16 Dzulhijjah 1442  |  Senin 26 Juli 2021

basmalah.png

Arsitek Hindu Banyak Bangun Masjid Hingga Dijuluki Bapak Masjid

Arsitek Hindu Banyak Bangun Masjid Hingga Dijuluki Bapak Masjid

Fiqhislam.com - Govindan Gopalakrishnan, arsitek Hindu asal India berusia 85 tahun telah membangun banyak masjid, empat gereja, dan sebuah kuil. Karena lebih banyak membangun masjid sepanjang karier arsiteknya, ia sampai dijuluki 'Bapak Masjid'.

Govindan telah menggeluti dunia arsitektur selama 60 tahun. Dia membangun banyak rumah ibadah dari berbagai agama karena kecintaannya kepada kesatuan umat manusia.

Ia juga menyimpan kitab suci dari beberapa agama di rumahnya. Alquran, Alkitab, dan kitab suci Hindu Gita, disimpan di rumah sederhananya di kota Thiruvananthapuram di Kerala, India selatan.

Dia sangat meyakini kerukunan beragama. Ia menjalankan puasa selama bulan suci Ramadhan dan puasa 41 hari selama haji Sabarimala. Istrinya, Jaya, yang telah menjadi pasangannya selama 60 tahun, adalah seorang Kristen sehingga ia pun ikut melaksanakan puasa Paskah.

"Salah satu dari dua putra saya menikah dengan seorang wanita Muslim. Saya menyambut semua agama di rumah saya dan memberi mereka rasa hormat yang sama," kata dia, seperti dilansir di Aljazirah, Selasa (13/7).

Kariernya sebagai arsitek dimulai setelah menyelesaikan sekolah karena ia tidak mampu pergi ke perguruan tinggi karena kesulitan keuangan yang dihadapi oleh keluarganya. Sebaliknya, ia bergabung dengan ayahnya, seorang kontraktor bangunan sebagai anak magang.

Govindan muda memulai dengan menelusuri cetak biru bangunan yang sedang dibangun oleh ayahnya di buku catatannya. Dia kemudian membandingkan detailnya dengan struktur aslinya, membombardir ayahnya dengan pertanyaan tentang teknik, siluet, dan skema warna.

Sementara itu, ia juga menjalin persahabatan dengan LA Saldana, seorang juru gambar Anglo-India yang bereputasi pada 1960-an. Dia mengajarinya dasar-dasar membuat sketsa dan menggambar.

"Saya juga bekerja sebagai magang tidak dibayar di Departemen Pekerjaan Umum Kerala yang membantu saya dalam kerajinan saya dan kemudian mulai membantu ayah saya dalam rekonstruksi masjid Palayam yang ikonik di Kerala," katanya.

"Strukturnya membutuhkan waktu lima tahun untuk dibangun kembali dan merupakan pengalaman belajar yang luar biasa. Itu membuat saya menyadari arsitektur adalah panggilan hati saya," kenang Gopalakrishnan.

Dia telah mengumpulkan banyak karya arsitekturnya, mulai dari ruang komersial dan perumahan hingga pusat perbelanjaan dan pusat komunitas. Govindan merasa sangat bangga ketika masjid Palayam diresmikan pada 1964 oleh Presiden India saat itu, Zakir Hussain.

"Saya percaya itu adalah intervensi ilahi yang membuat saya, seorang Hindu, membangun masjid dengan dukungan seorang teman Kristen (LA Saldana) dan membangun masjid yang disandingkan antara kuil dan gereja, contoh cemerlang kerukunan umat beragama," kata dia.

Meski tidak memiliki gelar formal dalam arsitektur, pemahaman intuitif Govindan pada teknik arsitektur, etos kerja tanpa kompromi dan kemampuannya telah melampaui harapan klien sehingga ia bisa mencapai kesuksesannya. Pekerjaan pertamanya, yaitu ketika ia membangun tempat tinggal tiga lantai di Thiruvananthapuram, yang membuat pemiliknya terkesan.

Namun, titik balik dalam kariernya terjadi pada 1976 ketika ia memimpin pembangunan Masjid Beemapally Juma di Thiruvananthapuram. Sebuah pekerjaan besar, dibutuhkan 18 tahun untuk menyelesaikannya karena dana mengalir perlahan melalui sumbangan.

