21 Dzulhijjah 1442  |  Sabtu 31 Juli 2021

basmalah.png

Lewat Isu Corona, Oknum Sebarkan Kebencian ke Muslim India

Lewat Isu Corona, Oknum Sebarkan Kebencian ke Muslim IndiaFiqhislam.com - Kaum Nasionalis Hindu India menghasut masyarakat dengan menyebarkan kebencian kepada umat Muslim. Dalam hasutan itu, umat Muslim dituding sebagai komunitas yang menyebarkan merebaknya virus corona jenis baru (Covid-19).

Dilansir di Vice, Sabtu (11/4), Dilshad Muhamud kembali dari rumah sakit ke rumahnya di desa Bangarh di negara bagian Himachal Pradesh, India utara, Sabtu malam pekan lalu. Saat kembali ke rumah, ia membawa berita baik bahwa dia tidak terpapar Covid-19.

Namun, berjam-jam kemudian, dia mengambil nyawanya sendiri. Keluarganya mengklaim bahwa peternak sapi perah berusia 34 tahun itu bunuh diri karena tetangganya percaya bahwa ia menderita Covid-19 lalu mengejek dan mengancamnya karena 'menyebarkannya' di sekitar desa.

Rumor itu bermula setelah Muhamud diketahui bertemu dua anggota dari kelompok komunitas Muslim Sunni bernama Jamaah Tabligh ketika 1.400 anggota kelompok dari seluruh dunia bertemu di New Delhi, pada Maret silam. Beberapa anggota kelompok Muslim itu kemudian dilaporkan positif terpapar Covid-19.

Pertemuan dan pengungkapan bahwa anggota kelompok itu dinyatakan positif mengidap virus Covid-19 menjadi pemicu kampanye kebencian daring yang dahsyat kepada kaum Muslim. Yang mana hal itu dilakukan oleh  kaum nasionalis Hindu sayap kanan yang menggunakan sosial media seperti Facebook dan Twitter untuk melancarkan aksinya.



Dalam ujaran kebencian itu nampak mereka menyerang dan mengancam umat Islam di India. Kampanye itu diketahui tanpa dasar dan penuh kebencian, mengklaim bahwa umat Muslim sengaja menginfeksi petak-petak penduduk India.

Kampanye negatif di media sosial ini menggunakan tagar seperti #CoronaJihad, #CrushTablighiSpitters, #MuslimMeaningTerrorist, dan #BioJihad pada platform seperti Facebook dan Twitter. Pos-pos itu dibagikan kepada ratusan juta orang oleh para pendukung Perdana Menteri Narendra Modi dan partai politiknya.

Dalam kasus bunuh diri Muhamud, Polisi India sedang menyelidiki kematiannya dan mengatakan mereka akan mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang mengejek korban. Tetapi para aktivis percaya bahwa kematian Muhamud terkait dengan kampanye kebencian yang lebih luas terhadap Muslim.

Kampanye ini menunjukkan bagaimana kekhawatiran tentang penyebaran virus Covid-19 telah menyuburkan kembali Islamofobia yang telah lama ada di India. Sehingga menempatkan nyawa 200 juta Muslim di India terancam dalam bahaya. Aktivis di India mengatakan mereka telah menandai masalah dengan Facebook dan Twitter selama berminggu-minggu, tetapi itu sangat sedikit yang telah dilakukan untuk menghentikan penyebaran pidato kebencian.

“Saya benar-benar tidak berpikir bahwa salah satu platform memiliki alasan karena itu akan menjadi satu hal jika mereka dibanjiri seperti orang lain, bertanya-tanya apa yang terjadi, tetapi mereka telah menerima laporan dari banyak halaman individual dan pegangan individual ini. Dan konten ini (ujaran kebencian) telah ada jauh sebelum ini,” kata salah satu aktivis saat berbicara pada Vice.

Direktur Eksekutif Equality Labs, Organisasi Teknologi Komunitas Asia Selatan, Thenmozhi Soundararajan mengatakan, serangan daring dan konsekuensi laring mereka terjadi hanya beberapa minggu setelah nasionalis Hindu melakukan ujaran kebencian dengan balutan agama.

"Hal ini menyebabkan sekitar 36 Muslim tewas di Delhi," ujarnya.

Gelombang kebencian anti-Muslim Modi dan partai Hindu-nasionalis Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa telah mengobarkan sentimen anti-Muslim selama beberapa waktu. Tetapi gelombang Islamophobia saat ini dimulai setelah pihak berwenang menunjuk pertemuan Jamaah Tabligh pada awal Maret sebagai sumber dari banyak infeksi di India.

