14 Dzulhijjah 1442  |  Sabtu 24 Juli 2021

basmalah.png

Ratusan Orang Protes Soal Uighur di Kedubes China di Inggris

Ratusan Orang Protes Soal Uighur di Kedubes China di Inggris

Fiqhislam.com - Ratusan orang unjuk rasa di luar kantor kedutaan China, Kamis (1/7). Mereka memprotes perlakuan pemerintah China terhadap kaum minoritas Muslim Uighur ketika China memperingati peringatan 100 tahun Partai Komunis China.

Di antara ratusan orang itu, ada Asiya yang merupakan Muslim Uighur. Dia terpaksa mengungsi ke Inggris untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Asiya yang bukan nama aslinya memegang plakat sambil mengenakan kaus biru muda bertuliskan “Stand4Uyghur.”

“Kami datang ke sini setiap bulan untuk mengadakan protes simbolis terhadap China. Melihat ratusan orang membela saudara-saudari Uighur saya, itu memberi saya kegembiraan besar dan harapan penindasan akan berakhir,” kata Asiya.

Diselenggarakan oleh koalisi lebih dari 50 organisasi Muslim termasuk Masjid London Timur, Federasi Perhimpunan Mahasiswa Islam dan CAGE, pengunjuk rasa menentang tindakan China, yakni penahanan satu juta orang Uighur. Kelompok hak asasi mengatakan orang Uighur dan sebagian besar Muslim di wilayah Xinjiang barat laut China telah dipenjara di kamp pendidikan dalam upaya untuk membasmi Islam.

Muslim Uighur merupakan orang yang taat beribadah. Mereka berpuasa, tidak minum alkohol, menumbuhkan janggut, dan memakai busana Muslim.

Pada September lalu, sebuah laporan menemukan China telah membangun 380 kamp penjara untuk menahan Muslim Uighur. Laporan sebelumnya oleh sarjana China Adrian Zenz mengklaim China mensterilkan wanita Uighur dan memenjarakan ribuan Muslim.

Menanggapi semua tuduhan, pihak berwenang China membantah. Mereka menyebut kamp pendidikan itu sebagai pelatihan untuk mengatasi ekstremisme agama. Tahun lalu, sebuah penyelidikan oleh Associated Press menemukan orang Uighur diancam karena memiliki terlalu banyak anak.

Penyelidikan juga menemukan penurunan dramatis dalam angka kelahiran. Ini mengubah dinamika populasi provinsi Xinjiang dari salah satu daerah dengan pertumbuhan tercepat di China menjadi yang paling lambat. Bukti menunjukkan denda yang besar dan kuat juga diberlakukan untuk pelanggaran undang-undang keluarga berencana.

Berdiri melawan Partai Komunis China

Dilansir Middle East Eye, Jumat (2/7), mahasiswa China dari Hong Kong, Jonathan, datang untuk menunjukkan dukungannya selama protes tersebut. “Situasi keamanan jauh lebih buruk bagi orang-orang di Xinjiang daripada di Hong Kong,” kata Jonathan yang juga meminta agar nama aslinya tidak digunakan.

Jonathan datang ke Inggris untuk mempertahankan hak kebebasan bersuara dan menggunakan ini untuk melawan Partai Komunis serta semua tindakan yang dilakukan terhadap orang Uighur. Sampai sekarang, Asiya sangat khawatir akan keselamatan saudaranya di China.

Berasal dari kota Urumqi, ibu kota wilayah Xinjiang Uighur, Asiaya meninggalkan China pada 2003 untuk belajar di Jepang. Terakhir kali dia mengunjungi kampung halamannya pada 2010. Setelah adanya tindakan keras, ia terpaksa melarikan diri dan menyaksikan saudaranya berada di kamp pendidikan.

“Saya belum melihat ibu saya sejak meninggalkan China pada 2010. Jika saya menelepon keluarga saya, saya khawatir orang China akan membawa mereka ke kamp pendidikan,” ucap dia.

Parlemen AS, Kanada, dan Belanda menyebut tindakan China terhadap Uighur sebagai bentuk genosida. Sementara AS telah menjatuhkan sanksi pada beberapa pejabat China. Sampai saat ini China menolak tuduhan genosida dan memperingatkan negara-negara Barat tidak ikut campur dalam urusan internalnya. [yy/republika]

 

Tags: Uighur | Xinjiang | China