pustaka.png.orig
basmalah.png


8 Dzulqa'dah 1442  |  Jumat 18 Juni 2021

Ashraf Sehrai, Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Wafat di Penjara

Ashraf Sehrai, Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Wafat di Penjara

Fiqhislam.com - Pemimpin terkemuka pro-Kemerdekaan di Kashmir yang dikelola India, Muhammad Ashraf Sehrai, telah wafat di dalam sebuah rumah sakit di selatan kota Jammu. Ashraf yang wafat pada usia 77 tahun, telah ditahan di sana selama setahun terakhir, lansir Al Jazeera.

Seorang pejabat dari rumah sakit Government Medical College di Jammu mengatakan bahwa laporan COVID-19 negatif tetapi dia telah mengembangkan “stres pernapasan”. India telah menyaksikan rekor infeksi dan kematian virus korona dalam beberapa minggu terakhir.

Konferensi Semua Pihak Hurriyat (APHC), gabungan kelompok pro-kemerdekaan di wilayah tersebut, menuduh pihak berwenang tidak menganggap serius kondisi kesehatannya.

“Meskipun ada seruan berulang kali untuk membebaskan tahanan politik yang ditempatkan di berbagai penjara atas dasar kemanusiaan mengingat bencana Covid yang menghancurkan, pihak berwenang mempermainkan hidup mereka,” kata pernyataan itu.

Sehrai adalah presiden Tehreek-e-Hurriyat, sebuah kelompok pro-kemerdekaan di Kashmir yang menganjurkan penggabungan Kashmir dengan tetangganya Pakistan. Dia ditahan berdasarkan Public Safety Act (PSA), sebuah undang-undang yang mengizinkan penahanan tanpa pengadilan hingga satu tahun.

Ashraf Sehrai adalah wakil lama Syed Ali Geelani, salah satu pemimpin perlawanan Kashmir paling berpengaruh yang tetap menjalani tahanan rumah selama bertahun-tahun.

Sehrai menghabiskan sebagian besar hidupnya sebagai pembantu dekat Geelani dan asosiasi mereka dimulai pada tahun 1960-an ketika mereka menjadi bagian dari Jamat-e-Islam, versi lokal dari Ikhwanul Muslimin.

India memenjarakan ribuan warga Kashmir, termasuk para pemimpin perlawanan terkemuka, sebagai bagian dari tindakan keras besar-besaran setelah pencabutan otonomi terbatas wilayah Himalaya pada 5 Agustus 2019. Satu-satunya wilayah Muslim di India sekarang secara langsung diperintah oleh kementerian dalam negeri negara itu.

India mengklaim telah melakukan pemilihan badan lokal di wilayah tersebut tetapi para kritikus mengatakan badan-badan lokal tidak memiliki kekuatan legislatif.

Putra bungsu Sehrai, Junaid Ashraf, adalah komandan tertinggi pasukan pemberontak yang berbasis di Pakistan, Hizbul Mujahideen. Ashraf tewas dalam baku tembak di kota utama Srinagar pada Mei 2019. Sehrai ditahan dan dipenjara beberapa bulan kemudian.

Tidak Diizinkan untuk Bertemu

Ditahan di dalam penjara Udhampur, 200km (124 mil) dari rumahnya, keluarganya mengatakan mereka tidak dapat melihatnya selama lima bulan karena pertemuan di penjara dilarang karena pandemi COVID-19.

Putranya Mujahid Sehrai mengatakan bahwa pihak keluarga telah diberitahu tadi malam tentang kesehatan ayahnya yang memburuk.

“Kami mendapat telepon bahwa dia menderita gerak lepas dan telah dipindahkan ke rumah sakit. Saya memesan tiket dan mencapai Jammu pada sore hari. Sejak itu, saya menunggu jenazahnya dan kami diberi tahu bahwa mereka memiliki beberapa formalitas untuk diselesaikan. Kami belum bisa melihat wajahnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Mujahid mengatakan bahwa ayahnya menderita berbagai penyakit termasuk bronkitis dan kondisinya semakin memburuk di penjara.

“Kami akan mengiriminya obat-obatan setiap bulan dari rumah. Kami juga telah mengajukan petisi medis ke pengadilan dan mengajukan banding agar dia diizinkan untuk mendapatkan perawatan medis, tetapi tidak berhasil,” katanya.

Mujahid mengatakan bahwa ayahnya diperbolehkan menelpon seminggu sekali tapi sejak dua minggu terakhir mereka tidak mendapat panggilan apapun.

“Terakhir kali ketika dia berbicara, dia memberi tahu kami bahwa dia merasakan sakit di tubuhnya dan merasa lemah. Dia berpuasa dan mereka tidak mendapatkan makanan yang layak di penjara,” kata Mujahid.

Pekan lalu, istri pemimpin separatis lainnya yang dipenjara, Ayaz Akbar, meninggal karena kanker di rumahnya. Namun Akbar, menurut keluarganya, tidak diizinkan pembebasan bersyarat untuk menghadiri pemakamannya.

Dengan gelombang kedua pandemi yang melanda India, keluarga tahanan Kashmir menuntut agar kerabat mereka yang ditahan di penjara di berbagai bagian India dibebaskan bersyarat, karena khawatir akan keselamatan mereka.

Mehbooba Mufti, mantan menteri utama wilayah itu, juga menuntut agar para tahanan politik segera dibebaskan.

“Hal yang paling tidak dapat dilakukan Pemerintah Indonesia dalam keadaan berbahaya seperti itu adalah segera membebaskan para tahanan ini secara bersyarat sehingga mereka kembali ke rumah ke keluarga mereka,” ia mentwit setelah kematian Sehrai berbicara kepada pemerintah India.

Asosiasi Pengacara Pengadilan Tinggi Jammu dan Kashmir (JKHCBA), sebuah badan pengacara di wilayah tersebut, dalam sebuah pernyataan, menyebutnya “kematian tahanan” dan menuntut penyelidikan independen atas penyebab kematian Sehrai.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu (05/05/2021), JKHCBA mengatakan mereka telah mengajukan tiga aplikasi ke pengadilan dengan menyoroti penyakit jantung serius Sehrai. “Anehnya, tidak ada perintah yang diberikan untuk ketiga permohonan tersebut,” kata pernyataan itu, menambahkan bahwa asosiasi tersebut sangat prihatin dengan pendekatan biasa dari pengadilan dalam menangani “masalah kebebasan dan sikap apatis peradilan”. [yy/hidayatullah]