Tanpa diketahui oleh kelompok itu, sejumlah misionaris sudah terinfeksi virus Covid-19 dan membantu menyebarkannya ketika mereka bepergian ke seluruh India. Sekarang, beberapa tokoh sayap kanan yang sama yang menggunakan media sosial untuk memperkuat serangan terhadap komunitas Muslim selama kontroversi tahun lalu atas Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan, yang memberikan imigran non-Muslim untuk kewarganegaraan India, menggunakan pertemuan Jamaah Tabligh untuk mengklaim bahwa Muslim dengan sengaja menyebarkan Covid-19 di seluruh negeri.

Selain tagar, video palsu yang dimaksudkan untuk menunjukkan orang-orang Muslim dengan sengaja bersin pada orang-orang dibagikan secara luas di Twitter dan Facebook. Salah satu video paling populer yang dibagikan klaim untuk menunjukkan seorang pria Muslim yang sengaja batuk pada seseorang.

Salah satu tweet yang menampilkan video itu di-retweet lebih dari 4.300 kali sebelum dihapus. Namun akun yang mempostingnya tetap aktif, memposting konten yang jelas anti-Muslim. Video itu tentu saja, palsu, dan difilmkan di Thailand jauh sebelum pandemi dimulai, tetapi itu tidak menghentikan video yang dibagikan oleh akun terverifikasi yang ditautkan ke BJP.

Dikoordinasikan di Facebook

Tuduhan penuh kebencian terhadap penduduk Muslim India telah dibagikan oleh para pejabat BJP, saluran televisi nasional, dan jurnalis yang bersekutu dengan pemerintah. Analisis oleh Equality Labs menunjukkan bahwa kelompok-kelompok yang berbagi tagar anti-Muslim di Facebook adalah pendukung Modi dan BJP, atau kelompok yang terkait dengan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), sebuah organisasi sukarelawan paramiliter nasionalis Hindu.

Mereka termasuk Angkatan Pertahanan India dengan 2,8 juta pengikut, BJP For India Page 580 ribu pengikut), dan Pendukung BJP Benggala Barat 350 ribu pengikut.

"Saya terganggu dengan betapa partisannya dorongan ini pada saat negara membutuhkan persatuan," kata Soundararajan.

Dia menyebut, Modi memiliki tanggung jawab langsung untuk mengatasi kampanye pidato dan disinformasi kebencian ini karena secara harfiah dilakukan atas namanya. Menurut data dari alat pemantauan media sosial CrowdTangle, antara 29 Maret dan 3 April, tagar #coronajihad sendiri telah memiliki lebih dari 249.733 interaksi di Facebook.

Di Twitter, hampir 300 ribu percakapan terjadi dengan tagar #coronajihad, dengan lebih dari 700 ribu akun terlibat dalam percakapan itu. Hal ini sebagaimana data menurut alat analisis media sosial TalkWalker. Potensi jangkauan percakapan itu adalah 170 juta akun.

Ketika ditanya tentang kampanye dan tanggapannya, Twitter mengatakan telah memperluas aturan ujaran kebenciannya di sekitar pandemi Covid-19, tetapi tidak mengatakan tindakan apa yang secara spesifik telah diambil tentang konten Islamophobia yang dibagikan di India.

Facebook mengatakan telah menghapus sejumlah tagar yang ditandai oleh Equality Labs, dan pencarian di platform untuk #coronajihad dan beberapa tagar lain tidak memberikan hasil pada Jumat pagi. Namun demikian ada banyak tagar serupa yang masih digunakan di Facebook.

Sebagai contoh, VICE News menemukan sebuah video yang ditandai dengan tagar #biojihad, yang mengklaim Muslim menyebarkan virus corona menggunakan uang yang terinfeksi. Modi, BJP, dan pasukan media sosialnya telah memanfaatkan kekuatan media sosial selama bertahun-tahun untuk memperkuat posisinya sebagai partai paling populer di negara ini dan untuk mendorong sentimen anti-Muslim.

BJP telah menjadi mahir menyembunyikan perilakunya untuk memberikan partai dan perdana menteri penyangkalan yang masuk akal. Namun ada tanda-tanda serangan media sosial terhadap umat Islam dalam beberapa pekan terakhir terkoordinasi.

Terkait hal ini, Facebook tidak mau berkomentar tentang sifat serangan itu. Tetapi sebuah sumber di dalam perusahaan yang tidak berwenang untuk berbicara dalam catatan itu mengkonfirmasi raksasa media sosial itu sedang menyelidiki kemungkinan serangan itu adalah bagian dari upaya terkoordinasi.

"Saya tidak bisa mengatakan apakah itu perilaku yang terkoordinasi dan tidak otentik," kata Soundarajan, merujuk pada kemungkinan penggunaan bot.

Namun demikian dia memastikan bahwa hal itu terkoordinasi karena masyarakat dapat melihat bahwa postingan sedang dilakukan dalam waktu yang bersamaan. [yy/republika]