangat dibutuhkan untuk membangun kembali infrastruktur yang rusak akibat perang dilarang sehingga warga Gaza dikelilingi oleh kehancuran. Semen dan besi termasuk barang terlarang. Kedua barang ini didefinisikan sebagai barang penggunaan ganda yang diklaim Israel dapat digunakan untuk keperluan sipil dan militer.

Pertempuran 11 hari Mei lalu merusak atau menghancurkan lebih dari 16 ribu rumah Palestina, 58 sekolah, sembilan rumah sakit dan 19 klinik. Lebih dari 256 orang meninggal, termasuk 66 anak-anak.

Pemilik toko Gaza mengatakan mereka menderita rekor penjualan rendah di tengah situasi ekonomi yang tragis di Gaza. Blokade 14 tahun Israel dan Mesir, yang diperketat menyusul pengeboman Israel atas Gaza pada Mei menyebabkan krisis kemanusiaan berkepanjangan.

Alaa Hamed, seorang pemilik toko pakaian kecil berusia 26 tahun di kamp pengungsi Jabaliya di Gaza utara mengatakan penduduk cenderung tidak membeli pakaian untuk Idul Fitri. Kecenderungan ini bahkan sebelum militer Israel mengizinkan barang baru masuk Kamis lalu.

"Saya pikir kelangkaan pakaian yang tersedia di toko saya adalah alasan utama rendahnya penjualan. Tapi bahkan ketika pakaian diizinkan masuk beberapa hari sebelum Idul Fitri, toko saya tetap kosong, dan jika ada pelanggan, saya dapat menghitungnya karena jumlahnya kurang dari yang Anda bayangkan, tidak seperti Idul Fitri sebelumnya," katanya.

Pasar Gaza biasanya ramai selama perayaan Idul Fitri. Orang-orang membeli pakaian, aksesoris, permen, dan hadiah lainnya, tetapi Idul Fitri ini telah melihat kemunduran yang nyata bagi para pedagang Gaza. Padahal, mereka berharap menutup sebagian kerugian yang disebabkan oleh Covid-19 dan serangan brutal Israel.

“Kebanyakan warga yang masuk ke toko saya tidak membeli apa-apa. Saya menjual lima potong setiap hari, tetapi orang lain melihat pakaian dan harganya dan pergi tanpa membeli apa pun. Perang terjadi dua atau tiga hari sebelum Idul Fitri, membuat kami tidak bisa merayakannya, tetapi kali ini kurangnya penjualan membuat kami tidak mendapat untung," katanya.

Harga yang melambung ini diungkapkan juga oleh Maha Saher (28) yang ingin membelikan pakaian baru untuk kedua putrinya, Sara dan Rama. Maha mencoba mencari barang dengan harga yang sesuai, namun tidak menemukan.

“Sebagian besar toko Gaza tidak memiliki barang baru yang diizinkan masuk beberapa hari sebelum Idul Fitri. Barang yang tersedia tidak berkualitas tinggi meski sangat mahal,” katanya.

Maha terpaksa membeli pakaian mahal itu untuk anak-anaknya meski suaminya, yang bekerja sebagai jurnalis foto, hanya menerima 50 persen dari total gaji bulanannya. Gaji suaminya diperkirakan mencapai 250 dolar AS, yang hampir tidak dapat menutupi kebutuhan dasar mereka.

"Saya tidak ingin membelikan mereka karena harganya tidak terjangkau, tapi saya tidak bisa karena Sara menangis ketika mengetahuinya. Dia senang hari ini karena dia memakai baju baru untuk merayakan Hari Raya," ujarnya.

Karena pembatasan yang diberlakukan, penduduk Gaza juga kekurangan perangkat listrik, seperti kipas angin dan pendingin udara di tengah musim panas. Seham Abed (60) mencarinya di toko-toko di Gaza, tetapi dia hanya menemukan satu.

Abed menginginkan setidaknya dua kipas angin lagi ketika kerabatnya mengunjunginya pada Idul Adha tetap tenang di tengah panasnya musim panas dan pemadaman listrik yang meluas. "Setelah berhari-hari mencari, akhirnya suami saya menemukan satu, tapi harganya naik dua kali lipat," katanya.

Kesulitan ekonomi yang sama juga diungkapkan peternak di Gaza, Hasan al-Masri. Hasan biasa menjual domba, sapi, anak sapi, dan hewan lainnya untuk Idul Adha. Namun, penjualan jauh di bawah apa yang mereka harapkan karena krisis ekonomi Gaza.

Hasan memiliki gudang ternak di Beit Lahia. Dia hanya menjual 12 ekor dari total 25 ekor hewan ternak miliknya meski harganya diturunkan 15 persen. Padahal, dalam kondisi sebelumnya, peternakan al-Masri bisa menjual 40 sapi dan domba setiap menjelang Idul Adha. Tahun ini benar-benar berbeda.

“Saya tidak bisa menjual semuanya karena kurangnya daya beli warga Gaza, padahal harganya lebih murah dari sebelumnya. Dulu saya menjual domba dengan harga sekitar 350 dolar AS tahun lalu, sedangkan tahun ini kami menjualnya dengan harga 300 dolar AS,” kata Hasan.

Hasan mengatakan, dia harus menurunkan harga agar dia mendapat untung yang cukup untuk menutupi utang. Dia berutang untuk membayar pakan ternak dan obat-obatan. Tetapi penurunan harga ternak menyebabkannya mengalami kerugian signifikan. Ia tidak dapat memperoleh keuntungan dari potongan harga jual.

"Saya punya dua putra dan satu putri yang sedang kuliah. Dan saya harus membiayai kuliah mereka untuk kuliah semester depan yang akan dimulai satu bulan lagi. Biaya universitas tidak terjangkau, dan saya tidak tahu bagaimana menyiapkannya," katanya.

Setelah perang Israel, banyak keluarga miskin di Gaza hanya mengandalkan bantuan keuangan Qatar untuk dibelanjakan sebelum Idul Fitri. Salah satunya adalah Ibrahim Fayyad (33), seorang pekerja konstruksi. Ia biasanya menerima 300 dolar AS sebulan, tetapi sekarang menganggur. Padahal ia memiliki lima anak yang tinggal di Beit Hanoun.

Larangan masuknya bahan mentah ke Gaza telah mempengaruhi hampir 90 persen pabrik. Hal ini pada gilirannya merumahkan sebagian besar pekerja mereka. Sehingga, ia sangat bergantung pada bantuan eksternal sebesar 100 dolar AS (Rp 1,4 juta) untuk memenuhi kebutuhan keluarganya.

“Saya tidak dapat menerima bantuan selama dua bulan dan karena itu tidak dapat membeli pakaian baru untuk anak-anak saya untuk merayakan Idul Adha seperti anak-anak lain di Gaza. Saya tahu bantuan ini tidak cukup untuk keluarga saya, tetapi jumlah ini dalam situasi saya saat ini lebih baik daripada tidak sama sekali,” kata Fayyad.

Dia menambahkan pendudukan Israel menghentikan membuatnya menganggur. "Dan mereka mencegah saya menerima bantuan," ujar Fayyad. [yy/republika]