Terlepas dari tantangan anggaran, Govindan memasukkan kesegaran dan kebaruan ke dalam karyanya sambil mencoba melepaskan diri dari stereotip arsitektur yang tenang. Ia juga melakukan inovasi pada setiap masjid yang dibangunnya.

Masjid Syeikh di Karunagappally, misalnya, memiliki monumen cinta Mughal, Taj Mahal, sebagai inspirasinya. Masjid Ziyarathumoodu di dekat Kollam adalah campuran gaya Indo-Saracenic. Sedangkan masjid Chalai di Thiruvananthapuram mengikuti kosakata arsitektur kontemporer.

Govindan juga telah membuat karyanya inklusif. Selain menghiasi fasad masjid dengan kitab suci Alquran yang ditulis dalam bahasa Arab, dia juga menuliskan terjemahan Malayalam (bahasa lokal Kerala) dari kitab suci pada struktur yang dibangunnya. Meskipun para penyembah sangat senang dengan inovasi Gopalakrishnan, beberapa kritikus mengajukan keberatan.

Kontroversi meletus ketika ia menggunakan motif teratai di masjid Beemapally. "Teratai adalah bunga yang indah, bunga nasional India. Jadi sebagai seorang seniman, saya melihat tidak ada salahnya menggunakannya untuk mengekspresikan rasa hormat saya untuk itu. Tapi jelas beberapa orang melihatnya sebaliknya," ucapnya.

Bunga teratai muncul dengan gambar berbagai dewa Hindu dan juga merupakan simbol pemilihan partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP). Namun, terlepas dari penolakannya terhadap penemuan kembali tradisi lama, Govindan mengatakan, terus mengikuti kata hatinya sambil membangun masjid karena rumah Tuhan harus bebas dari prasangka.

Yang luar biasa menarik dari karya Govindan, yakni dia belum pernah mengunjungi atau melihat konstruksi arsitektur Islam di luar Kerala. Belajar dengan coba-coba, serta melalui pengamatannya yang tajam, ia menemukan estetika baru untuk struktur yang ia rancang.

Dia mengikuti model arsitektur Indo-Saracenic dan menganggap buku terobosan, Arsitektur India: Periode Islam dan Arsitektur India: Periode Hindu oleh sarjana dan sejarawan Inggris terkenal Percy Brown sebagai "Alkitab" urusan arsitektur.

Seiring berkembangnya gayanya, karya Govindan ditopang oleh upaya untuk menciptakan generasi baru tempat ibadah. Dia juga bermain dengan warna, mengganti warna tradisional masjidnya dengan palet pastel merah muda dan hijau pistachio.

"Saya bangun jam 6 pagi dan menyelesaikan membaca koran dan sarapan pada jam 8.30 pagi setelah itu saya di meja saya merancang buku saya, Njaan Kanda Quran, yang secara harfiah berarti, 'Apa yang telah saya lihat dan pahami dari Alquran'," katanya.

Buku setebal 1.200 halaman, yang telah menghabiskan waktu lebih dari enam tahun, itu akan membantu pembaca memahami Alquran dengan cara yang sederhana dan bermakna. "Saat membaca Alquran. Saya dikejutkan oleh kesamaan ajarannya dengan Alkitab dan Gita. Saya mengambil setiap frasa Alquran dan membandingkannya dengan dua teks agama lainnya sambil membuat catatan rinci dari saya. Temuan ini membentuk inti dari buku saya. Saya berharap bisa diterbitkan suatu hari nanti," jelasnya.

Govindan juga merupakan pendiri Maanavamaitri, sebuah organisasi sosial dan amal yang mempromosikan pemahaman dan toleransi beragama, antitesis dari pandangan dunia yang semakin diwarnai oleh ras, agama, kasta, dan keyakinan. Setelah mengabdikan seumur hidup untuk membangun tempat pemujaan, dia masih memiliki satu tugas yang belum terpenuhi: meletakkan fondasi sekolah pemikiran keagamaan di mana Gita, Quran, dan Alkitab dapat diajarkan kepada siswa.

"Suatu hari, saya berharap dapat mewujudkan impian saya ini juga. Alangkah indahnya jika kita semua dapat menyadari Tuhan pada akhirnya adalah satu, apa pun agama yang kita gunakan sebagai kendaraan untuk mencapai-Nya. Saat kita menyadari ini dan menghormati semua agama, semua perselisihan akan berakhir. Dan dunia akan menjadi tempat yang lebih kaya untuk itu," ujarnya. [yy/republika]