fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


29 Sya'ban 1442  |  Minggu 11 April 2021

Kisah Jurnalis Norwegia Hidup Bersama Taliban

Tidak banyak hal yang terungkap dari keseharian pejuang Taliban, yang sering diberitakan oleh media sebagai sosok yang kejam, menyeramkan dan berbagai atribut negatif lainnya yang disematkan kepada mereka. Namun seorang jurnalis Norwegia berhasil merekam sisi lain kehidupan pejuang Taliban yang jarang diekspos media.

Jarang terlihat oleh orang luar, kehidupan sehari-hari dari seorang komandan regional Taliban bernama Dawran dan pejuang Taliban lainnya telah didominasi oleh dua sikap ekstrim: cinta dan perang, menyerang dan mundur, hidup dan mati.

Selama sembilan hari pada bulan Oktober 2009, wartawan Norwegia bernama Paulus Refsdal berada di garis belakang bersama dengan Taliban, berbaur dengan pejuang Taliban karena tidak ada pembuat film Barat sebelum dirinya melakukan hal tersebut.

Dan dia ada di sana untuk menyaksikan secara langsung gemuruh dalam kehidupan Dawran, mengatur dan mengarahkan serangan terhadap pasukan AS di pegunungan Afghanistan yang berbahaya - kemudian beberapa jam kembali ke rumah, menjadi seorang ayah yang bermain dengan anak-anaknya.

Untuk mengambil gambar-gambar eksklusif dan belum pernah terjadi sebelumnya, Refsdal mempertaruhkan hidupnya untuk berbaur dengan Dawran dan pejuangnya di Provinsi Kunar - daerah timur laut di mana, al Qaidah aktif dan Usamah bin Ladin pernah dikabarkan bersembunyi di sana.

Refsdal mengatakan dia tidak mengetahui jumlah pejuang Taliban di bawah komando Dawran, tetapi termasuk dalam barisan pejuang mereka adalah putra Dawran - seorang anak laki-laki berusia 12 atau 13 tahun. Anak laki-laki itu membawa senapan mesin yang hampir sama besar dengan dirinya, kata Refsdal.

"Bagi Dawran ... hal itu bukan sesuatu yang buruk untuk mengirim anaknya keluar untuk berperang," kata Refsdal kepada reporter CNN Anderson Cooper, karena Dawran percaya bahwa "... Anaknya akan datang ke surga ketika dan jika ia mati dalam perang ini. "

Ada banyak kelompok yang berbeda yang membentuk Taliban, dan mereka berjuang untuk berbagai alasan. Dawran mengatakan ia dan anak buahnya bergabung dengan Taliban untuk mengusir pasukan asing dari distrik mereka.

"Kami berjuang untuk kebebasan kami, agama kami, kehormatan kami dan kami berjuang untuk tanah air kami," kata Dawran kepada Refsdal. Dawran memerintahkan pasukannya dari sebuah rumah yang dibangun dari batu dan tanah liat, dia menyatakan bahwa dirinya bergantung pada kontribusi untuk mendanai operasi militernya.

Jumlah angka korban dari kedua belah pihak dalam perang yang hampir satu dekade berlangsung ini, sulit didapat. Tidak diketahui berapa banyak pasukan Taliban yang telah tewas melawan pasukan koalisi pimpinan Amerika. Menurut Pentagon, lebih dari 2.200 pasukan koalisi tewas di Afghanistan sejak pasukan AS menginvasi Afghanistan dalam menanggapi serangan 9/11. Lebih dari 1.400 orang tentara Amerika di antara pasukan koalisi yang tewas.

Saat ia mendesak pejuangnya untuk berperang, Dawran mempertanyakan motif pasukan koalisi. "Untuk tujuan apa mereka memerangi kami?" tanya Dawran. "Apakah mereka tertindas? Apakah mereka telah diperlakukan tidak adil? Apakah mereka hidup dalam kediktatoran?"

Penindasan adalah tuduhan kritis yang ditujukan untuk Taliban selama beberapa dekade. Mereka menerapkan aturan hidup dengan syariat Islam. Di tempat-tempat di bawah kendali mereka, wanita wajib menutup wajah dan tubuh mereka dalam burqa.

"Tidak ada dalam Islam yang tidak memiliki solusi untuk itu," jelas Abdul Rahman, seorang hakim lokal Taliban, mengatakan kepada Refsdal. "Jika seseorang memotong tangan orang lain, maka menurut hukum Islam, Anda memiliki hak untuk membalas dan memotong tangannya. Itu sama juga dengan telinga, gigi mata dan hidung."

Taliban sempat memerintah Afghanistan - dan memberikan pelabuhan yang aman untuk kamp-kamp pelatihan al Qaidah - dari pertengahan 1990-an sampai tahun 2001. Pemimpin Taliban menolak untuk mengekstradisi Usamah bin Ladin, yang akhirnya mendorong invasi AS untuk menggulingkan pemerintah Taliban dan membuat jalan bagi pemilihan umum nasional.

