14 Dzulhijjah 1442  |  Sabtu 24 Juli 2021

basmalah.png

Umat Islam Kashmir Dilarang Laksanakan Ibadah Kurban

Umat Islam Kashmir Dilarang Laksanakan Ibadah Kurban

Fiqhislam.com - Pemerintah India mengeluarkan kebijakan kontroversial yang melarang Muslim yang merupakan lebih dari 70 persen populasi di Kashmir untuk menyembelih sapi, unta, dan hewan lainnya. Pemerintah setempat memperingatkan tindakan tegas terhadap individu yang diduga melanggar kebijakan yang dikeluarkan menjelang ibadah kurban Idul Adha.

Larangan melakukan ibadah kurban selama perayaan Hari Raya telah memicu kemarahan di antara penduduk mayoritas Muslim di provinsi Kashmir yang telah dicaplok India. Warga Muslim melihat larangan tersebut sebagai upaya untuk menghapus identitas mereka.

“Perintah tersebut bertentangan dengan Pasal 14 Konstitusi India yang menjamin perlakuan yang sama, dan juga bertentangan dengan Pasal 25 dan 26 yang menjamin kebebasan praktik keagamaan,” kata pengacara hak asasi manusia Srinagar Habeel Iqbal kepada Arab News. “Perintah ini menargetkan komunitas tertentu dan karenanya buruk secara hukum.” Yang lain melihat larangan itu juga sebagai serangan terhadap kebebasan beragama di Kashmir.

“Ini adalah agenda komunal dari pemerintah Hindu sayap kanan yang merampas Muslim, yang merupakan minoritas di seluruh India, bahkan dari hak-hak dasar mereka untuk kebebasan beragama,” kata Majid Hyderi, seorang jurnalis dan analis politik di Srinagar. “Ini adalah agenda komunal pemerintah sayap kanan yang mencoba menindas komunitas Muslim yang merupakan kelompok minoritas di seluruh India,” tambahnya.

Sementara itu, pihak berwenang di Kashmir yang kini telah dikuasai India pada hari Jumat mengatakan tidak ada larangan ibadah kurban selama liburan Idul Adha mendatang, sehari setelah pemerintah meminta penegak hukum untuk menghentikan pengorbanan sapi, sapi, unta dan hewan lainnya.

GL Sharma, seorang pejabat senior pemerintah, mengklaim bahwa komunikasi sebelumnya “disalahartikan,” dan pemerintah telah mengupayakan transportasi hewan yang layak dan pencegahan kekejaman selama perayaan Muslim.

“Surat itu dikirim ke lembaga penegak hukum untuk menegakkan hukum Dewan Kesejahteraan Hewan dan pada saat itu ada pembantaian massal hewan untuk mencegah kekejaman terhadap hewan,” kata Sharma, menurut portal berita lokal The Kashmir Walla. “Ini bukan larangan pembantaian dan pengorbanan,” katanya dikutip AFP.

Sebuah komunikasi pemerintah yang ditujukan kepada otoritas sipil dan polisi di wilayah tersebut pada hari Kamis meminta mereka untuk menghentikan “pembunuhan/pengorbanan ilegal sapi/anak sapi, unta & hewan lainnya,” mengutip undang-undang kesejahteraan hewan.

Perintah pemerintah nasionalis Hindu, yang dirilis Kamis malam, kemungkinan akan meningkatkan ketegangan di Kashmir India di mana kecemasan semakin dalam sejak New Delhi mencabut status otonomi khusus pada Agustus 2019. Wilayah Himalaya terbagi antara India dan Pakistan, dan pemerintah New Delhi telah menempatkan wilayah yang dikontrolnya di bawah kekuasaan langsung.

Sapi dianggap suci oleh banyak umat Hindu dan pembantaian mereka dilarang di wilayah tersebut dan banyak negara bagian India. Orde baru memperluas larangan untuk semua hewan untuk pertama kalinya.

Muslim, sesuai tuntunan Islam, menyembelih kambing, domba atau sapi untuk Idul Adha, atau Hari Raya Kurban, dan Muttahida Majlis-e-Ulema, koalisi badan keagamaan Muslim di Kashmir, menyatakan larangan oleh pemerintah India sebagai “kebencian yang kuat”.

MMU mendesak pemerintah untuk mencabut perintah “sewenang-wenang” yang “tidak dapat diterima oleh Muslim di negara bagian karena mereka secara langsung melanggar kebebasan beragama dan hukum pribadi mereka”.

Di bawah kekuasaan Partai Bharatiya Janata Party (BJP) dimana sejak Perdana Menteri Narendra Modi terpilih, New Delhi telah mencabut status otonomi khusus di Kashmir pada Agustus 2019 dan pembagian Jammu dan Kashmir (J&K) menjadi dua wilayah federal.

“Larangan ibadah kurban adalah arahan terbaru dari BJP. Sekarang, partai yang berkuasalah yang memutuskan menu makanan, budaya, identitas, dan sejarah populasi Muslim di wilayah tersebut. Serangan terhadap sentimen agama adalah provokasi yang disengaja dan memicu kebencian,” kata jurnalis Gowhar Geelani. [yy/hidayatullah]