19 Muharram 1444  |  Rabu 17 Agustus 2022

basmalah.png

Kisah Hilangnya Perisai Sayyidina Ali

Kisah Hilangnya Perisai Sayyidina Ali

Fiqhislam.com - Terdapat satu kisah dimana pada satu ketika khalifah Sayyidina Ali bin Abi Thalib kehilangan perisainya dalam satu peperangan. Perisai kesayangannya itu sangat berharga bagi Amirul Mukminin Sayyidina Ali, bukan karena harganya yang mahal tapi karena perisai itu adalah hadiah pemberian dari Nabi Muhammad SAW.

Perisainya yang hilang itu ditemukan oleh seorang Yahudi di medan pertempuran, hingga pada suatu hari, ketika Sayyidina Ali bin Abi Thalib berada di pasar dia melihat perisainya yang sedang dijual di sebuah kedai kepunyaan lelaki Yahudi tersebut.
Sayyidina Ali bin Abi Thalib pun berkata kepada lelaki Yahudi itu, "Ini adalah perisai ku dan perisai ini hilang semasa berada di medan perang." Lelaki Yahudi itu membalas, "Ini adalah perisai ku dan ini adalah milik ku," kata pemuda yahudi
Sayyidina Ali bin Abi Thalib ketika itu adalah seorang Khalifah Islam. Dia sebenarnya mampu untuk memiliki kembali perisainya dengan cara yang mudah. Tapi Sayyidina Ali bin Abi Thalib sosok yang meneladani Rasulullah S.A.W rasanya tidak mungkin Amirul mukminin melakukan cara-cara kotor untuk merebut kembali perisainya. Tetapi sikap adil yang sangat tinggi pada seorang sahabat Rasulullah S.A.W ini menyebabkan dia tidak membuat perkara yang tidak adil seperti itu. Sayyidina Ali bin Abi Thalib tidak mau menyalahgunakan kuasa yang ada padanya. Jadi mereka berdua pun pergi menemui Qadi Shurayh.
Qadi Shurayh adalah seorang yang terkenal pada zaman pemerintahan sahabat dan pada zaman Sayyidina Ali bin Abi Thalib dan dia adalah seorang hakim yang terbaik di dunia dan dihormati seluruh umat Islam. 
Jadi Qadi Shurayh berkata pada Sayyidina Ali bin Abi Thalib "Wahai Abu Hassan". Lalu Sayyidina Ali bin Abi Thalib membalas "Jangan lah engkau memanggil aku Abu Hassan seolah-olah engkau memihak kepadaku berbanding lelaki ini, panggil lah aku Ali." 
Kemudian Qadi Shurayh bertanya, "Wahai Ali, apa masalah mu?" Sayyidina Ali bin Abi Thalib berkata, "Ini adalah perisai ku dan aku kehilangannya di medan perang tapi aku temui ia di tangan lelaki yahudi ini." Qadi Shurayh bertanya lagi, "Adakah kamu mempunyai saksi?" 
Jawab Sayyidina Ali bin Abi Thalib, "Aku mempunyai dua orang puteraku yaitu Hassan dan Hussain (cucu Nabi Muhammad). Qadi Shurayh berkata, "Maaf, kamu tidak boleh menjadikan kedua-dua orang puteramu sebagai saksi karana ini adalah konflik kepentingan seperti yang kita tahu dalam sistem perundangan Islam, seorang anak tidak boleh menjadi saksi dari walinya." Jadi Qadi Shurayh bertanya lagi, "Apakah kamu mempunyai saksi yang lain?" jawab Sayyidina Ali bin Abi Thalib, "Tidak."
Qadi Shurayh bertanya pula pada lelaki Yahudi tadi, "Dari mana kamu mendapatkan perisai ini." Jawab lelaki Yahudi tersebut, "Itu milikku." Qadi Shurayh bertanya lagi, "Adakah kamu mempunyai saksi atau kamu sanggup bersumpah bahwasanya perisai ini milik kamu?"
Lelaki Yahudi itu bersumpah, "Aku bersumpah bahwasanya perisai ini adalah milikku." Jadi Qadi Shurayh berkata, "Kesini selesai disini dan perisai ini adalah pemilik lelaki Yahudi ini. Maaf Ali, kamu tidak mempunyai saksi dan lelaki ini telah bersumpah. Seperti yang telah disabdakan oleh Rasulullah S.A.W, "Barang siapa yang mengajukan sesuatu perkara, dia perlu membawa saksi atau barang bukti, seseorang yang berada dalam penolakan dapat mengajukan sumpah." Qadi Shurayh telah membuat keputusan yang perisai itu milik lelaki Yahudi tersebut.
Namun sebelum meninggalkan bilik pengadilan, lelaki Yahudi itu menangis dan berkata kepada Sayyidina Ali bin Abi Thalib "Wallahi, aku mengucapkan asyhadu an la ilaha ilallah wa asyhadu anna muhammadan abduhu wa rusuluh. "Bahwa inilah keperibadian para nabi, dan demi Allah aku menjumpai perisai itu pada hari kamu menjatuhkannya di medan pertempuran dan perisai ini memang milik kamu." Lalu  Sayyidina Ali bin Abi Thalib menjawab "Wallahi, sesungguhnya perisai ini adalah milik kamu sekarang sebagai hadiah untukmu saudara muslim ku."

Sungguh kisah yang menarik, yang sulit ditemui di masa sekarang ini. Ini adalah karakter umat Islam yang wajib di contoh.

yy/aktual.co