Satu dekade kemudian, pejuang Dawran berbaris melalui daerah sulit Kunar dengan senjata berat dan amunisi tergantung di bahu mereka. Beberapa pejuang mengenakan pakaian tradisional Afghanistan dan lainnya mengenakan pakaian seragam kamuflase militer, karena mereka berangkat dari lembah yang dihiasi dengan batu-batu, pohon-pohon kecil dan pepohonan kerdil.

Sebagaimana yang ditampilkan dalam film Refsdal, Dawran mengarahkan serangan terhadap pasukan AS, melakukan koordinasi operasi militer lewat radio genggam dari gunung yang menghadap ke jalan berjarak ratusan meter di bawah lembah.

Delapan puluh mujahidin turut berpartisipasi dalam serangan ini, kata Dawran. Mereka telah mengambil posisi di delapan tempat yang berbeda dalam masing-masing kelompok yang terdiri dari sepuluh orang.

"Serang, serang, dengan bantuan Allah!" Dawran berteriak lewat radionya."Kau berhasil memukul kendaraan, anda melakukannya!"

Tapi apakah para pejuang Taliban berhasil merusak kendaraan atau membunuh pasukan koalisi seperti yang mereka pikirkan? Jawabannya tampaknya tidak ada. Rupanya, serangan itu bahkan tidak layak menjadi sebuah laporan.

CNN telah menghubungi markas pasukan koalisi. Seorang petugas AS untuk juru bicara kepada media melakukan pencarian melalui 1.800 laporan dari bulan Oktober 2009 dan berkata, "Supaya jelas, Kami tidak memiliki laporan dari setiap serangan Taliban di daerah itu selama jangka waktu yang diberikan."

Pada saat serangan berakhir, suara gema tembakan terdengar di lembah, segumpal asap naik di kejauhan.

"Taliban seperti kebanyakan pejuang Muslim lainnya," kata Refsdal. "Ketika mereka punya waktu luang, mereka membaca Al-Quran. Mereka tidak berlatih. Dari apa yang saya lihat dari cara mereka menembak, tembakan mereka tidak begitu akurat."

Ia mengakui bahwa ia mendapatkan kondisi kritis karena bergabung dengan pejuang Taliban yang mencoba untuk menyergap pasukan koalisi.

"Saya memahami bahwa ini sangat emosional bagi sebagian orang - terutama orang-orang di angkatan bersenjata pasukan koalisi," kata Refsdal kepada Cooper dari CNN. "Saya seorang wartawan, saya hanya memfilmkan apa yang terjadi."

Perang telah menjadi hal "rutin" untuk para pejuang Taliban, kata Refsdal. "Mereka melakukan penyergapan dan kemudian menghabiskan sisa hari mereka untuk duduk dan berbicara di radio. Mereka duduk, mereka banyak minum teh dan mereka memiliki beberapa permainan untuk dimainkan."

Salah satu permainan adalah kontes lempar batu sederhana. Berdiri dalam area yang relatif datar, orang-orang berkerumun untuk melihat siapa yang dapat melempar batu yang berat paling jauh. Kebanyakan menggunakan dua tangan untuk melemparkan batu.

Pada akhir permainan, komandan Taliban yang menang. "Ini adalah kehidupan sehari-hari mereka," kata Refsdal kepada Cooper. "Ini adalah Taliban."

Suatu hari, Refsdal mendapat pemberitahuan dari Dawran bahwa pesawat mencurigakan terbang di atas tempat persembunyian pejuang Taliban. Komandan Taliban itu meminta kepada Refsdal untuk tetap di dalam persembunyian.

Kemudian, Refsdal mendengar suara tembakan. Dawran mengetuk pintu kemudian mengatakan kepada Refsdal untuk segera keluar. "Tinggalkan barang-barang Anda," kata Dawran. "Lari..Lari."

"Kami menemukan sebuah gudang tua yang sudah ditinggalkan dan kami tidur di sana pada malam hari" pada saat tembakan terus berlangsung, kata Refsdal.

Menjelang fajar Refsdal diberitahu bahwa belasan orang - termasuk letnan komandannya Dawran - telah tewas dalam serangan Pasukan Khusus pasukan koalisi.

Refsdal mendapatkan Dawran menangis seperti anak kecil atas hilangnya anak buahnya. Kemudian, Dawran melarikan diri bersama dengan keluarganya, menyelamatkan hidupnya.

Refsdal tahu bahwa film yang dia ambil akan mengejutkan banyak orang - dan mengganggu beberapa pihak. Tapi ia merasa yakin bahwa film yang ia buat adalah otentik, bukan merupakan upaya propaganda.

Jika Taliban ingin menciptakan propaganda, mereka akan menunjukkan kekuatan - bukan pihak yang memperlihatkan sisi lembut mereka, katanya.

fq/cnn/eramuslim.com