pustaka.png.orig
basmalah.png.orig


12 Dzulqa'dah 1442  |  Selasa 22 Juni 2021

Arab Saudi-Pakistan Sepakat Perbaiki Hubungan yang Tegang

Arab Saudi-Pakistan Sepakat Perbaiki Hubungan yang Tegang

Fiqhislam.com - Arab Saudi dan sekutu lama Pakistan menandatangani beberapa perjanjian pada hari Sabtu (08/05/2021). Kedua negara berjanji untuk menghidupkan kembali hubungan yang tegang oleh perselisihan selama berbulan-bulan mengenai kebijakan tentang sengketa Kashmir, lansir Al Jazeera.

Pada kunjungan ketujuh ke kerajaan kaya itu sejak pemilu 2018, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan disambut hangat oleh pejabat Saudi di kota pesisir barat Jeddah.

Dia disambut oleh penguasa de facto Arab Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman di bandara sebelum mengadakan pembicaraan dengan pejabat Saudi di Istana Al-Salam Jeddah.

“Mereka menegaskan kedalaman hubungan antara kedua negara persaudaraan dan menggarisbawahi pentingnya memperluas dan mengintensifkan aspek kerja sama dan koordinasi bilateral,” kata pernyataan Saudi.

Meskipun kerajaan itu adalah negara asing pertama yang dikunjungi Khan setelah menjabat, Riyadh tampak frustrasi dengan Islamabad tahun lalu.

Dalam pernyataan dengan kata-kata tajam pada bulan Agustus, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi meminta Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang berbasis di Saudi untuk mengadakan pertemuan tingkat tinggi di Kashmir.

Seruan itu mengangkat alis di Riyadh di mana hal itu secara luas dilihat sebagai peringatan bahwa Pakistan sedang bersiap untuk mengadakan sesi di luar naungan OKI.

Arab Saudi bangga atas perannya sebagai penjaga situs-situs paling suci Islam dan sangat sensitif tentang setiap langkah yang mungkin merongrong kepemimpinannya dari 57 anggota badan pan-Islam itu.

Sementara kerajaan telah mendukung Pakistan dengan miliaran dolar bantuan dan pinjaman dalam beberapa tahun terakhir, para pengamat mengatakan pihaknya juga ingin tidak mengecewakan India, mitra bisnis utama dan importir minyak Saudi.

Kerajaan menarik kembali $ 1 miliar dari pinjaman $ 3 miliar ke Pakistan yang kekurangan uang, dan fasilitas kredit minyak multi-miliar dolar yang kedaluwarsa untuk Islamabad belum diperbarui, sumber diplomatik mengatakan kepada kantor berita AFP pada bulan September.

Sebelumnya, Pakistan menolak seruan untuk mengirim pasukan darat guna mendukung kampanye militer pimpinan Saudi yang bermasalah melawan pemberontak Houthi Yaman. Namun kunjungan Khan tampaknya telah memulihkan kerja sama antara kedua negara yang sama-sama terlibat dalam “perang melawan teror” yang membutuhkan pembagian intelijen yang efektif.

“Kedua belah pihak menekankan perlunya upaya bersama oleh dunia Islam untuk menghadapi ekstremisme dan kekerasan, dan menolak sektarianisme,” kata pernyataan Saudi.

‘Memperdalam dan Mendiversifikasi’

Kantor Pers Saudi resmi mengatakan kedua belah pihak menandatangani perjanjian yang membahas perlakuan terhadap penjahat, dan kejahatan. Mereka juga menyepakati dua nota kesepahaman tentang pemberantasan perdagangan narkoba, dan pembiayaan proyek energi, air, dan infrastruktur.

Kedua negara juga sepakat untuk membentuk Dewan Koordinasi Tertinggi Saudi-Pakistan.

“Dalam pertemuan tersebut, disepakati untuk lebih memperkuat, memperdalam dan mendiversifikasi hubungan politik, ekonomi, perdagangan, pertahanan dan keamanan bilateral yang ada,” kata pernyataan Pakistan.

“Pembicaraan itu ditandai dengan keramahan yang luar biasa dan komitmen untuk memperkuat jalur peningkatan dalam hubungan bilateral,” tambahnya.

Pakistan memiliki hubungan dekat dengan Arab Saudi, dengan lebih dari 2,5 juta warganya tinggal dan bekerja di kerajaan, tetapi juga mempertahankan hubungan dekat dengan Iran dan mewakili kepentingan konsuler Teheran di Amerika Serikat.

Selama beberapa dekade, Pakistan telah mencoba menyeimbangkan hubungannya yang kuat dengan Arab Saudi dan hubungannya dengan Iran, yang berbagi perbatasan hampir 1.000 km (625 mil).

Pada 2019, Khan melakukan perjalanan antara Arab Saudi dan Iran dalam upaya untuk menenangkan permusuhan antara kekuatan saingan.

Kunjungannya ke Jeddah dilakukan ketika Arab Saudi dan Iran mengadakan pembicaraan rahasia di Irak, upaya signifikan pertama untuk meredakan ketegangan sejak kekuatan regional memutuskan hubungan pada 2016 setelah pengunjuk rasa Iran, yang marah atas eksekusi seorang ulama Syiah kerajaan, menyerang misi diplomatik Saudi.

“Kunjungan perdana menteri Pakistan ke Arab Saudi merupakan tonggak penting dalam hubungan bilateral,” Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan men-tweet Sabtu.

Kerajaan ingin lebih memperkuat hubungan antara negara-negara persaudaraan serta memungkinkan kerja sama ekonomi yang lebih luas. [yy/hidayatullah]

 

 

Tags: Saudi | Pakistan | Kashmir