fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


30 Ramadhan 1442  |  Rabu 12 Mei 2021

Muslim Muda Inggris Alami Krisis Kesehatan Mental

Muslim Muda Inggris Alami Krisis Kesehatan Mental

Fiqhislam.com - Sebuah laporan baru menunjukkan bahwa ada krisis kesehatan mental yang belum terselesaikan di antara kaum muda di komunitas Muslim Inggris.

Laporan tersebut dibuat oleh Muslim Inggris untuk Demokrasi Sekuler yang ditulis enam penulis. Semuanya adalah wanita Muslim Inggris. Laporan ini bertujuan mengubah narasi seputar kesehatan mental bagi populasi Muslim Inggris.

Laporan tersebut mengakui kesehatan mental dapat mempengaruhi siapa saja dan semua orang, terlepas dari ras atau agama. Tapi laporan tersebut menyatakan islamofobia dan rasialisme, iklim ketakutan dan kecurigaan, masalah identitas, tekanan keluarga dan kurangnya kepercayaan antara pemuda Muslim dan penyedia layanan, semua itu menciptakan krisis kesehatan mental bagi Muslim Inggris.

Salah satu penulis laporan itu adalah jurnalis kelahiran Bradford, Anila Baig yang berpendapat banyak pemuda Muslim Inggris merasa 'tercekik' oleh kehidupan rumah tangga mereka, yang terkadang lebih ketat daripada rekan kulit putih dan non-Muslim mereka. Anila, seorang Inggris-Pakistan mengatakan tekanan keluarga dapat menyebabkan beberapa Muslim Inggris menjalani kehidupan ganda.

Mereka merasa harus menyembunyikan hal-hal seperti hubungan, seksualitas atau cara hidup mereka dari keluarga. Dia menambahkan tekanan ini meningkat setelah karantina akibat pandemi Covid-19. Menurutnya, masalah ini harus ditangani secepat mungkin untuk menghindari masalah kesehatan mental yang tidak terhindarkan berikutnya.

Laporan itu juga berpendapat cara kita memandang kesehatan mental gagal mempertimbangkan faktor-faktor yang mungkin memengaruhi minoritas secara tidak proporsional. Ini mengutip Jenny Roe yang menulis di The Lancet.

Ia mengatakan statistik tentang kesehatan mental anak dan remaja menurut etnis sangat kurang di Inggris, dengan studi nasional komprehensif terakhir dilakukan 14 tahun yang lalu. Juga diklaim iklim ketakutan dan kecurigaan, yang menurut laporan itu telah memburuk sejak perang melawan teror, tidak hanya menyebabkan rusaknya kepercayaan antara beberapa komunitas di dunia barat, tetapi juga menyebabkan masalah besar bagi Muslim Inggris dalam hal kesehatan mental mereka.

"Untuk sejumlah besar Muslim Inggris, sejak perang melawan teror, Islam dan semua pengikutnya telah dicurigai dan disalahkan," kata pendapat itu, dilansir dari The Telegraph and Argus, Kamis (19/11).

"Kaum muda takut mengakses layanan untuk mendapatkan bantuan dan dukungan karena pencegahan bagian dari strategi kontra-terorisme Inggris, jika mereka mengatakan sesuatu yang salah," ujarnya.

Penulis Tanvir Malik Mukhtar juga berpendapat beberapa Muslim mengalami rasialisme dan pengucilan, hal itu dapat membuat mereka mencari penerimaan di tempat lain. Sehingga berpotensi meromantisasi ekstremisme atau afiliasi geng, yang mungkin menawarkan rasa dukungan dan persaudaraan palsu.

Para penulis menambahkan pemuda Muslim Inggris menginginkan lebih banyak kejujuran, keterbukaan dan pengertian dari orang yang lebih tua, dengan alasan islamofobia dan kurangnya kesempatan memang merusak kepercayaan dan harapan. Begitu juga dengan pendidikan otoriter dan harapan agama yang terlalu ketat.

"Kita harus berhenti terpaku pada keamanan dan mengembangkan pendekatan holistik yang menjangkau umat manusia dalam fanatik Muslim yang biasanya tidak berwujud dan tidak pribadi," kata editor laporan tersebut, Yasmin Alibhai-Brown.

"Kaum muda Muslim yang tertarik pada misi yang merusak dan menghancurkan diri sendiri, atau menderita gangguan mental, perlu dihubungi jauh sebelum langkah pertama menuju kegelapan," tambahnya. [yy/republika]