27 Dzulhijjah 1442  |  Jumat 06 Agustus 2021

basmalah.png

Kejahatan Seksual terhadap Perempuan Kashmir Meningkat

Kejahatan Seksual terhadap Perempuan Kashmir Meningkat

Fiqhislam.com - Pakistan mendesak para pemimpin dan organisasi global untuk melangkah melawan “meningkatnya kekerasan seksual” di Kashmir yang dikelola India dan mengatasi dugaan kejahatan seksual terhadap perempuan Kashmir.

Pada Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan Seksual dalam Konflik, Islamabad pada hari Sabtu mendesak masyarakat internasional untuk bergandengan tangan untuk mengakhiri “semua bentuk kekerasan, eksploitasi dan pelanggaran hak asasi manusia” di zona konflik, lansir Daily Sabah.

“Pada hari ini, kita tidak boleh melupakan orang-orang pemberani dari Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal (IIOJK) India, yang telah menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan di tangan pasukan pendudukan India,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri. “Hidup terus menjadi pedang bermata dua bagi perempuan, anak perempuan dan anak-anak yang tinggal di IIOJK.

Mereka tidak hanya harus bertahan hidup di bawah pendudukan dengan hak-hak dasar mereka dibatasi dan ditekan, tetapi juga menanggung ancaman kekerasan seksual dan pemerkosaan yang digunakan untuk membungkam rakyat IIOJK dari menuntut hak mereka yang sah untuk menentukan nasib sendiri, dijamin di bawah relevan (Perserikatan Bangsa-Bangsa) resolusi Dewan Keamanan,” tambah pernyataan itu.

Mengingat “pemerkosaan massal yang mengerikan” terhadap perempuan Kashmir di desa Kunan dan Poshpora di Jammu dan Kashmir pada 23 Februari 1991, tertulis, “namun situasinya tetap mengerikan”.

Mengutip laporan dari beberapa kelompok hak asasi manusia – termasuk Kantor Komisaris Tinggi untuk Hak Asasi Manusia – mendukung argumennya, Islamabad berpendapat bahwa kekerasan seksual terhadap semua jenis kelamin, serta anak-anak, telah meningkat secara drastis sejak India menghapus lembah Himalaya yang lama. berdiri status semi-otonom pada Agustus 2019.

Lembah Kashmir yang indah telah menjadi rebutan antara India yang mayoritas Hindu dan Pakistan yang didominasi Muslim sejak mereka memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947. Sejak itu, dua tetangga bersenjata nuklir itu telah berperang tiga kali, dua di antaranya di Kashmir pada tahun 1948 dan 1965. [yy/hidayatullah]