14 Safar 1443  |  Rabu 22 September 2021

basmalah.png

Komedian Muslim India Dipenjara karena Dituduh "Akan Menghina Dewa Hindu"

Komedian Muslim India Dipenjara karena Dituduh "Akan Menghina Dewa Hindu"

Fiqhislam.com - Seorang pelawak Muslim India menghabiskan 25 hari di penjara Negara Bagian Madhya Pradesh atas tuduhan melecehkan agama Hindu dengan leluconnya.

Munawar Faruqui, (28 tahun), yang tinggal di Mumbai akan menghadapi tuntutan hukum di dua negara bagian: Madya Pradesh dan Uttar Pradesh. Dia diduga menghina dewa Hindu dan Menteri Dalam Negeri Amit Shah saat sedang tampil.

Pengadilan sedang mendengarkan permohonan jaminan Faruqui setelah dua permohonan ditolak oleh pengadilan yang lebih rendah awal bulan ini.

Pengacara Faruqui, Srivastava, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa polisi telah gagal dalam memberikan bukti apa pun di pengadilan yang menunjukkan pelawak itu melanggar undang-undang dengan "sengaja bermaksud untuk membuat marah perasaan religius".

“Tuduhan hipotetis telah dilontarkan oleh pengadu dan hanya atas dasar praduga polisi telah mendaftarkan pelanggaran,” kata Srivastava. Dia menuduh polisi mendaftarkan pengaduan karena menerima “tekanan politik”.

Pada malam 1 Januari, Faruqui dicemooh oleh warga Hindu dan dipaksa untuk menghentikan penampilannya di kafe Monroe Indore setelah anggota kelompok Hindu bernama Hind Rakshak Sangathan, menuduh Faruqui telah menghina dewa-dewa Hindu.

Faruqui bersama empat orang lainnya - Nalin Yadav, Prakhar Vyas, Priyam Vyas dan Edwin Anthony - digerebek dan diserahkan ke polisi.

Sadakat Khan, teman Faruqui yang tidak disebutkan sebagai salah satu terdakwa, ditangkap keesokan harinya dengan tuduhan menjadi salah satu penyelenggara acara komedi tersebut.

Kepada media lokal, Khatri mengatakan bahwa Faruqui tidak membuat lelucon dalam pertunjukan komedi itu, tetapi "akan melakukannya".

Setelah permohonan atas jaminan mereka ditolak yang kedua kalinya oleh pengadilan yang lebih rendah, pengacara Faruqui pindah ke pengadilan tinggi, di mana persidangan yang terdaftar pada 15 Januari harus ditunda karena polisi Indore gagal menyerahkan catatan harian kasus tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, komedian di India menjadi target, berhadapan dengan polisi atau massa yang memberikan ancaman karena tuduhan menyinggung sentimen agama atau lainnya.

Pada Juli tahun lalu, Agrima Joshua, seorang stand-up komik perempuan dari Mumbai, menerima ancaman pemerkosaan dan kekerasan. Ancaman itu berkaitan dengan sebuah video pada 2019 di mana dia menceritakan lelucon tentang rencana pemerintah Negara Bagian Maharashtra untuk membangun patung besar Shivaji, seorang prajurit-raja abad ke-17. [yy/okezone]