fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


27 Ramadhan 1442  |  Minggu 09 Mei 2021

Penangkapan Pemimpin Partai Islam Picu Protes di Pakistan

Penangkapan Pemimpin Partai Islam Picu Protes di Pakistan

Fiqhislam.com - Polisi di kota timur Lahore pada Senin (12/04) menangkap Saad Rizvi, pemimpin partai Islam sayap kanan yang berpengaruh di Pakistan. Penangkapan ini dimaksudkan untuk "menjaga hukum dan ketertiban," kata Ghulam Mohammad Dogar, kepala polisi Lahore.

Rizvi yang memimpin Partai Tehreek-e-Labaik Pakistan (TLP), menuntut pemerintah mengusir Duta Besar Prancis atas kasus penggambaran Nabi Muhammad SAW yang diterbitkan di majalah satire Prancis, Charlie Hebdo, tahun lalu.

Rizvi meminta pemimpin Pakistan untuk menghormati apa yang dia klaim sebagai komitmen yang dibuat pada Februari lalu untuk mengusir utusan Prancis sebelum 20 April mendatang. Namun, pemerintah menjawab hanya berkomitmen untuk membahas masalah tersebut di DPR.

Kabar penangkapan Rizvi memicu protes dari para pendukungnya. Ribuan aktivis TLP turun ke jalan di kota-kota termasuk Lahore, Karachi, dan Rawalpindi.

Para pengunjuk rasa juga memblokir jalan raya utama antara Lahore dan Islamabad, serta beberapa jalan di kota pelabuhan selatan Karachi dan tempat lain di seluruh negeri.

Mengapa menargetkan Prancis dan Charlie Hebdo?

Majalah satire Prancis Charlie Hebdo tahun lalu menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad SAW dalam edisi yang menandai dimulainya persidangan terhadap teroris yang terlibat dalam serangan mematikan di kantor majalah itu pada tahun 2015.

Majalah satire itu telah menerbitkan gambar-gambar serupa dalam beberapa tahun sebelum terjadinya penyerangan. Teroris mengklaim mereka melakukan serangan atas dasar ini.

Meskipun tidak disebutkan masalah ini dalam Alquran, para cendekiawan Islam secara luas setuju bahwa penggambaran Nabi Muhammad SAW harus dilarang. Banyak Muslim menganggap penggambaran seperti itu tidak menyenangkan.

Di Pakistan, menerbitkan gambar seperti itu bisa menjadi tindak pidana dengan tuduhan penistaan, konsep menghina agama atau dewa, yang tidak lagi menjadi kejahatan di sebagian besar dunia.

Demonstrasi anti-Prancis menyebar ke seluruh Pakistan pada tahun lalu setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron membela hak untuk menerbitkan kartun semacam itu pada akhir Oktober 2020.

Komentar Macron muncul tak lama setelah seorang pemuda Muslim memenggal kepala guru sekolah bernama Samuel Paty, setelah guru tersebut menunjukkan karikatur Nabi Muhammad SAW di kelas saat berbicara tentang kebebasan berekspresi.

Pembunuhan Paty ramai dibicarakan di Prancis dan mendorong dibuatnya rancangan undang-undang keamanan baru yang saat ini sedang diperdebatkan di parlemen Prancis.

Mengapa Partai TLP yang dipimpin Rizvi melakukan protes?

Partai TLP yang dipimpin Rizvi memiliki sejarah melakukan demonstrasi untuk menekan pemerintah agar menerima tuntutannya. Pada November 2017, pengikut Partai TLP melakukan protes selama 21 hari setelah referensi kesucian Nabi Muhammad SAW dihapus dari teks formulir pemerintahan.

Tahun berikutnya, partai ini menjadi terkenal selama pemilihan federal karena berkampanye tentang satu masalah, yakni membela undang-undang kontroversial tentang penistaan agama yang memungkinkan hukuman mati bagi mereka yang menghina Islam.

Pada November lalu, ribuan aktivis TLP memblokir salah satu pintu masuk utama ke Islamabad saat melaksanakan protes atas kartun yang ofensif. Demonstran menuntut pemerintah memboikot produk Prancis dan mengusir duta besar Prancis. Meski pemerintah berjanji untuk membahas pengusiran tersebut, Rizvi mengancam mengadakan lebih banyak demonstrasi jika utusan Prancis itu tidak diusir pada 20 April 2021. [yy/news.detik]