fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


27 Ramadhan 1442  |  Minggu 09 Mei 2021

Ralph Schoenman: Pembicaraan Damai Hanya Dagangan Yang Sedang Menjual Rakyat Palestina

http://4.bp.blogspot.com/_d63sI4E0bP0/R7wZi7LOahI/AAAAAAAAA7c/pAtTNL_Z1WI/s320/Ralph+Schoenman.jpg

Israel, seperti diketahui, sepenuhnya mengatur aktivitas permukiman di Tepi Barat yang diduduki. Padahal wilayah itu, menurut perjanjian menjadi areal beku selama sepuluh tahun.

Tak lama setelah membekukan berakhir, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu mengajak Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas untuk mengadakan pembicaraan damai dengan Tel Aviv. Abbas mengatakan satu-satunya cara untuk melakukan pembicaraan damai adalah dengan melanjutkan pembekuan pembangunan.

Berbagai pertemuan damai digelar. Mulai dari Washington, Mesir, hingga Ramallah. Apa sebenarnya yang terjadi di sana? Untuk membahas masalah ini lebih lanjut, Press TV melakukan wawancara dengan Ralph Schoenman, seorang penulis yang telah menerbitkan buku Hidden History of Zionism (Sejarah Tersembunyi Zionisme).

Israel mengatur sepenuhnya kegiatan permukiman pada tanah yang diduduki. Apa dampaknya terhadap perundingan damai?

Saya harus menegaskan bahwa seluruh membekukan permukiman dan moratorium sebagian besar adalah palsu. Karena pertama-tama, secara historis Palestina telah dikosongkan penduduknya. Berdasarkan ketentuan Jewish National Fund (Dana Nasional Yahudi), untuk berhak tinggal, menyewa, berbagi-tanaman atau bekerja di atas tanah di Israel dan wilayah-wilayah yang dimiliki perintah, Anda harus menunjukkan setidaknya empat generasi keturunan Yahudi dari ibu Anda.

Mengapa begitu?

Karakter inti dari negara Zionis yang rasis dan dirancang untuk mencabut hak rakyat Palestina tidak hanya dari tanah mereka, tetapi juga peran mereka dalam sejarah, keberadaan mereka sebagai masyarakat yang terorganisir. Moratorium penyelesaian tidak pernah memengaruhi pemukiman yang ada, hanya pemukiman baru dan sebagian besar merupakan aneka rupa kebohongan dan penipuan.

Siapa sebenarnya Mahmoud Abbas? Apa yang ia lakukan di situ?

Rancangan dari semua ini adalah untuk memberikan tekanan pada rezim laris Mahmoud Abbas dan rezim negara penjual di Arab Saudi, di Yordania, di Emirates, dan sebagainya, untuk menjual rakyat Palestina. Karena apa yang terlibat di sini adalah 'Bantustanization' (Apartheid, yang memisahkan negara 'Black' atau 'Bantu' sebagai lawan dari negara-negara 'White',). Yang tersisa dari Palestina.- hanya 14 persen dari apa yang disebut 'wilayah yang diduduki, yaitu wilayah yang diduduki setelah 1967, hanya bak sepotong keju Swiss.

Lantas, apa yang dimaksud dengan "Palestinian Statelet" (Negara Satelit Palestina)?

Yang disebut 'Negara Satelit Palestina," artinya negara Zionis akan mengontrol perbatasan timur dengan Jordan, mengontrol semua pasokan air, memiliki tentara sendiri di sekitar perbatasan Palestina, dan memiliki hak untuk campur tangan dengan pasukan militer dan pasukan keamanan, sementara rakyat Palestina akan dirampas haknya untuk memanggul senjata.

Menyebutnya sebuah negara—bahkan dalam term 'negosiasi'—hanya untuk mendefinisikan kembali istilah Bantustan Afrika Selatan; terlihat dermawan dengan perbandingan. Jadi apa yang akan terjadi di sini, Netanyahu akan berkata, "Ok, teruslah berunding, kami dapat menghentikan beberapa permukiman selama tiga atau empat minggu sebagai ujian yang baik terhadap rakyat Palestina." Semua ini merupakan penghinaan terhadap kecerdasan siapa saja yang menghormati prinsip determinasi, dan yang menentang penaklukan kolonial dari masyarakat adat yang sudah dicabut secara historis; dari tanah yang sepenuhnya milik mereka: kedaulatan mereka, identitas mereka, sejarah mereka, kebudayaan mereka semua dihapuskan oleh pendudukan Zionis. Ini masalah nyata di sini.

Apa peran AS di sini?

Saya beritahu Anda, terus terang AS itu bukan broker apa pun. Mereka adalah pencipta dari negara Zionis. Mereka telah memberikan $ 150 juta kepada Israel sejak pembentukannya. Mereka terus memasok rudal paling canggih, pertahanan untuk agresi. Setiap kali orang-orang Palestina diusir ke kamp-kamp pengungsian dan lintas batas, daerah tersebut kembali diserang. Ini desain Zionisme adalah untuk memecah semua negara-negara berdaulat menjadi komponen-komponen agama dan etnis dalam rangka menghancurkan kedaulatan nasional. Kedaulatan nasionallah yang mampu memobilisasi rakyatnya untuk membela kelangsungan hidup mereka, minat mereka, independensi dan oposisi terhadap penaklukan kekaisaran.

Jadi?

Ada isu-isu sejarah lama. Imperialisme AS adalah nenek moyang dari krisis dan penulis keberadaan negara Zionis, pemasok utama senjata dan dana. Jadi makelar macam apa itu Ini adalah cara menenangkan rakyat Palestina, ini bukan tentang perdamaian; ini tentang pengamanan, ini adalah tentang pengkhianatan aspirasi penduduk di tanah airnya, ini adalah tentang pengurangan pasokan tenaga kerja murah seperti penduduk Swaziland. Seperti yang dilakukan Bantustans kepada orang-orang Afrika Selatan sebelum kemerdekaan nasional.

Jadi?

Orang-orang Palestina adalah korban ketidakadilan, kita harus mendukung hak mereka untuk menentukan nasib mereka sendiri. (sa/presstv/eramuslim.com)