fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


5 Ramadhan 1442  |  Sabtu 17 April 2021

Twitter Dituding Berupaya Bungkam Akun Pro-Kashmir

Twitter Dituding Berupaya Bungkam Akun Pro-Kashmir

Fiqhislam.com - Kelompok Pakistan di Inggris pada hari Senin (05/04/2021) menuding Twitter membungkam akun pro-Kashmir. Media Sosial tersebut dilaporkan telah menghapus akun yang mengkritik dugaan pelanggaran hak asasi manusia India di Kashmir, lansir Anadolu Agency.

Fahim Kayani, kepala Tehreek-e-Kashmir Inggris, mengatakan media sosial, termasuk Twitter, adalah satu-satunya tempat di mana warga Kashmir dan orang lain yang menderita pelanggaran hak asasi manusia dapat meningkatkan kesadaran akan situasi mereka.

Ini bahkan lebih penting sekarang karena kekuatan dunia terlalu sibuk menangani pandemi global sehingga tidak terlalu memperhatikan politik, tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Kayani mengatakan akun Twitter pro-Kashmir terkenal seperti Stand with Kashmir dan Kashmir Civitas telah ditangguhkan. Sekarang akun Twitter Rehana Ali, sekretaris informasi Tehreek-e-Kashmir Inggris, juga telah ditangguhkan, tambahnya.

“Twitter harus berhenti mendiskriminasi warga Kashmir karena sebagian besar staf IT-nya berasal dari India dan kantor mereka juga berbasis di sana,” kata Kayani. “Telah diamati bahwa banyak akun ditangguhkan tanpa alasan atau diberi tahu [bahwa] mereka telah melanggar peraturan Twitter padahal itu tidak benar.”

“Setiap Kashmir yang Anda ajak bicara memiliki satu atau lebih akun yang ditangguhkan selama bertahun-tahun, tetapi akun dan grup India yang bekerja secara terorganisir masih ada di sana menggunakan bot – secara terbuka melecehkan, menyalahgunakan, dan menjebak warga Kashmir,” ungkapnya.

Kayani menuntut agar Twitter berhenti mendukung akun India daripada akun Kashmir dan Pakistan.

Yahiya Akhtar, direktur Sel Informasi Kashmir Tehreek-e-Kashmir Inggris, mengatakan bahwa akun Ali ditangguhkan pada Hari Republik Pakistan setelah dilaporkan karena spam dan manipulasi.

Akhtar mengatakan tuduhan yang dilontarkan terhadap Ali adalah palsu, dan bahwa dia diskors karena dia adalah anggota terkenal Tehreek-e-Kashmir Inggris, serta menjadi dosen, pengacara, dan aktivis hak asasi manusia. Yang mengkhawatirkan, kata Akhtar, dia juga seorang jurnalis yang menjalankan akun Twitter Voice4Kashmir, yang juga ditangguhkan, menimbulkan kekhawatiran akan kebebasan berbicara dan pers.

“Pekerjaan Rehana untuk Kashmir luar biasa,” kata Akhtar. “Dia tidak hanya menyoroti kekejaman tetapi juga hukum kejam yang diberlakukan dan diterapkan yang diterapkan dengan impunitas oleh Angkatan Bersenjata India di bawah Pasal 7 Undang-Undang Kekuatan Khusus Angkatan Bersenjata (Jammu dan Kashmir), 1990.”

Akhtar mengatakan bahwa pekerjaan Ali sangat terkenal, dan dengan demikian menjadi ancaman bagi India, yang telah dikenal berusaha membungkam suara-suara kritis baik secara online maupun offline.

Mereka akan melakukannya atas dasar bahwa Twitter telah melanggar Pasal 10 Undang-Undang Hak Asasi Manusia, yang menyatakan bahwa setiap individu diperbolehkan memiliki pendapatnya sendiri – termasuk di media sosial.

Kashmir dipegang oleh India dan Pakistan sebagian dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil Kashmir juga dikuasai oleh China.

Sejak mereka dipecah pada tahun 1947, India dan Pakistan telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – dua di antaranya memperebutkan Kashmir.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan, atau penyatuan dengan negara tetangganya, Pakistan.

Menurut beberapa kelompok hak asasi manusia, ribuan orang telah tewas dalam konflik di wilayah tersebut sejak tahun 1989. [yy/hidayatullah]