20 Jumadil-Akhir 1443  |  Minggu 23 Januari 2022

basmalah.png
DUNIA ISLAM

Nawal Saadawi, Marxist yang Pernah Dipenjara dan Dikecam Tokoh Agama Mesir

Nawal Saadawi, Marxist yang Pernah Dipenjara dan Dikecam Tokoh Agama Mesir

Fiqhislam.com - Nawal el-Saadawi, seorang marxist, feminis, psikiater dan novelis Muslim terkenal Mesir , telah meninggal di Kairo pada usia 89 tahun pada hari Minggu.

Berbagai karya tulisnya telah menimbulkan kontroversi selama beberapa dekade dalam masyarakat Mesir yang konservatif. Dia meninggal karena masalah kesehatan terkait usia yang sudah lanjut.

Menteri Kebudayaan Mesir Inas Abdel-Dayem, seperti dikutip AFP, Selasa (23/3/2021), berduka atas meninggalnya Saadawi. Dia mengatakan tulisan sang novelis telah menciptakan gerakan intelektual yang hebat.

Lahir pada Oktober 1931 di desa Delta Nil, Saadawi belajar kedokteran di Universitas Kairo. Dia bekerja sebagai psikiater dan dosen universitas serta menulis lusinan buku. Dia juga seorang penulis tetap di surat kabar Mesir.

Sebagai pembela hak-hak perempuan di Mesir dan dunia Arab, tulisannya berfokus terutama pada feminisme, kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan, dan ekstremisme agama.

Dia adalah lawan vokal dari mutilasi alat kelamin perempuan di Mesir dan di seluruh dunia.

Ketika dia menerbitkan bukunya yang terkenal, “Women and Sex” pada tahun 1972, dia menghadapi badai kritik dan kecaman dari politik dan agama Mesir. Dia juga kehilangan pekerjaannya di Kementerian Kesehatan.

Dia pernah dipenjara selama dua bulan pada tahun 1981 sebagai bagian dari tindakan keras politik yang dilakukan oleh Presiden Anwar Sadat saat itu. Selama di penjara, Saadawi menuliskan pengalamannya dalam buku berjudul "Memoirs from the Women's Prison" menggunakan gulungan tisu toilet dan pensil kosmetik.

Saadawi adalah pendiri dan kepala Asosiasi Solidaritas Wanita Arab dan salah satu pendiri Asosiasi Arab untuk Hak Asasi Manusia.

Semasa hidupnya, dia mengagumi wajah cantiknya dari foto-fotonya yang hitam-putih saat masih muda. "Saya sangat cantik ketika saya masih muda," katanya.

"Ini menimbulkan banyak masalah bagi saya,” ujarnya sembari tersenyum. "Ketika Anda cerdas dan cantik, Anda menghadapi banyak masalah. Jika Anda cantik dan bodoh maka itu mudah."

Tulisan politik dan novelnya telah memenangkan banyak penghargaan. Di antara penghargaan terbarunya adalah Women of the Year Outstanding Achievement Award tahun lalu.

Terlepas dari statusnya di antara kaum progresif di dunia Arab, Saadawi memiliki sedikit ketenaran yang layak diterimanya dalam wacana Barat tentang Timur Tengah. Tidak sulit untuk memahami alasannya. Dia adalah seorang marxist sekaligus feminis.

Polemiknya terhadap posisi perempuan di Timur Tengah tercakup dalam analisis yang lebih luas tentang peran yang dimainkan oleh imperialisme Barat dan struktur kelas masyarakat Arab dalam memperkuat status kelas dua perempuan.

Dia juga sangat kritis terhadap pendudukan Israel atas tanah Palestina, sesuatu yang tidak membuatnya disayangi oleh editor banyak jurnal Amerika dan Inggris. [yy/sindonews]