fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


30 Sya'ban 1442  |  Senin 12 April 2021

BBC Wawancara ‘Penuh Permusuhan’ dengan Pemimpin Dewan Muslim Inggris

BBC Wawancara ‘Penuh Permusuhan’ dengan Pemimpin Dewan Muslim Inggris

Fiqhislam.com - Program BBC, Woman’s Hour Radio 4, dikritik karena wawancaranya yang “penuh permusuhan” dengan Zara Mohammed, perempuan pertama yang memimpin Dewan Muslim Inggris. Lebih dari 100 tokoh masyarakat telah menandatangani surat terbuka kepada BBC memprotes program tersebut, lansir Middle East Eye.

Surat itu meminta BBC untuk mendiversifikasi editorial dan tim produksinya dan lebih terlibat dengan Muslim Inggris, mengatakan bahwa pertanyaan Emma Barnett dengan Zara menegakkan kembali “kiasan merusak dan prasangka” tentang Islam dan wanita Muslim.

“Meskipun Zara berulang kali mengklaim bahwa ajudikasi agama tidak dalam parameter perannya memimpin organisasi masyarakat sipil, Barnett mengajukan pertanyaan tentang imam perempuan empat kali, setiap kali menyela jawaban Zara,” bunyi surat itu. “Pembingkaian wawancara dan kliping segmen ‘imam wanita’ untuk media sosial mencerminkan gaya dan nada wawancara akuntabilitas dengan seorang politisi, daripada secara otentik mengakui dan terlibat dalam apa yang direpresentasikan oleh hal ini bagi wanita Muslim Inggris.

Selain itu, menurut Zara, kesetaraan palsu antara imam dengan rabi dan pendeta dalam agama yang tidak memiliki pendeta mencerminkan kurangnya dasar literasi agama yang dibutuhkan untuk keterlibatan otentik dengan komunitas Muslim Inggris.

Para penandatangan publik termasuk Anggota Parlemen Buruh Diane Abbott; Naz Shah; Zarah Sultana dan Apsana Begum; Baroness Warsi, mantan ketua Partai Konservatif; komedian Deborah Frances-White; Jordan Stephens dari Rizzle Kicks; Faiza Shaheen, direktur Pusat Studi Perburuhan dan Sosial; dan penulis Nikesh Shukla.

Sebanyak 200 orang telah menandatangani surat tersebut, yang diorganisir oleh penulis Yassmin Abdel-Magied dan Mariam Khan.

Representasi Muslim

Pada bulan Januari, Zara Muhammad, 29 tahun, seorang konsultan pelatihan dan pengembangan Skotlandia, menjadi pemimpin perempuan termuda dan pertama di Dewan Muslim Inggris, organisasi payung Muslim terbesar di Inggris dengan lebih dari 500 organisasi yang berafiliasi.

Pada 4 Februari, ia muncul sebagai tamu di program Woman’s Hour, di mana Barnett berulang kali bertanya tentang jumlah imam perempuan di negara itu. Surat itu menambahkan bahwa BBC menghapus twit asli dengan klip wawancara Zara, yang mewakili Dewan Muslim Inggris, menyusul keluhan online dan pribadi.

“Ini bukanlah cara organisasi media, terutama BBC – yang dimaksudkan untuk mewakili Inggris dan orang Inggris – terlibat dengan wanita Muslim dan orang Muslim,” Abdel-Magied, salah satu penyelenggara surat itu, mengatakan kepada The Guardian.

Dia menambahkan bahwa dia melakukan percakapan dengan wanita Muslim lainnya yang “secara serius mempertimbangkan kembali apakah menghadiri Woman’s Hour atau tidak adalah sesuatu yang ingin kami lakukan sebagai bagian dari publikasi di sekitar buku kami atau percakapan seputar masalah yang sangat penting bagi kami”.

Khan, penyelenggara surat yang lain, mengatakan meski “mengecewakan” melihat wawancara itu, hal itu membantu mengungkap “masalah budaya yang lebih luas di dalam BBC dan media dalam hal representasi Muslim”. “Ini adalah momen penting di mana BBC dapat memilih untuk berpaling dari komunitas Muslim atau terlibat dalam membuat perubahan dan mengakui bahwa hal itu berdampak nyata pada kehidupan Muslim di Inggris,” ungkapnya.

Surat terbuka tersebut mencatat bahwa suara Muslim kurang terwakili di seluruh penyiar publik dan menyerukan kepada BBC untuk berkomitmen kembali untuk terlibat dengan wanita Muslim dan mereka dari komunitas yang secara historis terpinggirkan dan merekrut Muslim dalam peran kepemimpinan dan komisioning. [yy/hidayatullah]