fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


1 Syawal 1442  |  Kamis 13 Mei 2021

Setidaknya 15 Tewas, 400 Hilang Akibat Kebakaran di Kamp Pengungsi Rohingya

Setidaknya 15 Tewas, 400 Hilang Akibat Kebakaran di Kamp Pengungsi Rohingya

Fiqhislam.com - Lima belas orang tewas dan setidaknya 400 orang hilang setelah kebakaran dahsyat melanda kamp pengungsi Rohingya di Bangladesh pada Senin (22/3/2021) malam. Insiden ini menyebabkan 45.000 orang terlantar tanpa tempat tinggal.

Kebakaran besar di kamp Balukhali, di Kota Cox's Bazar di tenggara Bangladesh, menyebabkan ribuan tempat perlindungan bagi para pengungsi Rohingya berubah menjadi puing-puing dan harta benda hancur.

Dengan 550 orang terluka dan lebih dari 400 sejauh ini belum ditemukan, perwakilan UNHCR di Bangladesh, Johannes Van Der Klaauw, menggambarkan insiden itu "menghancurkan". Korban tewas yang saat ini mencapai 15 diperkirakan masih akan meningkat.

Penyebab kebakaran belum diketahui, dan pejabat Bangladesh berada di tempat kejadian pada Selasa (23/3/2021) untuk melakukan penyelidikan.

Salah satu penghuni kamp, Aman Ullah, mengatakan kepada wartawan bahwa "semuanya telah hilang" dan "ribuan orang kehilangan rumah" sebagai akibat dari kebakaran tersebut. Dia menggambarkan melihat asap mengepul dari lokasi kobaran api "sepanjang malam".

Organisasi bantuan kemanusiaan Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah tiba segera di tempat kejadian untuk membantu mengatasi kebakaran, yang menyebar melalui empat bagian kamp tempat sekitar 124.000 orang diyakini tinggal.

Pada Selasa, Sanjeev Kafley, dari Palang Merah, dengan muram menjelaskan bahwa “orang-orang ini telah mengungsi dua kali. Bagi banyak orang, tidak ada yang tersisa.”

Ini bukan pertama kalinya tahun ini kebakaran melanda sebuah kamp di Cox’s Bazar. Daerah itu mengalami dua kebakaran di Januari saja, salah satunya digambarkan oleh UNICEF sebagai "serangan pembakaran." Kerusakan yang disebabkan oleh insiden sebelumnya menghancurkan 550 rumah, membuat 3.500 pengungsi mengungsi.

Hampir satu juta Muslim Rohingya diperkirakan telah melarikan diri dari Myanmar dan mencari perlindungan di kamp-kamp di Bangladesh setelah tindakan keras rezim pada tahun 2017 terhadap rakyat mereka - kelompok tanpa kewarganegaraan yang sering digambarkan sebagai minoritas yang paling teraniaya di dunia. Organisasi internasional, termasuk PBB, mengutuk perlakuan mereka sebagai “pembersihan etnis”. [yy/okezone]